POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan VC Indonesia AC Ventures menutup dana $205 juta, mencari startup tahap awal

Perusahaan VC Indonesia AC Ventures menutup dana $205 juta, mencari startup tahap awal

Pasar digital Indonesia yang berkembang terus menarik investor karena perusahaan modal ventura tahap awal AC Ventures telah mengumpulkan $205 juta untuk dana ketiganya.

Investor dalam dana baru, yang disebut Fund III, termasuk Perusahaan Keuangan Internasional Bank Dunia dan Disrupt AD, platform pengembangan proyek milik negara Abu Dhabi Developmental Holdings. Pembiayaan terakhir membawa total aset yang dikelola perusahaan menjadi sekitar $380 juta.

“Membangun pengalaman pribadi kami sebagai wirausahawan – membangun bisnis di pasar negara berkembang dari awal hingga akuisisi dan IPO – kami secara unik diposisikan untuk bermitra dengan para pendiri portofolio kami untuk mengatasi tantangan yang dihadapi oleh perusahaan rintisan yang berkembang pesat,” Adrian Lee, Pendiri dan Mitra Pelaksana dari AC Ventures mengatakan dalam sebuah pernyataan. pernyataan.

Fund III telah aktif dikerahkan sejak penutupan pertama pada Maret tahun lalu ke 30 dari 35 startup yang ditargetkan. Beberapa investasi termasuk Shipper, Stockbit, Ula, Aruna, BukuWarung dan CoLearn, yang sudah bernilai $100 juta atau lebih. Di antara investasi awal, dua perusahaan, Xendit dan Carsome, telah mencapai status unicorn.

Menurut laporan tahun ini dari Google, Temasek, Bain & Company, Indonesia akan menjadi ekonomi Internet terbesar di Asia Tenggara, dengan total nilai barang dagangan diperkirakan mencapai $70 miliar tahun ini dan tumbuh menjadi $146 miliar pada tahun 2025. Indonesia dianggap sebagai pasar Internet Lebih dari dua kali lipat dari Thailand dan Malaysia, yang diharapkan memiliki GMV masing-masing $30 miliar dan $21 miliar tahun ini.

“Bertambahnya basis pengguna internet dan layanan yang didukung teknologi telah menjadikan Indonesia rumah bagi banyak platform digital terbesar di Asia Tenggara,” kata Azam Khan, direktur IFC untuk Indonesia, Malaysia, dan Timor Leste. “Ini tidak hanya menarik lebih banyak investasi ke negara ini, tetapi juga memberikan solusi baru dan inovatif untuk memecahkan tantangan paling mendesak saat ini.”

AC Ventures melihat adopsi digital semakin cepat di Indonesia akibat pandemi yang menyebabkan pesatnya pertumbuhan portofolio investasi perusahaan. Startup yang berinvestasi dapat memperoleh lebih dari $500 juta dalam pendanaan lanjutan dari investor global seperti Sequoia dan Tiger Global.

“Ketahanan ekonomi Indonesia dalam menghadapi kesulitan ini memberi sektor internet peluang besar untuk pulih, tetapi lanskap keluarnya juga semakin ketat, karena kita akan melihat keluarnya publik yang menonjol di masa depan yang datang dari raksasa teknologi regional,” kata Pandu Sjahrir, salah satu pendiri AC Ventures.

AC Ventures didirikan pada tahun 2019 setelah penggabungan Agaeti Venture Capital dan Convergence Ventures di Indonesia. Mitra perusahaan telah berinvestasi di ekosistem teknologi Indonesia tahap awal sejak 2014 dan memiliki portofolio lebih dari 100 perusahaan di seluruh dananya, menjadikan AC Ventures salah satu perusahaan modal ventura terbesar yang berfokus di Indonesia.

READ  Meskipun ada perbaikan, literasi digital di Indonesia masih rendah