POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi besar jatuh, mendorong Nasdaq Composite turun 2,5%

Perusahaan teknologi memimpin saham lebih rendah di Wall Street pada hari Kamis karena investor mempertimbangkan implikasi dari suku bunga yang lebih tinggi karena Federal Reserve bersiap untuk mulai menaikkan suku bunga tahun depan untuk melawan inflasi. S&P 500 turun 0,9% dan indeks Nasdaq yang berat turun 2,5%, penurunan terbesar sejak September. Pedagang juga mempertimbangkan langkah lain oleh bank sentral global. Bank of England menjadi bank sentral pertama di antara ekonomi terkemuka yang menaikkan suku bunga. Bank Sentral Eropa masih berencana untuk mengurangi stimulus pandemi, tetapi tidak mengejutkan. Hasil pada Treasury 10-tahun turun menjadi 1,43%.

Ini adalah pembaruan berita yang mendesak. Kisah sebelumnya untuk Associated Press berikut di bawah ini.

Perusahaan teknologi sebagian besar memimpin saham lebih rendah di Wall Street pada Kamis sore, karena investor mempertimbangkan implikasi dari suku bunga yang lebih tinggi karena Federal Reserve bersiap untuk mulai menaikkan suku tahun depan untuk melawan inflasi.

S&P 500 turun 0,7% pada 15:38 ET, menghapus hampir semua kenaikannya dari hari sebelumnya. Dow Jones Industrial Average tidak banyak berubah. Indeks teknologi Nasdaq turun 2,1%, penurunan terbesar sejak September.

Saham-saham berkapitalisasi kecil juga jatuh, mengirim Indeks Russell 2000 turun 1,9%.

Aksi jual, yang mendapatkan momentum seiring berjalannya hari, adalah pembalikan dari hari Rabu, ketika saham teknologi memimpin pasar lebih tinggi setelah suku bunga terbaru bank sentral dan pembaruan kebijakan ekonomi.

Sejumlah perusahaan teknologi besar termasuk di antara yang merugi. Saham Apple turun 3,4 persen dan Microsoft 2,4 persen.

Perusahaan teknologi besar telah mendapat manfaat besar dari suku bunga yang lebih rendah, yang membuat penilaian mereka lebih menarik. Analis mengatakan sektor ini dapat terus merosot, karena investor memperhitungkan suku bunga yang lebih tinggi hingga 2022.

READ  Perusahaan Teknologi DGene, Produser Jeff Apple Membuat Karakter CG Berbasis AI - The Hollywood Reporter

Bank dan perusahaan kesehatan membuat keuntungan yang solid. Saham Pfizer naik 4,1 persen dan Bank of America 2,8 persen.

Energi berjangka sebagian besar naik. Minyak mentah AS naik 2,1% dan membantu mengangkat saham energi. Saham Chevron naik 1,3 persen.

Imbal hasil obligasi turun. Hasil pada Treasury 10-tahun turun menjadi 1,42% dari 1,46% pada akhir Rabu.

Federal Reserve AS pada hari Rabu mengumumkan percepatan rollback stimulus ekonomi karena berfokus pada memerangi inflasi. Bank sentral berencana untuk mengurangi pembelian obligasi bulanan pada dua kali kecepatan yang diumumkan sebelumnya karena pengangguran telah turun dan inflasi mendekati level tertinggi 40 tahun. Jadwal yang dipercepat menempatkan The Fed pada jalur untuk mulai menaikkan suku bunga sedini paruh pertama tahun depan.

Bank of England menjadi bank sentral pertama di antara ekonomi terkemuka yang menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi. Bank Sentral Eropa masih berencana untuk mengurangi stimulus pandemi, tetapi tidak mengejutkan.

Inflasi telah menjadi kekhawatiran yang berkembang sepanjang tahun 2021. Meningkatnya biaya bahan baku dan masalah rantai pasokan telah meningkatkan biaya keseluruhan bagi perusahaan, menyebabkan harga komoditas naik untuk mengimbangi dampaknya. Konsumen sejauh ini telah menyerap kenaikan harga ini, tetapi mereka menghadapi tekanan konstan dari harga yang lebih tinggi dan ini pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan pengeluaran. Setiap penurunan pengeluaran dapat menghambat pertumbuhan ekonomi.

Wall Street juga memiliki beberapa data ekonomi untuk ditinjau pada hari Kamis.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik minggu lalu dan jumlahnya lebih tinggi dari yang diperkirakan para ekonom. Klaim pengangguran, pada 206.000, masih rendah menurut standar historis.

Produksi industri AS naik 0,5% pada November, menurut Federal Reserve, karena produksi di pabrik-pabrik AS mencapai level tertinggi sejak Januari 2019. Jumlah tersebut turun sedikit sesuai ekspektasi ekonom.

READ  Simposium Pemimpin Industri Berfokus pada Karir di Bidang Teknologi - Masyarakat

Departemen Perdagangan melaporkan bahwa konstruksi rumah baru di AS rebound 11,8% pada November karena permintaan yang kuat terus meningkatkan kepercayaan bahkan saat musim dingin yang lebih lambat mendekat.