POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan SF menjual harta karun loteng ke restoran Michelin Guide

Perusahaan SF menjual harta karun loteng ke restoran Michelin Guide

Diana Ferlini bisa saja menjadi nama rumah tangga. Sebaliknya, ia hampir hilang dari sejarah.

Lahir di Swiss pada tahun 1911, pelukis surealis ini berimigrasi ke Amerika Serikat bersama keluarganya pada usia 11 tahun, dan akhirnya menetap di Hollywood. Di kelas delapan, orang tuanya mengeluarkannya dari sekolah untuk bekerja, dan dia belajar sendiri cara menggambar di waktu luangnya. Maka dimulailah kehidupan seorang seniman luar.

Dalam timeline alternatif, orang mungkin menggambarkan film David Lynch mirip dengan film Ferlini. Dalam banyak lukisannya, orang-orang menatap kosong ke depan latar belakang gotik yang bagaikan mimpi. Bahkan dia Masih hidup Kualitasnya tidak nyaman dan menarik perhatian – seolah-olah sayuran menyembunyikan perangkap tikus di bawahnya.

Karyanya luar biasa, tapi dia tidak pernah memamerkan atau menjual satu pun dari 88 lukisannya sepanjang hidupnya, “hanya dengan dua pengecualian,” menurut koleksi baru karyanya, “Lukisan yang Menemukan Tempatnya di Museum Seni Rupa Basel pada tahun 2013.” 1977 dan sebuah karya untuk menghormati John F. Kennedy, Jr., yang dipersembahkan ke Perpustakaan John F. Kennedy. Ketika dia ditembak mati oleh tetangganya yang nakal pada tahun 1983, karyanya dimasukkan ke dalam kotak dan berdebu selama 40 tahun.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Salah satu pendiri Rob Delamatre berbicara tentang lukisan karya pelukis surealis Diana Ferlini Duncan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamatre berbicara tentang lukisan karya pelukis surealis Diana Ferlini Duncan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Hampir setengah abad kemudian, karya seninya mulai menarik perhatian, berkat karya Lost Art Salon di San Francisco. Dan jika kesuksesan artis salon lain menjadi indikasinya, ketenarannya akan semakin meningkat.

Lost Art Salon di San Francisco, yang terletak di South Van Ness di sebelah Central Freeway, telah menghabiskan 20 tahun terakhir menemukan lukisan karya orang luar seperti Ferlini. Salon mengumpulkan karya-karya seniman brilian namun kurang dikenal yang, karena satu dan lain hal, tidak pernah menerima perhatian yang pantas mereka dapatkan selama hidup mereka.

Kolektor seni dan desainer telah memperhatikannya. Lukisan yang disimpan di bawah rumah, gambar yang disembunyikan di unit penyimpanan, dan patung yang disimpan di sudut garasi yang berdebu kini telah ditemukan kembali di restoran Michelin Guide, hotel kelas atas, dan rumah di Bay Area.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Salah satu pendiri Rob Delamatre memamerkan beberapa karya seniman Bernard Zoysa di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamatre memamerkan beberapa karya seniman Bernard Zoysa di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Lost Art Salon adalah proyek teman lama Rob Delamer dan Gaétan Caron. Mereka mendirikan salon tersebut pada tahun 2004, saat tinggal di lantai berbeda di gedung apartemen yang sama. Saat itu, Delamatre adalah direktur desain sebuah hotel butik, dan Caron sedang mengerjakan mesin pencari. Kedua pria tersebut merasa kewalahan dengan pekerjaan mereka di perusahaan, dan mulai mencari jalan keluar. Berdasarkan latar belakang artistik mereka, mereka mendapatkan sebuah ide.

Beberapa karya seni dan bingkai di Lost Art Salon di San Francisco.Douglas Zimmerman/SFGATE
Beberapa karya seni dan bingkai di Lost Art Salon di San Francisco.Douglas Zimmerman/SFGATE

The Lost Art Salon tumbuh dari sebuah pertanyaan sederhana, seperti yang dikatakan Delamatre kepada SFGATE: “Apa yang terjadi dengan koleksi semua seniman yang merupakan rekan dari semua nama terkenal?”

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Untuk setiap Frida Kahlo atau Jackson Pollock, ada ribuan nama seniman yang luput dari buku sejarah seni rupa, dan ribuan lainnya yang karyanya tak pernah beredar. Ini termasuk seniman yang melukis dengan Kubisme dan berbicara dengan kaum Surealis, dan seniman yang ada di sana tetapi tidak mendapatkan keberuntungan. Mereka adalah seniman yang bekerja sehari-hari sebagai desainer grafis, ilustrator mode, atau seniman periklanan. Banyak di antara mereka yang tidak dikenali oleh museum dan galeri pada masanya karena mereka adalah perempuan, imigran, atau keturunan Yahudi.

Caron dan Delamatre juga memiliki tujuan kedua: membuat galeri seni yang akan menjual karya seni abad ke-20 dengan harga pantas. Di Lost Art Salon, harga rata-rata sebuah karya berbingkai adalah antara $550 dan $800, yang meskipun tidak murah, dianggap murah hati menurut standar seni rupa.

Pada awalnya, pasangan ini berkeliling rumah lelang dan pasar loak di Bay Area, mengumpulkan karya seni abad ke-20, yang mereka tampilkan dalam pertunjukan mingguan di ruang keluarga mereka. Namun selama 18 tahun terakhir, mereka sama sekali tidak mencari karya seni apa pun – yang ada hanya datang kepada mereka.

Salah satu pendiri Rob Delamatre memamerkan beberapa karya seninya yang disimpan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamatre memamerkan beberapa karya seninya yang disimpan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

“Ada kebutuhan yang sangat besar di bidang ini,” kata Delamatre kepada SFGATE. Begitu besarnya sehingga dalam seminggu normal, salon tersebut menerima tiga atau empat panggilan telepon dari orang yang ingin menjual koleksi seni kepada mereka. Biasanya, mereka adalah anggota keluarga seniman yang telah meninggal yang ingin mendapatkan pengakuan atas karya orang yang mereka cintai.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Prosesnya seperti ini: Seorang anggota keluarga artis menelepon Lost Art Salon. Delamatre dan Caron melihat koleksinya, pertama dalam bentuk foto dan kemudian secara langsung. Standar audit mereka jelas dan lugas. “Kami mencari seniman-seniman yang kami benar-benar percaya akan memiliki sesuatu untuk disampaikan, secara estetis dan dari segi konten, dalam budaya saat ini yang dapat terhubung dengan orang-orang,” kata Delamatre.

Asisten galeri Los Art Salon (searah jarum jam dari kiri atas) Morgan Badillo, Una Anderson, dan Michael Guerra membantu salah satu pendiri Rob Delamater menyiapkan karya seni untuk dijual.Douglas Zimmerman/SFGATE
Asisten galeri (atas ke bawah) Morgan Badillo, Una Anderson, dan Michael Guerra membantu salah satu pendiri Rob Delamatre menyiapkan karya seni untuk dijual.Douglas Zimmerman/SFGATE

Setelah memperoleh karya seni tersebut, tujuh anggota staf salon mulai bekerja membersihkan, memulihkan, mengarsipkan, meneliti, dan membingkai karya-karya tersebut.

Ketika SFGATE mengunjungi Lost Art Salon, seorang anggota staf bekerja untuk membersihkan Ferlini Lukisan itu mempunyai beberapa pernis yang menempel sejak bertahun-tahun penangkapannya.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Delamatre dan Caron juga menulis biografi artis. Sebagian besar artis tidak pernah memiliki CV yang ditulis untuk mereka, sehingga salon melakukan wawancara dengan anggota keluarga artis. Mereka menggunakan kesaksian dan pengetahuan mereka tentang sejarah seni untuk menempatkan karya tersebut dalam konteks seni abad ke-20 yang lebih luas.

Sebuah buklet yang menjelaskan sejarah artis Diana Ferlini Duncan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Sebuah buklet yang menjelaskan sejarah artis Diana Ferlini Duncan di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Delamatre memperkirakan salon telah mengembangkan koleksi sebanyak 10.000 buah. Ini termasuk gambar, patung, dan lukisan “beberapa ribu”. Di ruang tamu utama, yang juga dapat digunakan sebagai galeri pajangan dan tempat penyimpanan, rak-rak berjejer di dinding, masing-masing berisi lukisan sebanyak-banyaknya. Beberapa lukisan tergeletak di lantai dan bersandar di meja. Ruangan itu tampak seperti ruang tamu biasa, namun kelompok itu perlahan-lahan merambah, kata Delamatre. Kini, furnitur yang tersisa hanyalah sofa dan dua meja.

Ruang pameran interior di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Ruang pameran interior di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Saat kami berjalan melewati dinding yang dipenuhi lukisan, Delamatre memberi isyarat dari satu lukisan ke lukisan berikutnya: “Seniman Bay Area, seniman Bay Area, seniman Bay Area. “Bay area, Bay area, Bay area…” Hampir 70% bisnis salon berasal dari seniman dari sembilan kabupaten.

“Saya rasa kami tidak bisa melakukan hal tersebut di banyak tempat di Amerika Serikat,” katanya kepada SFGATE. “San Francisco, sejak lama, telah menjadi tempat yang diinginkan para seniman, sejak akhir tahun 1800-an.” Pemandangan bohemian kota ini, dipadukan dengan kekayaannya, menjadikannya “magnet” bagi para seniman. Hasilnya, wilayah ini dipenuhi dengan persediaan seni lokal yang hampir tidak ada habisnya.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Menurut Delamatre, hanya ada sedikit rekanan dari Lost Art Salon di New York, Los Angeles atau Chicago, kecuali di tempat-tempat kelas atas.

Salah satu pendiri Rob Delamater menampilkan karya seni Calvin Anderson di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamater menampilkan karya seni Calvin Anderson di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Sedikit demi sedikit, salon tersebut mencapai apa yang ingin mereka lakukan, meningkatkan profil para artis yang hilang. Saat salon mendapat bisnis Calvin Anderson, dan sebagian besar tidak diketahui. Cetakan, lukisan, dan gambarnya disembunyikan di apartemennya di San Francisco selama bertahun-tahun, dan beberapa masih ada sejak tahun 1950-an. Saat ini, orang-orang masuk ke salon dan menanyakan secara spesifik tentang pekerjaannya.

Salah satu pendiri Rob Delamatre berbicara tentang karya seni Georgette London Owens yang dijual di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamatre berbicara tentang karya seni Georgette London Owens yang dijual di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

artis lain, Georgette London OwensDia adalah teman Kubisme dan bekerja sebagai asisten Salvador Dali. Dia adalah contoh langka dari seniman hidup yang menjual karyanya langsung ke salon, berharap dapat mengontrol warisannya. Caron dan Delamater menyerahkan karyanya kepada Kepala Kurator Museum Seni Berkeley, yang menerima tiga karyanya untuk ditempatkan dalam koleksi permanennya pada tahun 2022.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Lukisan regional California karya Freeman Sargent saat ini dipajang di Salon. Sekilas, sulit membayangkan mereka menghabiskan tiga puluh tahun terakhir bersembunyi di ruang bawah tanah yang berlantai tanah.

Karya seni seniman Freeman Sargent dijual di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Karya seni seniman Freeman Sargent dijual di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Salon tersebut telah menjual sekitar 7.000 item dalam beberapa tahun terakhir. Lebih dari separuhnya mengungsi ke rumah-rumah penduduk. Selebihnya, desainer menggunakannya untuk mendekorasi restoran dan hotel.

Selby's, restoran berbintang Michelin di Redwood City, menampilkan lebih dari 150 karya dari Lost Art Salon, banyak dari koleksi salon Bay Area. Ini termasuk tiga lukisan ekspresionis abstrak berukuran besar Jack Freeman, yang telah duduk di studionya di Folsom Street selama lebih dari 50 tahun. Spruce, restoran bersertifikat Michelin lainnya, menawarkan koleksi barang Seymour Tobis.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Karya seni yang hilang juga ditemukan di San Francisco Proper Hotel yang mewah dan Villa Mara, sebuah hotel butik di Carmel.

Namun ada beberapa lukisan yang tidak dijual oleh salon tersebut.

Salah satu pendiri Rob Delamatre menunjukkan beberapa potret diri seniman yang dipajang di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Salah satu pendiri Rob Delamatre menunjukkan beberapa potret diri seniman yang dipajang di Lost Art Salon di San Francisco pada 8 Desember 2023.

Douglas Zimmerman/SFGATE

Di dinding yang menghadap ruang pelestarian, digantung potret para pelukis yang hilang. Mereka menatap staf salon saat mereka membingkai dan merestorasi karya baru (lama), sebuah pengingat bahwa selalu ada lebih banyak seniman yang menunggu untuk ditemukan.

READ  YouTuber Adalia Rose: Bintang Texas meninggal pada usia 15 karena kondisi medis yang langka