POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan dan Serikat Pekerja Indonesia dalam Permainan Penantian Setelah Hukum Ketenagakerjaan Ditetapkan |  hak buruh

Perusahaan dan Serikat Pekerja Indonesia dalam Permainan Penantian Setelah Hukum Ketenagakerjaan Ditetapkan | hak buruh

Medan, Indonesia – Selama seminggu terakhir, telepon pengacara komersial Christopher Banal Lumbane Jules berdering.

Legal Eagle, yang juga dosen hukum bisnis di Universitas Katolik Santo Tomas di Medan, Sumatera Utara, telah dibanjiri pertanyaan tentang rincian dan implikasi dari putusan Mahkamah Konstitusi Indonesia yang membingungkan terhadap undang-undang penciptaan lapangan kerja yang kontroversial di negara itu. .

Sementara pemerintah telah mempromosikan undang-undang tersebut sebagai cara untuk menarik investasi asing dan menciptakan lapangan kerja, serikat pekerja dan aktivis buruh telah mengkritik reformasinya karena merusak keamanan kerja, upah, dan hak-hak pekerja.

“Tentu saja, ada banyak kebingungan tentang bagaimana undang-undang dapat dianggap ‘tidak konstitusional’ sementara tetap berlaku selama dua tahun ke depan,” kata Gul kepada Al Jazeera.

Dalam putusannya bulan lalu, Mahkamah Konstitusi menemukan sejumlah kesalahan prosedural yang menjadikan undang-undang tersebut “inkonstitusional” setelah serikat pekerja Indonesia menentang undang-undang tersebut. Pemerintah diberi waktu dua tahun untuk memperbaiki cacat, jika tidak, undang-undang tersebut akan dianggap tidak sah secara permanen.

Setelah putusan 25 November, serikat pekerja dan pemilik bisnis dibiarkan bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depan mengingat hasil yang suram.

“Kami menghargai putusan itu, tetapi kami berharap undang-undang itu akan dianggap sepenuhnya inkonstitusional dan dicabut. Mahkamah Konstitusi kini telah menambah beban kerja kami,” kata Jemisa, wakil presiden UWU, kepada Al Jazeera.

“Dua tahun ke depan akan sangat rumit,” kata Gomesh yang mewakili banyak orang Indonesia. “Orang-orang telah mendengar bahwa hukum akan terus digunakan dan mereka juga telah mendengar kata ‘inkonstitusional’, yang tidak ada artinya. Kita perlu meningkatkan upaya kita di masa depan untuk membela hak-hak kita.”

Anis Hedaya, salah satu pendiri Migrant CARE, sebuah LSM yang berbasis di Jakarta dan salah satu penggugat dalam gugatan hukum, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa putusan tersebut menunjukkan pemerintah “dapat dan akan dimintai pertanggungjawaban.”

READ  Indonesia mengatakan: "demokratisasi" sistem ekonomi global - Asia dan Pasifik

“Ini pelajaran penting bagi pemerintah, tidak bisa hanya menegakkan peraturan untuk kebaikan sendiri,” kata Hedaya. “Undang-undang tersebut mempengaruhi hampir semua sektor masyarakat: perempuan, minoritas, nelayan, petani, pekerja pabrik, dan kami khawatir pengadilan tidak akan mendukung publik.”

Hedaya menambahkan, undang-undang tersebut tidak transparan, tergesa-gesa, dan tidak perlu dikonsultasikan dengan berbagai pemangku kepentingan.

Presiden Indonesia Joko Widodo telah berusaha untuk menarik investasi asing dengan memotong birokrasi
[File: Willy Kurniawan/ Reuters]

Undang-undang tersebut, yang disahkan pada Oktober 2020, dimaksudkan untuk menjadi keuntungan bagi pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo, menjanjikan untuk menarik investor asing dengan aturan bisnis yang lebih fleksibel, sistem online yang elegan, aplikasi izin yang mudah, dan lebih sedikit rintangan birokrasi di negara yang terkenal buruk itu. untuk birokrasi. Gila.

“Undang-Undang Penciptaan Pekerjaan dirancang untuk menjadi kompromi yang baik antara pekerja dan bisnis,” kata Gaul, pengacara komersial. Ada banyak investor di Asia Tenggara dan sedikit investasi di Indonesia.

Dia menambahkan, “Investor tidak membutuhkan negara tertentu saat ini.” “Kami bersaing untuk melihat negara mana yang bisa menjadi surga bisnis di kawasan ini, terutama terkait relokasi pabrik dari China, yang banyak di antaranya memilih relokasi ke Vietnam daripada ke Indonesia.”

Pada bulan Juli, Kementerian Penanaman Modal Indonesia mengatakan investasi, baik domestik maupun asing, pada periode Januari-Juni berjumlah Rp442,8 triliun ($30 miliar).

Total investasi naik 16,2 persen pada kuartal kedua tahun 2021 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, menjadi Rp223 triliun ($15,4 miliar), dengan investasi asing langsung meningkat hampir 20 persen.

Dalam sebuah pernyataan di situs webnya, kementerian memuji undang-undang tersebut, yang menciptakan “perasaan positif di antara investor untuk mempertahankan kelanjutan kegiatan investasi mereka.”

Namun terlepas dari pendukungnya, undang-undang tersebut telah kontroversial sejak awal, dengan ribuan pengunjuk rasa turun ke jalan setelah disahkan tahun lalu. Serikat pekerja telah lama memandang hukum sebagai eksploitatif, tidak sesuai dengan hak asasi manusia dan berbahaya bagi lingkungan.

READ  Tentara Indonesia mengumumkan bahwa sebuah kapal selam hilang dengan 53 orang di dalamnya

Gemish, presiden serikat, mengatakan undang-undang tersebut memperburuk masalah pekerja seperti kontrak yang sangat fleksibel yang gagal memberikan keamanan kerja, upah yang tidak memadai dan kurangnya cuti hamil.

“Pemerintah telah melecehkan para pekerja di seluruh Indonesia dengan undang-undang ini,” katanya.

“pekerjaan lagi”

Pada hari Senin, Serikat Pekerja Indonesia Bersatu berbaris ke istana kepresidenan di Jakarta dengan serikat pekerja lainnya untuk menunjukkan solidaritas setelah keputusan tersebut.

“Kami tidak bisa melakukannya sendiri, kami perlu bekerja dengan serikat pekerja lain,” kata Gemayseh tentang rencana masa depan. Kami ingin semua orang tahu putusan MK. Jika undang-undang itu inkonstitusional, seharusnya tidak digunakan lagi.”

Namun, Gul mengatakan karena putusan itu didasarkan pada masalah prosedural daripada materi, undang-undang tersebut akan terus berkembang di masa depan dan akan diterapkan oleh perusahaan selama masa peninjauan dua tahun.

“Dalam bentuknya yang paling sederhana, undang-undang tersebut merupakan perkembangan positif bagi Indonesia untuk berekspansi ke dunia bisnis,” ujarnya. Kami membutuhkan investasi dan kami perlu menciptakan lebih banyak pekerjaan. Orang-orang harus memikirkan itu. Kita perlu melihat bagaimana hukum berkembang. Hukum itu dinamis, bukan statis. Jika demikian, kita akan menjadi kediktatoran.”

Gul mengatakan serikat pekerja nyata yang dapat mengajukan gugatan hukum harus dilihat sebagai dukungan positif terhadap supremasi hukum Indonesia dan indikasi bahwa undang-undang tersebut tidak sengaja disusun untuk kepentingan bisnis – tuduhan yang sering dibuat oleh pekerja dan serikat pekerja.

Untuk meyakinkan calon investor, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfouz MD mengindikasikan bahwa pemerintah akan melakukan tinjauan yang diperlukan sesegera mungkin.

“Lebih cepat dari dua tahun,” kata Mahfouz dalam keterangannya, Senin. Mahkamah Konstitusi menghabiskan waktu dua tahun. Kami akan berusaha lebih cepat agar bisa selesai dengan cepat dan mudah.”

READ  Berita Coronavirus: Anak-anak meninggal karena 'tingkat mengkhawatirkan' COVID di Indonesia

Menurut Gaol, penundaan apa pun dapat merusak kemampuan Indonesia untuk menarik investasi.

“Tentu saja investor akan gugup dan kemungkinan akan mengambil pendekatan wait and see selama dua tahun ke depan,” katanya.

“Atau mereka akan membawa bisnis mereka ke tempat lain, yang pada akhirnya akan merugikan Indonesia.”