POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peta luar biasa yang mengungkapkan di mana tubuh merasakan berbagai jenis musik

Peta luar biasa yang mengungkapkan di mana tubuh merasakan berbagai jenis musik

Entah itu lagu cinta yang pelan atau lagu dance yang upbeat, lagu punya cara unik untuk membangkitkan emosi orang.

Kini, para ilmuwan telah mengungkap tempat yang tepat di mana berbagai jenis musik dirasakan di dalam tubuh.

Tak heran jika lagu-lagu sedih menimbulkan respons di hati dan ulu hati.

Sementara itu, lagu-lagu agresif sangat membuat kita bersemangat, menurut peneliti dari Turku Pet Center di Finlandia.

“Efek musik pada tubuh bersifat universal,” kata Vesa Potkinen, penulis utama studi tersebut.

Para ilmuwan telah mengungkap di mana berbagai jenis musik dirasakan di dalam tubuh. Tak heran jika lagu-lagu sedih menimbulkan respons di hati dan ulu hati. Sedangkan lagu-lagunya yang agresif sungguh membuat kami bersemangat
Entah itu lagu cinta pelan atau lagu dance upbeat, lagu punya cara unik untuk membangkitkan emosi orang (stock image)

Baca selengkapnya: Peta mengungkapkan di mana berbagai jenis cinta dirasakan di tubuh

Musik sering digambarkan sebagai “bahasa universal yang digunakan semua orang”, dan penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ketika orang-orang dari budaya berbeda mendengar lagu favorit mereka, mereka tidak dapat menahan diri untuk tidak bergerak.

Namun, hingga saat ini, hanya sedikit penelitian yang meneliti bagaimana musik membangkitkan sensasi tubuh di berbagai budaya.

Dalam studi baru mereka, tim tersebut mendaftarkan 2.000 peserta, setengah dari mereka berasal dari Eropa atau Amerika Utara, dan separuh lainnya dari Tiongkok.

Peserta diperlihatkan siluet tubuh manusia dan diminta menunjukkan area tubuh mana yang menurut mereka akan diaktifkan sebagai respons terhadap gaya musik yang berbeda.

Hasilnya mengungkapkan bahwa gaya musik yang berbeda menimbulkan sensasi fisik yang sangat berbeda.

Lagu sedih atau mesra terasa di kepala, dada, dan ulu hati, sedangkan lagu seram atau agresif paling banyak dirasakan di kepala.

Pada saat yang sama, nyanyian bahagia dan menari terasa di kepala dan kaki.

Para peneliti juga menemukan bahwa emosi dan sensasi fisik yang ditimbulkan oleh musik serupa antara pendengar di Barat dan Asia.

READ  Penyelidikan Curiosity Mars melihat tanda karbon yang kuat di lapisan batu - dapat menunjukkan aktivitas biologis
Para peneliti juga menemukan bahwa emosi dan sensasi fisik yang ditimbulkan oleh musik tersebut serupa antara pendengar Barat dan Asia (stock image)

Baca selengkapnya: Apakah vinil benar-benar terlihat lebih baik? Para ahli mengungkap bagaimana arsip bersaing dengan digital

“Fitur sonik tertentu pada musik dikaitkan dengan perasaan serupa pada pendengar di Barat dan Asia,” kata Profesor Lauri Nominma, salah satu penulis studi tersebut.

“Musik dengan ritme yang jelas dianggap menyenangkan dan menarik, sedangkan disonansi dalam musik dikaitkan dengan agresi.

“Karena sensasi ini serupa di berbagai budaya, kemungkinan besar emosi yang dipicu oleh musik tidak bergantung pada budaya dan pembelajaran serta bergantung pada mekanisme biologis yang diwariskan.”

Menurut para peneliti, temuan ini menunjukkan bahwa musik mungkin muncul sebagai cara untuk meningkatkan interaksi sosial.

“Orang-orang beralih ke musik di semua budaya, dan sinkronisasi postur, gerakan, dan suara adalah tanda kepemilikan universal,” kata Dr Potkinen.

“Musik mungkin muncul selama evolusi spesies manusia untuk meningkatkan interaksi sosial dan rasa kebersamaan dengan menyinkronkan tubuh dan emosi pendengarnya.”