POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China Demanded Halt to Indonesian Drilling Near Natuna Islands: Report

China menuntut penghentian pengeboran Indonesia di dekat Kepulauan Natuna: laporan – diplomat

Foto tak bertanggal yang dirilis Badan Keamanan Maritim Indonesia (BAKAMLA) pada Selasa, 15 September 2020, memperlihatkan kapal penjaga cost China berlayar di Laut Natuna Utara.

Kredit: Badan Keamanan Maritim Indonesia melalui AP

Reuters diterbitkan kemarin Laporan yang menarik Pada kebuntuan selama berbulan-bulan antara Indonesia dan China atas anjungan minyak yang ditanam di area lepas pantai yang diklaim oleh kedua negara. Menurut laporan tersebut, yang mengutip empat sumber yang mengetahui masalah tersebut, China telah meminta pemerintah Indonesia untuk menghentikan pengeboran minyak dan gas alam di dekat Kepulauan Natuna Indonesia dengan alasan bahwa daerah tersebut adalah “wilayah China”.

Salah satu yang dikutip adalah Muhammad Farhan, seorang anggota parlemen Indonesia yang duduk di komite keamanan nasional parlemen, yang mengklaim bahwa diplomat China mengirim surat ke Indonesia selama krisis memerintahkan untuk menghentikan pengeboran di rig pengeboran lepas pantai sementara.

Sementara Kementerian Luar Negeri Indonesia sangat diam tentang masalah ini, laporan itu mengutip tiga orang lain yang mengkonfirmasi keberadaan surat itu. Dua di antaranya mengatakan bahwa China telah berulang kali menuntut Indonesia untuk menghentikan pengeboran di daerah tersebut. Farhan mengatakan kepada Reuters bahwa Indonesia menolak untuk mematuhinya. “Tanggapan kami sangat tegas, bahwa kami tidak akan menghentikan pengeboran karena itu adalah hak kedaulatan kami,” katanya, menurut laporan itu.

Farhan juga mengklaim diplomat China juga mengirim surat terpisah yang memprotes pelaksanaan latihan militer Garuda Shield dengan Amerika Serikat pada Agustus, yang terjadi di tengah kebuntuan di Kepulauan Natuna.

Cina dan Indonesia memiliki sejarah gesekan baru-baru ini di sekitar Sungai Natuna, karena zona ekonomi eksklusif 200 mil laut Indonesia, sebuah konsep yang diabadikan dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982, tumpang tindih dengan daerah-daerah di kejauhan. selatan negara. Klaim maritim ekspansionis China atas “Sembilan Garis”.

READ  Seorang ekonom mengatakan itu adalah kesalahan untuk memprioritaskan ekonomi daripada kesehatan

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Lima tahun terakhir sering terjadi penyerbuan oleh kapal penangkap ikan China dan kapal milisi maritim ke zona ekonomi eksklusif Indonesia. Menanggapi serbuan Cina, pemerintah Indonesia memperkuat kehadiran militernya di Natuna Besar, pulau terbesar di kawasan itu, dan melakukan latihan militer di perairan sekitarnya. Ini juga memperkuat angkatan laut bersenjata, yang dikenal sebagai Bakamla, untuk mencegah kapal penangkap ikan asing memasuki zona ekonomi eksklusif.

Konfrontasi tersebut dimulai pada akhir Juni, ketika kapal keruk semi-submersible, Noble Clyde Boudreaux, tiba dan mulai mengebor dua sumur appraisal di blok tuna Indonesia, yang terletak sekitar 140 mil laut di utara Natuna Besar. China menanggapi dengan mengirimkan kapal untuk berpatroli di dekat rig pengeboran. Indonesia kemudian langsung memberangkatkan kapal patroli Pakmala, KN Pulau Dana, yang pertama dari sejumlah kapal Pakmala dan TNI Angkatan Laut yang mengitari kapal-kapal China di sekitar kawasan itu pada bulan-bulan berikutnya. (Inisiatif Keamanan Maritim Asia di Pusat Kajian Strategis dan Internasional Washington memiliki ringkasan yang bagus tentang konfrontasi tersebut Di Sini.)

Permintaan yang diungkapkan oleh Reuters tersebut merupakan upaya paling eksplisit yang dilakukan Beijing untuk mempertahankan klaimnya atas kedaulatan atas wilayah di dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia. Khususnya, setidaknya pada akun yang diberikan kepada Reuters, Indonesia telah menolak untuk berkompromi dan langsung membela hak kedaulatannya di bawah hukum internasional.

READ  Emirates Airlines menandatangani nota dengan Indonesia untuk mendukung kebangkitan industri pariwisata

Dalam beberapa tahun terakhir, Vietnam, Malaysia dan Filipina berada di bawah tekanan China untuk mengakhiri proyek pengembangan energi yang beroperasi di wilayah Laut China Selatan yang diklaim oleh Beijing, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka melakukannya dalam kasus Indonesia.

Langkah tersebut menunjukkan bahwa pemerintah China bermaksud untuk menekan klaim kedaulatannya di pedalaman Laut China Selatan, bahkan dengan risiko memburuknya hubungan dengan mitra Asia Tenggara dan kekuatan luar, termasuk Amerika Serikat, yang mengkhawatirkan pertumbuhan mereka. tekanan.

Ini juga menegaskan kembali apa yang telah lama dicurigai oleh banyak pengamat tentang negosiasi yang sedang berlangsung tetapi telah lama terhenti antara China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tentang Kode Etik untuk Laut China Selatan, yang dapat mengambil langkah maju di bawah kepresidenan Kamboja yang akan datang. ASEAN, bagaimanapun, lebih merupakan cara bagi Beijing untuk membeli waktu diplomatik daripada upaya tulus untuk menyelesaikan perselisihan secara adil. Hal ini juga kontras dengan Presiden Xi Jinping Penangguhan Pada pertemuan puncak para pemimpin China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara bulan lalu, dia mengatakan China “tidak akan pernah mencari hegemoni atau, apalagi, menggertak kaum muda.”

Pembuat kebijakan China mungkin menilai bahwa Indonesia secara ekonomi cukup bergantung pada China sehingga dapat dikuras oleh taktik tekanan tambahan, dan cepat atau lambat Indonesia akan menyetujui tuntutan Beijing. Indonesia secara umum telah berhati-hati dengan ketegangannya di Laut Cina Selatan dengan Cina, bahkan menolak secara formal untuk mengakui adanya perselisihan, sambil menegaskan kedaulatannya yang jelas atas zona ekonomi eksklusifnya di bawah Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut. Tetapi langkah China yang lebih blak-blakan dan agresif berisiko setidaknya mendorong Jakarta untuk mempertimbangkan kembali pendekatannya terhadap gesekan baru-baru ini.

READ  UKM Indonesia Percepat Pemulihan Ekonomi

Yang pasti, Indonesia sekarang berada dalam posisi diplomatik yang sulit. China adalah mitra dagang terbesar Indonesia, dan investasi di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan sangat penting bagi agenda ekonomi domestik Presiden Joko “Jokowi” Widodo. Menurut laporan Reuters, satu-satunya alasan permintaan China ke Indonesia dirahasiakan sejauh ini adalah para pemimpin Indonesia berharap untuk menghindari gesekan diplomatik yang tidak perlu dengan China. Anggota parlemen Farhan dikutip mengatakan bahwa para pemimpinnya ingin “sediam mungkin karena jika bocor ke media mana pun, itu akan mengarah pada insiden diplomatik.”

Pemerintahan Jokowi sejauh ini mampu menjaga hubungan ekonominya yang berkembang dengan China agak terisolasi dari konfrontasi dan ketegangan berkala di luar negeri. Masih harus dilihat seberapa jauh ia dapat menjaga keseimbangan dalam menghadapi tekanan China yang meningkat.