POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peta jalur kereta api antara Cina dan ASEAN terbentuk

Peta jalur kereta api antara Cina dan ASEAN terbentuk

Rencana China untuk membangun kereta api regional semakin cepat. Kumpulkan cerita yang sedang berlangsung ini Berinvestasi dalam infrastruktur, logistik komersial, dan diplomasi strategis dengan perjalanan dan pariwisata, serta potensi tantangan pelayaran dan penerbangan.

“Di masa depan, itu bisa dikaitkan dengan China.”

Tidak ada keraguan tentang penggerak ekonomi sistem perkeretaapian China-ASEAN. Tapi momentum politik mulai muncul. Pekan lalu, dalam sebuah wawancara TV, Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri mengkonfirmasi alasan mengapa pemerintahnya berbicara positif tentang koneksi kereta api berkecepatan tinggi regional. Alasan ini adalah Cina.

Rencana China untuk mengembangkan jalur perdagangan dan perjalanan darat yang menghubungkan perbatasan barat dayanya dengan negara-negara Asia Tenggara daratan bukanlah hal baru. Ini membentuk pilar utama dari program pengembangan dan pembiayaan infrastruktur Sabuk dan Jalan yang diresmikan oleh Presiden China Xi Jinping pada tahun 2013.

Rencana China untuk membangun jaringan kereta api regional semakin cepat.

Sejak pembukaan jalur pertama pada tahun 2007, China telah membangun jaringan kereta api berkecepatan tinggi terbesar di dunia, dengan total 40.000 km pada akhir tahun 2021. Ini menyediakan transportasi kereta api yang cepat dan akurat di seluruh negeri, dan China berencana untuk memperluas jaringan ke 75.000 km hingga 2035.

Sekarang, dengan China dan Asia Tenggara mencari mesin pertumbuhan baru setelah gejolak ekonomi epidemi, China ingin mempercepat menghubungkan sistem kereta api berkecepatan tinggi ke rantai kereta api yang akan membuka rute perdagangan melalui Asia Tenggara.

Dorongan baru memiliki konsekuensi geopolitik. China bermaksud untuk memperkuat pengaruh ekonomi dan strategisnya di Asia Tenggara untuk melawan Amerika Serikat, yang mencoba untuk terlibat lebih dekat. Pada Mei 2022, Presiden AS Joe Biden menjanjikan $150 juta untuk mengembangkan infrastruktur bagi para pemimpin ASEAN.

Membangun sistem kereta api untuk hubungan fisik dan komersial antara Cina dan Asia Tenggara adalah permainan yang tidak dapat ditandingi oleh Amerika Serikat. Ini melambangkan bahwa taruhannya meningkat, dan Asia Tenggara muncul sebagai titik fokus persaingan kekuatan besar.

READ  Bravo ASEAN - Senin, 8 Agustus 2022

Lokasi, lokasi, lokasi

Situs ini menganugerahkan bahwa Malaysia akan menjadi sangat penting dalam menghubungkan perkeretaapian regional. Malaysia bergabung dengan Singapura, pusat udara dan pelayaran utama ASEAN yang terletak di ujung selatan Semenanjung Malaya, dan Thailand, ekonomi terbesar kedua ASEAN, yang menempati jantung geografis Asia Tenggara.

Dalam sebuah wawancara pekan lalu, Perdana Menteri Sabri mengatakan Malaysia sedang bernegosiasi dengan Thailand untuk mengembangkan kereta api berkecepatan tinggi antara Bangkok dan Kuala Lumpur. Dia menambahkan bahwa “diskusi sedang berlangsung” untuk menghidupkan kembali jalur kereta api berkecepatan tinggi Kuala Lumpur-Singapura, yang ditarik oleh Malaysia pada akhir 2020.

Singapura mengatakan sedang menunggu “rincian proposal baru” dari Malaysia.

Menghubungkan Thailand, Malaysia dan Singapura dengan kereta api berkecepatan tinggi merupakan tujuan strategis bagi China. Ini akan memungkinkan transportasi cepat barang dan produk ke dan dari pelabuhan Singapura – pelabuhan peti kemas tersibuk di dunia setelah Shanghai. Rute kereta api darat akan memangkas waktu pengiriman dan mengurangi biaya pengiriman dari pelabuhan pantai timur China ke Singapura. Hal itu juga akan mendorong arus perdagangan langsung antar negara di sepanjang jalur China-Singapura, yakni Laos, Thailand, dan Malaysia.

Sementara transportasi barang akan mendorong laba atas investasi, perjalanan darat yang cepat akan menarik pengunjung rekreasi China, menjanjikan untuk meningkatkan ekonomi konsumen Asia Tenggara.

kepekaan politik

Menghubungkan kota Bangkok, Kuala Lumpur dan Singapura adalah tujuan jangka panjang. Proyek kereta api berkecepatan tinggi terkenal mengganggu anggaran dan melebihi jadwal. Menyetujui persyaratan kedua proyek akan membutuhkan pertukaran politik yang terampil.

Negosiasi antara Malaysia dan Thailand harus mengatasi gejolak politik yang disebabkan pekan lalu oleh penangguhan Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha oleh Mahkamah Konstitusi negara itu. Sementara itu, pemilihan umum yang akan segera terjadi di Malaysia.

Jalur Kuala Lumpur – Singapura sangat sensitif. Di tengah banyak kemeriahan di kedua negara, Singapura dan Malaysia sepakat pada tahun 2016 untuk mengembangkan kereta api berkecepatan tinggi lintas batas. Dua tahun kemudian, pemerintah Malaysia dipilih dalam pemilihan umum. Sementara pemerintah baru menghadapi situasi ekonomi yang bergejolak dan tuduhan korupsi yang serius terhadap pemerintahan sebelumnya, proyek tersebut ditunda. Perpecahan politik dan ekonomi yang mendalam yang disebabkan oleh pandemi membuat Malaysia membatalkan proyek pada Desember 2020. Ini membayar Singapura RM300 juta sebagai kompensasi.

Lebih buruk lagi, pria yang ikut menandatangani kesepakatan kereta api Kuala Lumpur-Singapura pada 2016, mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, pekan lalu memulai hukuman penjara 12 tahun setelah kalah banding atas vonis atas pelanggaran kepercayaan, pelecehan. kekuasaan dan pencucian uang.

Takut kehilangan

Di utara, kemajuan lebih lancar. Pada Desember 2020, kereta api China-Laos diluncurkan. Ini dirancang untuk menghubungkan Kunming di China dengan Putin di perbatasan China-Laos, dan berlanjut melalui negara yang terkurung daratan yang indah. Jalur kereta api yang memiliki kecepatan maksimum 160 km/jam ini berakhir di ibu kota Lao, Vientiane, yang terletak di perbatasan antara Laos dan Thailand.

Di Thailand, perusahaan-perusahaan teknik China sedang membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi dua fase yang akan menghubungkan ibu kota, Bangkok, ke Nong Khai, dekat perbatasan Thailand-Laos. Minggu ini, para menteri dari China, Thailand dan Laos mengunjungi Vientiane untuk membahas pembiayaan dan logistik untuk menghubungkan jalur kereta api China-Laos dan jalur kereta cepat Bangkok-Nong Khai. Ini kemungkinan akan membutuhkan pembangunan jembatan baru melintasi Sungai Mekong yang memisahkan Thailand dan Laos.

Ketakutan akan kehilangan potensi keuntungan perdagangan dari jalur kereta api China-ASEAN memicu gerakan Vietnam. Pemerintah mengusulkan kereta api berkecepatan tinggi utara-selatan untuk menghubungkan ibukota utara Hanoi dengan kota-kota pesisir Vietnam dan Kota Ho Chi Minh di selatan.

Jika disetujui, jalur kereta api sepanjang 1.545 kilometer itu akan dibangun dalam dua tahap yang akan selesai pada tahun 2050. Secara teori, jalur itu dapat terhubung ke China dengan memperluas utara Hanoi ke perbatasan Vietnam-China, dan pintu gerbang ke kota Nanning di China.

Kereta api “jendela toko” di Indonesia

Ketika benua Asia Tenggara dipenuhi dengan kemungkinan konektivitas, kereta api berkecepatan tinggi pertama di kawasan ini hampir selesai lebih jauh ke selatan, di kepulauan terbesar di dunia.

Pada awal Agustus, media China menerbitkan foto-foto pengiriman kereta api berkecepatan tinggi yang diproduksi di kota pesisir Qingdao. Kereta ini akan dikirim ke Indonesia untuk menjalani tes jalur kereta api berkecepatan tinggi sepanjang 142 kilometer antara ibu kota Jakarta dan Bandung.

Diumumkan pada tahun 2016, proyek yang tertunda akan memotong penerbangan dari 3 jam menjadi 40 menit. Diharapkan akan diluncurkan pada paruh kedua tahun 2023. Dijadwalkan akan diperpanjang dari Jakarta ke Surabaya.

Dengan kecepatan maksimum 350 kpj, kereta dilengkapi dengan sistem pemantauan gempa. Pola menyerupai komodo Indonesia, spesies kadal terbesar di dunia, menghiasi bagian depan kereta peluru runcing.

Pentingnya desain dan rekayasa katup. Ini adalah kereta peluru Fuxing generasi baru pertama China yang dibangun khusus untuk ekspor. Kereta cepat Jakarta-Bandung juga akan mengerahkan peralatan rekayasa dan lintasan China.

Intinya, China telah menciptakan etalase untuk teknologi perkeretaapiannya. Seperti yang baru-baru ini diprediksi oleh media pemerintah China, proyek Jakarta-Bands “menjadi contoh yang baik bagi negara-negara Asia Tenggara, yang merupakan pembeli potensial kereta ekspres dan sistem perkeretaapian China”.

Segudang faktor politik dan ekonomi dapat menghambat peta kereta api China-ASEAN. Desain regional terlihat kokoh, tetapi bahkan jika setiap proyek disetujui, dibiayai, dan dibangun sesuai jadwal, menaiki kereta api Kunming-Singapura yang pertama masih perlu waktu bertahun-tahun lagi.

Pusat Media Asia