POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi masih go public di Asia, tetapi tidak cukup untuk menghentikan perlambatan IPO global – TechCrunch

Asia melihat lebih banyak IPO daripada wilayah lain pada kuartal pertama tahun 2022, tetapi pendapatannya lebih rendah dari kuartal keempat tahun 2021.

Suatu saat di tahun 2021Dunia Melewati tanda 1000 unicorn. Ini ditangkap oleh Crunchbase’s papan unicorn khusus, yang didedikasikan untuk melacak perusahaan rintisan dengan penilaian di atas $1 miliar; Daftar tersebut terus bertambah dan saat ini mencapai 1.284 hasil.

Salah satu alasan mengapa jumlahnya terus bertambah adalah karena unicorn baru ditambahkan ke daftar jauh lebih cepat daripada yang ditinggalkan. Di dunia modal ventura yang ideal, banyak orang akan kehilangan status lajang mereka dengan go public dengan saham mereka. Tetapi ini tidak terjadi sesering yang diperlukan untuk menyeimbangkan tingkat kelahiran unicorn yang didanai investor.


Pertukaran ini mengeksplorasi perusahaan, pasar, dan uang yang sedang berkembang.

Baca setiap pagi di TechCrunch+ atau dapatkan buletin dari The Exchange setiap hari Sabtu.


Bukan hanya SPAC yang kehilangan keberuntungan secepat mereka berkembang – pasar IPO kembali menyusut. Menurut postingan Laporan EY, tujuan IPO utama seperti London mengalami penurunan signifikan dalam pencatatan tahun ini. Secara global, volume penawaran penawaran umum perdana pada kuartal pertama turun 37% dari tahun ke tahun.

Namun, ada satu pasar di mana segalanya tampak lebih cerah: Asia.

Berlangganan TechCrunch +Awal pekan ini, kami menulis tentang tidak sepenuhnya menutup jendela berlangganan global sehubungan dengan IPO GoTo di Bursa Efek Indonesia (BEI). Jika Anda menambahkan data CB Insights yang menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan yang berbasis di Asia menyumbang sembilan dari 10 IPO teratas pada kuartal pertama tahun 2022, itu menimbulkan pertanyaan: Apakah Asia adalah surga untuk keluar dari publik? Mari kita jelajahi.

READ  Flashback: Satu Dekade Teknologi Kamera iPhone

Pertama dalam kategori bermasalah

Laporan Tren Proyek CB Insights Beberapa sorotan menarik tentang IPO di Asia pada kuartal pertama tahun 2022. Dengan 91 public exits pada kuartal terakhir, Asia memiliki lebih banyak IPO daripada wilayah lain selama periode tersebut. Menekankan hal ini, perusahaan semikonduktor Italia Technoprobe adalah satu-satunya perusahaan non-Asia di antara penggalangan dana publik terbesar yang terdaftar. Yang lainnya adalah delapan perusahaan yang berbasis di China dan LG Energy Solution Korea Selatan, yang menempati posisi pertama dengan valuasi keluar sebesar $98 miliar, CB Insights melaporkan.

Konteks penting di sini: Selama periode yang sama sejak akhir tahun 2021, penawaran umum perdana global mengalami penurunan. Menurut CB Insights, ada 143 IPO di seluruh dunia pada kuartal pertama 2022, dibandingkan dengan 260 pada kuartal keempat 2021, turun 45% kuartal-ke-kuartal.

Kelangkaan IPO sangat mencolok di beberapa daerah. Tidak ada satu pun di Afrika atau Amerika Latin, ketika Brasil, misalnya, mengharapkan penawaran umum perdana hanya beberapa bulan yang lalu. Hanya ada empat di Kanada dan lima di Australia. Di Eropa dan Amerika Serikat, masing-masing ada 20 dan 23, yang sangat kecil dibandingkan dengan jumlah IPO di Asia yang 91.

Apakah itu berarti bahwa Asia adalah rumah bagi sebagian besar pintu keluar dunia? Tidak, karena IPO hanyalah salah satu jalur likuiditas yang tersedia bagi perusahaan di tahap akhir mereka. Jika M&A dan SPAC diperhitungkan, AS memiliki pangsa keluar global terbesar pada kuartal pertama sebesar 40%, diikuti oleh Eropa sebesar 34%.

Membongkar paradoks

Fakta bahwa Asia memiliki jumlah penawaran umum perdana tertinggi seharusnya tidak mengaburkan fakta lain: IPO juga menurun di sana. Lebih rendah dari wilayah lain, tentu saja, tetapi penurunan 24% q/q terlalu besar untuk diabaikan. Perlambatan tidak terbatas hanya pada kuartal keempat tahun 2021: ada lebih sedikit IPO di Asia pada kuartal terakhir daripada kuartal mana pun di tahun 2021. Jika Anda mengalikan hasil kuartal pertama dengan empat untuk menghasilkan perkiraan setahun penuh, Anda akan dapatkan 364, apalagi Dari tahun 2021, hasil akhir dari 445 IPO Asia.

READ  Georgia Tech Hokies Homecoming Football - Jaket Kuning Georgia Tech