POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PHL adalah salah satu negara Asia yang paling berisiko karena vaksinasi yang lambat

PHL adalah salah satu negara Asia yang paling berisiko karena vaksinasi yang lambat

Lebih dari 2,5 juta telah menerima dosis vaksin virus corona di Filipina per 18 Mei, berdasarkan data dari Departemen Kesehatan. Bintang Filipina / Michael Varcas

oleh Luz Wendy T Mulia, Reporter

Pemulihan ekonomi Filipina mungkin terus tertinggal dari tetangganya di Asia Tenggara tahun ini karena lambannya peluncuran vaksin virus corona, menurut bank investasi Natixis yang berbasis di Paris.

Sementara beberapa negara yang telah menanggulangi Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19) dapat menyebabkan infeksidan apa yang mengikutinyaAlicia Garcia Herrero, kepala ekonom di Natixis Asia-Pacific, mengatakan kampanye vaksinasi lambat, Filipina, Thailand, dan Malaysia mungkin menghadapi risiko karena ketergantungan mereka pada mobilitas internasional dan peningkatan virus Corona.

Indonesia, Thailand, Taiwan, Filipina, dan Vietnam masih belum mendapatkan dosis yang dibutuhkan untuk imunisasi massal. Namun, permintaan dari masyarakat masih lemah.

Nicholas Antonio Te Mapa, kepala ekonom di ING Bank NV di Manila, mengatakan vaksinasi massal sangat penting dalam menghidupkan kembali kepercayaan konsumen, karena banyak yang hidup dalam ketakutan tertular COVID-19.

“Vaksinasi akan membantu meningkatkan moral konsumen karena orang Filipina akan tertipumenjadiKeluar tanpa takut tertular COVID-19. Ini pada gilirannya akan meningkatkan pengeluaran tetapi kami perlu mencapai kekebalan kelompok sebelum ini terjadi, ”kata Maba melalui email.

Konsumsi merupakan 70% dari ekonomi Filipina. Pengeluaran rumah tangga terus menyusut menjadiKuartal pertama, turun 4,8%.

Berdasarkan catatan negara yang mengandung virus tersebut, García Herrero menilai Filipina “yang terburuk”, disusul oleh Indonesia.

Filipina dan Indonesia telah mencatat lebih dari 1 juta kasus COVID-19. Namun Filipina memiliki lebih banyak kasus per juta dibandingkan dengan Indonesia.

Pada Rabu, Filipina melaporkan 4.487 kasus baru COVID-19, dan jumlah totalnya sekarang mencapai 1149925.

Berdasarkan data Universitas Johns Hopkins, Indonesia telah memvaksinasi penuh 9,09 juta orang atau setara dengan 3,36% dari jumlah penduduknya. Di Filipina, sejauh ini 0,63% baru menerima dua dosis.

READ  Eksportir Singapura dan Indonesia mengambil keuntungan dari PDB Tiongkok

Departemen Kesehatan mengatakan lebih dari 2,5 juta telah menerima dosis vaksin di Filipina per 18 Mei. Dari mereka, 786.528 menerima dua dosis vaksin.

Dengan kecepatan vaksinasi saat ini 67.780 dosis rata-rata per hari, Bloomberg memperkirakan Filipina akan dapat memvaksinasi 75% populasinya setelah 6,4 tahun.

Filipina dan Thailand tidak dapat mempercepat kampanye karena pembatasan pasokan, kata Garcia Herero dalam sebuah catatan.

Selain kekurangan pasokan vaksin, negara juga harus berhadapan dengan frekuensi pemberian vaksin.

Keraguan tentang vaksin yang baru dikembangkan tampaknya menjadi penyebab umum dari keraguan secara global. Tetapi lebih dari itu di Asia di mana penahanan yang lebih efektif telah mengurangi rasa urgensi.

Mengenai ketergantungan pada mobilitas internasional, Ibu Garcia Herero mengatakan Filipina dan Thailand adalah yang paling rentan.

“Pembukaan kembali pembukaan ekonomi yang lebih luas di Barat yang telah dibangun dengan peluncuran vaksin yang jauh lebih cepat, terutama untuk Amerika Serikat dan semakin meningkat untuk Eropa, dapat menambah perbedaan, membuat Asia tampak lebih rapuh di jalan menuju pemulihan dan kurang menguntungkan sebagai investasi pilihan, ”katanya.

Mr Maba mengatakan bahwa vaksinasi akan menjadi faktor penting dalam pemulihan ekonomi, tetapi kebijakan lain masih dapat diadopsi mengingat lambatnya kecepatan.

“Pihak berwenang dapat menyuntikkan uang untuk mengurangi tingkat keparahan virus dan memperluas kapasitas sektor kesehatan masyarakat untuk menangani peningkatan kasus yang tiba-tiba,” katanya.

Pemerintah menargetkan untuk memvaksinasi hingga 70 juta orang dewasa pada akhir November. Vaksinasi E.dan apa yang mengikutinyaUpaya saat ini difokuskan di Wilayah Ibu Kota Nasional dan provinsi tetangga, yang mengalami lonjakan kasus COVID-19 pada bulan Maret.