POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pharrell Williams memakai kacamata hitam yang terinspirasi dari era Mughal; Arahkan ke baris personalisasi budaya

Apropriasi budaya di dunia mode Hal ini banyak dibicarakan secara global – mulai dari selebritas yang mengenakan gaya rambut berbeda yang terkait dengan budaya yang berbeda, hingga mengenakan riasan tertentu yang membuat mereka terlihat seperti berasal dari ras yang berbeda.

Berkali-kali, peradaban terbuka Itu ditarik kembali dan upaya dilakukan untuk membuat orang memahami mengapa itu bermasalah.

Sebagian besar, apropriasi budaya telah dipahami sebagai hasil dari ketidaktahuan: ketika seseorang tidak menyadari konsekuensi sosial dari tindakan mereka, atau hanya tidak tertarik untuk mengetahui asal usul budaya. Gaya rambut dan riasan khususAtau sepotong pakaian atau bahkan aksesori.

Kolaborasi kacamata hitam Pharrell x Tiffany adalah contoh terbaru dari apropriasi budaya di dunia mode, yang dilakukan oleh pengamat mode Diet Prada. Mengambil ke Instagram, ia mencatat kemiripan rapper dan produser Pharrel Williams– yang berkolaborasi dengan perusahaan perhiasan Amerika Tiffany & Co – “kacamata hitam permata” menjadi “koleksi kacamata Mughal yang sangat langka”.

Saat tampil untuk koleksi perancang busana Jepang Nigo untuk pertama kalinya untuk Rumah mode mewah Prancis KENZOWilliams mengumumkan kerja sama tersebut, dengan mengatakan WWD: “Tiffany dan saya bertunangan. Saya tidak bisa memberikan semuanya sekarang. Saya tidak ingin membahas terlalu detail, ya, karena kami di sini hari ini untuk merayakan saudara saya Nego.”

Tapi Diet Prada menyebut musisi itu: “sepasang berlian berkilauan dan kacamata hitam zamrud” sebenarnya adalah salinan yang hampir persis dari Kacamata Mughal abad ke-17 Itu dilelang tahun lalu oleh Sotheby’s.

Di Instagram, Tiffany membagikan foto rapper yang mengenakan kacamata tersebut, dengan judul, “Double take. Pharrell menghadiri pertunjukan Nigo’s Kenzo di Paris mengenakan sepasang kacamata hitam Tiffany & Co yang dirancang khusus dalam emas 18 karat dengan 61 round bright. -potong berlian lebih dari 25 karat dan dua zamrud berpotongan zamrud. #TiffanyAndCo”

Orang-orang tidak terkesan. Mereka pindah ke bagian komentar untuk menulis pemikiran mereka. “Desain khusus” atau disalin khusus? ‘ tanya satu orang.

READ  "Regular Persons" Paul Mescal Dibintangi "Creatures of God" A24 bersama Emily Watson - Batas Waktu

“Kebiasaan? Di mana pujian untuk India di era Mughal abad ketujuh belas?” komentar yang lain. Orang lain menulis, “Bahkan tidak ada anekdot tentang desain — abad ke-19 yang sebenarnya dan inspirasi Mughal? Atau apa pun tentang signifikansi budaya dari aslinya …”

Sebagai permulaan, sepasang kacamata era Mughal bertatahkan berlian dan lensa zamrud dilelang pada Oktober tahun lalu. Rumah lelang Sotheby’s mengatakan kacamata itu dirancang oleh seorang pangeran abad ke-17 yang tidak dikenal. berdasarkan Reuters penentuan, sedangkan satu pasang disebut “Gerbang surgalensa zamrud ditempatkan dalam bingkai yang dipasangi berlian, dan yang kedua,aura cahayaLensa berlian diatur dalam bingkai yang dipasang dengan berlian. Lensa abad ke-17 dan bingkai abad ke-19.

Di media sosial, netizen kecewa dengan fakta bahwa sama sekali tidak disebutkan atau diakui inspirasi di balik desain dari Tiffany maupun Williams.

“Pasti baik-baik saja! Tolong berhenti menyalin! Pengguna menulis.

📣. Untuk berita gaya hidup lainnya, ikuti kami di Instagram | Indonesia | Situs jejaring sosial Facebook Dan jangan lewatkan update terbaru!