POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan pangan Indonesia diperkirakan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050 memberikan lebih banyak peluang untuk impor

Permintaan pangan Indonesia diperkirakan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050, dan impor Australia dapat membantu mengisi kesenjangan tersebut.

Direktur Eksekutif Australian Bureau of Agricultural Economics and Resources (ABARES) Jared Grenfell mengatakan prospek pertumbuhan pasar pangan Indonesia sangat besar.

“Kami memperkirakan permintaan makanan akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050 berdasarkan pertumbuhan pesat permintaan negara akan makanan yang lebih beragam dan bernilai lebih tinggi seperti daging, susu, buah-buahan dan sayuran,” katanya.

Menurut sebuah makalah baru yang dirilis oleh ABARES, kebijakan perdagangan Indonesia, khususnya sejak 2012 telah membuat banyak orang Indonesia miskin dan kelaparan.

Dia menambahkan bahwa “fokus historis pada swasembada memiliki biaya ekonomi dan sosial yang tinggi, terutama melalui harga pangan yang tinggi.”

Sementara itu, pembatasan COVID-19 telah mendorong tambahan 1,1 juta orang Indonesia ke dalam kemiskinan, menurut Bank Dunia.

Dia mengatakan pandemi telah mendorong kembali kemajuan dalam mengurangi kemiskinan di Indonesia tiga tahun, dan bahwa 27,5 juta orang Indonesia – 10 persen dari populasi – sekarang diklasifikasikan sebagai miskin.

Serangkaian kursi terbalik warna-warni di restoran tepi pantai yang kosong di Bali.
Restoran seperti ini di Seminyak, Bali telah ditutup selama pandemi.(Reuters: Nimas Lula)

Investasi asing bisa membuat makanan lebih murah

ABARES mencatat bahwa mengizinkan lebih banyak investasi asing dapat menurunkan harga pangan Indonesia dan meningkatkan kualitas.

Ia juga memperkirakan bahwa begitu krisis kesehatan di Indonesia mereda, kelas menengah yang tumbuh dan semakin urban akan menekan pembuat kebijakan untuk mengizinkan lebih banyak makanan impor masuk ke negara tersebut.

Dr Grenfell mengatakan produk tersebut dapat mencakup buah Australia yang beriklim dingin.

“Daging merah adalah jenis lain di mana ada peluang besar,” katanya.

Sapi sapi dalam jumlah banyak.
Kelas menengah Indonesia yang berkembang dapat membantu meningkatkan permintaan daging sapi Australia.(Disediakan: Tirai Carl)

Kelas menengah akan menuntut lebih banyak impor

Pada tahun 2050, Apars mengatakan, sekitar tiga perempat nilai pertumbuhan konsumsi pangan Indonesia kemungkinan besar berasal dari produk impor.

Dr Grenfell mengakui bahwa banyak petani Australia – terutama produsen daging sapi – mungkin frustrasi dengan usaha yang gagal untuk menjual di pasar Indonesia.

Tapi dia mengatakan ketekunan adalah kuncinya.

“Australia telah memiliki hubungan yang panjang dengan Indonesia, sebagai salah satu tetangga terdekat kami … ada frustrasi dalam perdagangan dan itu adalah lingkungan peraturan yang cukup kompleks di Indonesia untuk dihadapi,” katanya.

“Tapi saya pikir cerita jangka panjang yang berkembang benar-benar menunjukkan nilai dari bersikeras hubungan yang lebih dekat dengan pasar.

Seorang petani di atas kuda, dinaungi matahari yang rendah, menggembalakan ternaknya.
Petani Australia didesak untuk terus berusaha masuk ke pasar Indonesia.(Reuters: David Gray)

Peluang yang Muncul dalam Transisi ke “Ekonomi Hijau”

Jennifer Matthews, Presiden Indonesia-Australian Business Council (AIBC), menyambut baik laporan ABARES.

“Reputasi Australia sebagai pemasok terpercaya untuk makanan bersih, aman dan berkualitas tinggi dikombinasikan dengan hubungan perdagangan pertanian yang ada menyediakan platform yang sangat baik untuk meningkatkan pasokan guna memenuhi permintaan produk pertanian premium Indonesia yang terus meningkat,” katanya.

“Ketika memasuki pasar Indonesia, penting bagi produsen Australia untuk meluangkan waktu untuk memahami prioritas Indonesia seputar produktivitas dan swasembada, dan untuk melakukan uji tuntas dalam lingkungan kebijakan dan peraturan.”

“AIBC melihat peluang yang muncul bagi industri Australia untuk bermitra dengan Indonesia dalam transisi menuju ekonomi hijau – termasuk menghilangkan karbon di sektor pertanian dan membangun rantai pasokan yang berkelanjutan.”

“Untuk mewujudkan potensi penuh dari kemitraan ini, penting bagi Indonesia untuk terus melaksanakan reformasi regulasi dan kebijakan terkait.”

READ  Kebangkitan ekonomi tanpa uang tunai Filipina