POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perwakilan Evans Tanggapi Ulasan Bea Keluar Indonesia

Perwakilan Evans Tanggapi Ulasan Bea Keluar Indonesia

produk minyak sawit Perwakilan Evans Dia menjelaskan kepada pasar tentang dua revisi yang baru-baru ini diumumkan pada pajak ekspor minyak sawit dan bea yang dikenakan oleh pemerintah Indonesia pada hari Selasa.

Perusahaan yang diperdagangkan di AIM mengatakan bahwa rangkaian tinjauan pertama berlaku dari 14 Juni hingga 31 Juli, dan menghasilkan pengurangan biaya gabungan dan pajak yang harus dibayar oleh grup hingga $87 per ton, tergantung pada harga referensi untuk kelapa sawit mentah. minyak.

Namun, dalam periode hingga 31 Juli, pemerintah Indonesia juga memberlakukan tarif ekspor sebesar $200 per ton, yang dikenakan selain bea keluar dan pajak.

Mulai 1 Agustus, di mana tarif ekspor tidak akan berlaku lagi, serangkaian revisi kedua akan diperkenalkan.

Ini akan menghasilkan pengurangan hingga $47 per ton dalam gabungan bea keluar dan pajak yang harus dibayar, dibandingkan dengan bea dan pajak yang berlaku sebelum 14 Juni, kata Rep. Evans.

Sebagaimana dinyatakan dalam pernyataan perdagangan yang diterbitkan pada 10 Juni, grup tersebut mencapai harga rata-rata pabrik untuk penjualan minyak sawit mentahnya sebesar $1.079 per ton dalam lima bulan pertama tahun 2022, dibandingkan dengan $715 untuk periode yang sama pada tahun 2021, dewan kata dalam piano.

“Menyusul revisi pemerintah terhadap bea dan pajak ekspor, bersama dengan pelonggaran harga CIF Rotterdam, harga gate mill yang baru-baru ini dicapai mencapai sekitar $750 per ton.

“Pemerintah akan terus memantau situasi dengan cermat saat pengaturan baru mulai berlaku.”

Pada 1142 GMT, saham MP Evans Group turun 7,63% menjadi 907,04p.

Pelaporan oleh Josh White di Sharecast.com.

READ  Pemulihan membutuhkan industri pertanian pangan yang kuat - Opini