POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesan militer memperingatkan Macron agar tidak membuat “konsesi” kepada kaum Islamis – dunia

Sekelompok tentara Prancis yang bertugas menerbitkan surat terbuka baru di majalah konservatif yang memperingatkan Presiden Emmanuel Macron bahwa “kelangsungan hidup” Prancis dipertaruhkan setelah dia menawarkan “konsesi” kepada kaum Islamis.

Pesan itu dipublikasikan di gubernur Nilai saat ini Sebuah majalah yang diterbitkan Minggu malam menggemakan pesan serupa yang diterbitkan di majalah yang sama bulan lalu yang juga memperingatkan tentang perselisihan sipil.

Surat sebelumnya, yang ditandatangani oleh segelintir perwira dan sekitar 20 jenderal semi-pensiunan, menyebabkan keributan di Prancis, dengan perdana menteri menyebutnya sebagai campur tangan yang tidak dapat diterima dan jenderal tertinggi Prancis berjanji untuk menghukum orang-orang di belakangnya.

Tidak jelas berapa banyak orang di belakang surat ini atau apa pangkat mereka. Berbeda dengan surat sebelumnya, surat ini juga terbuka untuk ditandatangani oleh umum.

“Kami tidak berbicara tentang memperpanjang mandat Anda atau menundukkan orang lain. Kami berbicara tentang kelangsungan hidup negara kami, kelangsungan hidup negara Anda,” kata surat yang ditujukan kepada Macron dan pemerintahnya.

Para penulis menggambarkan diri mereka sebagai tentara yang bertugas dari generasi muda di militer, yang disebut “generasi api” yang menyaksikan tugas aktif.

“Mereka memberikan kulit mereka untuk menghancurkan Islamisme yang Anda berikan konsesi di tanah kami.”

Mereka menambahkan bahwa mereka juga bertugas dalam operasi keamanan di Prancis yang dimulai setelah gelombang serangan pada tahun 2015. Mereka mencatat bahwa untuk beberapa sekte agama, “Prancis tidak berarti apa-apa selain subjek ejekan, penghinaan, atau bahkan kebencian.”

Dia menambahkan, “Jika perang saudara pecah, tentara akan menjaga ketertiban di tanahnya … Perang saudara sedang terjadi di Prancis dan Anda tahu itu dengan baik.”

READ  Asia Tenggara melihat lonjakan kasus Covid saat varian delta menyebar di seluruh wilayah

Pesan itu muncul dalam iklim politik yang hiruk pikuk di Prancis menjelang pemilu 2022, di mana pesaing utama Macron diharapkan menjadi pemimpin sayap kanan, Marine Le Pen.

Perdana Menteri Jean Castex menggambarkan campur tangan tokoh-tokoh militer dalam politik dalam pidatonya bulan lalu sebagai “inisiatif melawan semua prinsip republik kami, kehormatan dan tugas tentara.”

Kepala staf angkatan bersenjata Prancis, Jenderal Francois Le Quanter, mengatakan mereka yang menandatanganinya akan menghadapi hukuman mulai dari pensiun paksa penuh hingga tindakan disipliner.