POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Jerman dituduh mengambil untung dari kerja paksa Muslim Uyghur di China

Beberapa perusahaan Jerman telah dituduh “menguntungkan” dari kerja paksa bagi Muslim Uyghur di China.

Klaim itu dibuat oleh LSM yang berbasis di Berlin, Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia (ECCHR).

Nama-nama merek terkenal termasuk rantai pakaian Hugo Boss dan C&A, dan rantai diskon Lidl, Aldi Nord dan Aldi Sud disebutkan dalam pengaduan.

Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa mengatakan perusahaan-perusahaan itu “secara langsung atau tidak langsung terlibat” dalam kerja paksa anggota minoritas Muslim Uighur di provinsi Xinjiang, China.

Asosiasi itu mengatakan merek-merek itu bersalah atas “dugaan keterlibatan dalam kejahatan terhadap kemanusiaan”. Perusahaan membantah tuduhan itu.

Beberapa negara Barat menuduh China menahan Muslim Uyghur di kamp kerja paksa besar di barat negara itu.

Amerika Serikat mengklaim bahwa Beijing melakukan genosida terhadap Uyghur dan Turki lainnya di Xinjiang, dengan para ahli memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang dipenjara.

Beijing menolak istilah genosida dan menggambarkan kamp-kamp itu sebagai pusat pelatihan kejuruan.

Tetapi orang Uyghur mengatakan mereka dipaksa untuk meninggalkan tradisi agama mereka dan telah dipenjarakan saat bekerja di pabrik tekstil yang memasok perusahaan multinasional.

Pusat Eropa untuk Konstitusi dan Hak Asasi Manusia mengatakan dalam pengaduannya bahwa dengan terus bekerja dengan kawasan itu, perusahaan Jerman “membantu dan bersekongkol dengan kejahatan ini”, bahkan jika tidak ada bukti nyata tentang kerja paksa.

“Lima kasus ini hanyalah salah satu contoh dari masalah yang lebih besar dan lebih sistemik,” kata Myriam Sage Maas, direktur Pusat Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Eropa, kepada AFP.

C&A mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “tidak mentolerir kerja paksa di negara ini.” [its] Pemasok”.

READ  Korea Selatan meluncurkan prototipe KF-X

Sementara itu, Aldi mengatakan telah menetapkan “standar yang mengikat untuk semua mitra bisnis” untuk mencegah masalah ini.

Hugo Boss juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah “meminta pemasok selama beberapa bulan untuk mengetahui dan mengkonfirmasi bahwa produksi barang dalam rantai pasokan sesuai dengan hak asasi manusia” dan menambahkan bahwa mereka telah memberikan “prioritas mutlak” untuk sesuatu.

Sementara itu, Liddell mengecam praktik tersebut dan mengatakan kepada AFP bahwa keluhan LSM didasarkan pada “daftar pemasok yang ketinggalan zaman”.

Pada bulan April, kelompok anti-korupsi Sherpa mengajukan keluhan serupa terhadap empat perusahaan pakaian multinasional di Prancis.