POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan ekonomi di India, Cina, dan Indonesia tidak akan terlalu terpengaruh: Peringkat Global S&P

Chennai, 13 Oktober (IANS) Pertumbuhan ekonomi besar Asia-Pasifik seperti China, India dan Indonesia tidak akan terlalu terpengaruh karena ekonomi mereka lebih berorientasi ke dalam, S&P Global (NYSE:) melaporkan pada hari Kamis.

Ditambahkannya, perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan permintaan eksternal akan mempengaruhi aktivitas ekonomi.

“Kami melihat risiko yang signifikan dari kelanjutan konflik militer antara Rusia dan Ukraina, memperburuk krisis energi di Eropa, sementara pada saat yang sama suku bunga di pasar maju mungkin harus naik lebih tajam daripada di kasus dasar kami untuk mengurangi inflasi yang melebar. Jose Perez-Gorozbe, kepala riset kredit di S&P Global Ratings Emerging Markets, mengatakan.

“Ini dapat menyebabkan resesi yang lebih dalam dari perkiraan di Eropa dan, pada tingkat yang lebih rendah, di Amerika Serikat, dengan peningkatan pengangguran secara bersamaan dari tingkat rendah secara historis,” tambah Gorosby.

Menurut S&P Global Ratings, ia telah mengembangkan skenario bearish dengan mempertimbangkan peningkatan risiko dan realisasinya, dengan kira-kira satu dari tiga kemungkinan.

Lembaga pemeringkat kredit global di Eropa mengatakan bahwa skenario negatif ini akan membuat harga energi naik dan dijatah.

Bank Sentral Eropa akan dipaksa untuk mengikuti Federal Reserve karena depresiasi euro terhadap dolar AS, yang menyebabkan peningkatan inflasi impor. Ini akan menyebabkan zona euro mandek, dengan PDB menyusut 1,3 persen pada 2023, dan Jerman akan menderita dampak terbesar.

Di Amerika Serikat, itu akan menyebabkan PDB berkontraksi 0,3 persen pada tahun 2023, dibandingkan dengan resesi yang lebih dangkal pada paruh pertama tahun ini pada baseline kami, dengan pertumbuhan marjinal 0,2 persen untuk tahun ini, menurut peringkat global Standard & Poor’s.

Di antara pasar negara berkembang, skenario bearish melihat Meksiko merasakan dampak paling besar di antara negara berkembang di Amerika Latin, sementara Polandia akan menjadi yang paling terpukul di antara pasar negara berkembang di Eropa, sebagian besar karena paparan langsungnya terhadap gangguan pasokan energi.

READ  Memulihkan lahan gambut: menghubungkan sains dengan kebijakan dan praktik

“Kondisi tetap bergejolak dan dalam beberapa pekan terakhir Inggris dan Jerman telah mengumumkan langkah-langkah dukungan besar-besaran yang dapat memengaruhi asumsi dan kelemahan mendasar kami,” kata lembaga pemeringkat kredit.

– Jans

vj / ksk /