POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan China merangkul peluang saat RCEP mulai berlaku

© Disediakan oleh Xinhua

CHENGDU, 9 November (Xinhua) Su Feli, pemilik perusahaan perdagangan luar negeri di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, China selatan, senang mengetahui bahwa Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia, akan mulai berlaku. pada 1 Januari 2022 .

“Setelah berlakunya perjanjian RCEP, UKM akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk berpartisipasi dalam rantai nilai regional dan global,” kata Su di China International Import Expo (CIIE) yang diadakan di Shanghai.

Su menjual peralatan medis ke 95 negara dan wilayah di seluruh dunia, termasuk anggota RCEP seperti Jepang, Indonesia, dan Filipina.

Su mengatakan RCEP pasti akan memberikan lebih banyak dorongan untuk pertumbuhan bisnis perusahaan perdagangan luar negeri China. “Mengingat pasar yang besar dan tarif preferensial, kami akan lebih fokus pada perdagangan dengan negara-negara anggota RCEP.”

Banyak perusahaan China akan mendapat manfaat dari perjanjian perdagangan. Ini tidak hanya akan membawa “keuntungan” langsung seperti menurunkan tarif dan memfasilitasi investasi dan perdagangan, tetapi akan membantu merestrukturisasi rantai nilai industri di Asia Timur dan mempercepat pemulihan ekonomi di era pasca-COVID-19.

RCEP mencakup 10 anggota dari ASEAN, Cina, Jepang, Republik Korea, Australia dan Selandia Baru. Total populasi, PDB, dan perdagangan lima belas negara itu menyumbang sekitar 30 persen dari total dunia.

Setelah perjanjian RCEP berlaku penuh, lebih dari 90 persen perdagangan barang dagangan di kawasan itu pada akhirnya akan dikenakan tarif nol, termasuk tarif nol spot dan tarif nol, dalam waktu 10 tahun, kata Zhou Daki, seorang pejabat di Bea Cukai Chengdu.

Dongfang Turbin Co., Ltd. Anak perusahaan Dongfang Electric Company juga akan menjadi penerima manfaat. Telah memproduksi turbin gas dalam kerjasama teknis dengan Mitsubishi selama hampir 20 tahun, dan mengimpor beberapa komponen utama dari Jepang.

READ  Laporan PBB mengidentifikasi taruhannya untuk KTT Energi | berita | Pusat Pengetahuan SDG

Nilai suku cadang utama yang diimpor dari Jepang untuk setiap turbin gas adalah sekitar 39 juta yuan (sekitar 6,1 juta dolar AS). Setelah perjanjian RCEP mulai berlaku dan tarif diturunkan menjadi nol, komponen-komponen utama ini akan menikmati pengurangan tarif sekitar 2,54 juta yuan.

“Mengurangi tarif akan membantu menurunkan biaya produksi dan meningkatkan daya saing, membantu perusahaan untuk meraih peluang pertumbuhan dengan lebih baik,” kata Liu Jiaxun dari Dongfang Turbine.

Liu mengatakan bahwa setelah China menetapkan target karbon dan netralitas puncak, ada permintaan yang kuat untuk produk Turbin Dongfang, dan perusahaan akan menggandakan produksi untuk memanfaatkan peluang.

Sebelum penandatanganan RCEP, China telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas bilateral dengan sebagian besar anggota RCEP. Namun dengan adanya RCEP, kerja sama bilateral antara Tiongkok dengan negara anggota lainnya akan ditingkatkan ke level kerja sama multilateral.

Untuk menikmati tarif nol, negara-negara di kawasan akan lebih cenderung memperkuat kerja sama regional dalam rantai nilai, untuk menempatkan lebih banyak fasilitas produksi di kawasan itu, dan bukan di tempat lain.

Dibandingkan dengan aksesi China ke Organisasi Perdagangan Dunia, RCEP mungkin sama pentingnya dengan perusahaan perdagangan luar negeri dan perdagangan luar negeri China, kata Zhou Mao, wakil direktur Institut Perdagangan Internasional Keuangan dan Ekonomi Universitas Southwestern.

“Di masa depan, keunggulan R&D Jepang dan Korea Selatan, keunggulan sistem industri China dan keunggulan sumber daya manusia Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dapat bekerja sama untuk meningkatkan pembagian kerja dan mendorong pemulihan ekonomi dan kemakmuran di Timur. Asia pada periode pasca-epidemi.” Dia berkata.

Ni Xinyu, seorang pejabat di Dewan China untuk Promosi Perdagangan Internasional dari Komisi Guangxi, mengatakan bahwa Guangxi, di garis depan pertukaran dan kerjasama China-ASEAN, telah berusaha untuk membangun dirinya menjadi bagian penting dari beberapa industri, pasokan dan rantai nilai di wilayah RCEP.

READ  Menteri Agama Umumkan Keputusan Ibadah Haji Hari Ini

Menanggapi aturan perdagangan dan ekonomi baru RCEP, Guangxi baru-baru ini memperkenalkan serangkaian tindakan baru, yang berupaya meningkatkan perdagangan barang dagangan, mempercepat pembangunan manufaktur lintas batas dan rantai pasokan dengan ASEAN, dan memperdalam investasi dan kerja sama perdagangan jasa.

Berkat pertukaran ekonomi dan perdagangan antara China dan ASEAN dalam beberapa tahun terakhir, TWT Supply Chain Management Co., Ltd. telah berkembang. di Guangxi untuk menjadi penyedia layanan rantai pasokan satu atap, yang mencakup lebih dari 50 kota di Tiongkok dan banyak negara ASEAN. Perusahaan akan merangkul lebih banyak peluang bisnis dengan berlakunya RCEP.

Wang Zhengbo, President of TWT Supply Chain, mengatakan perusahaan akan terus mengembangkan pasar ASEAN secara mendalam dan memanfaatkan pasar Jepang, Republik Korea, Australia dan Selandia Baru dengan memperluas impor dan ekspor untuk mencakup lebih banyak kategori.

Sebagai persiapan implementasi perjanjian perdagangan, Kementerian Perdagangan China telah menyelenggarakan tiga kursus pelatihan nasional tentang RCEP, yang mencakup semua kota tingkat kabupaten, zona perdagangan bebas percontohan, dan zona pengembangan ekonomi nasional.

Negosiasi RCEP dimulai pada 2012, dan butuh delapan tahun untuk menandatangani perjanjian secara resmi, tetapi butuh waktu kurang dari satu tahun bagi RCEP untuk mencapai ambang batas berlakunya.

“Ini telah sepenuhnya menunjukkan urgensi integrasi ekonomi di Asia Timur, dan tekad negara-negara di kawasan untuk menjaga rantai pasokan yang stabil dan aman di era pascapandemi,” kata Chu dari Southwestern University of Finance and Economics. Ia menambahkan, kecenderungan untuk mempertahankan pluralisme dan perdagangan bebas di sejumlah besar negara tidak dapat diubah.