POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan di Thailand dan Indonesia di bawah ekspektasi: survei

Pertumbuhan di Thailand dan Indonesia di bawah ekspektasi: survei

TOKYO – Para ekonom memangkas perkiraan pertumbuhan untuk beberapa bagian Asia, termasuk Thailand dan Indonesia, karena masalah terkait pandemi terus menghambat manufaktur dan konsumsi selama kuartal ketiga.

Pusat Penelitian Ekonomi Jepang dan Nikkei melakukan survei triwulanan dari 3 September hingga 23 September, mengumpulkan tanggapan dari 39 ekonom di India dan lima anggota terbesar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Singapura. dan Thailand.

Rata-rata pertumbuhan lima negara ASEAN pada 2021 diperkirakan sebesar 3,5%, turun 0,6 poin dari survei sebelumnya pada Juni. Prospek India turun 0,3 poin menjadi 9,4%. Selain COVID-19, responden melihat kebijakan moneter AS dan perlambatan ekonomi di China sebagai risiko utama.

Ekspektasi pertumbuhan untuk Thailand adalah yang terendah dalam survei sebesar 0,5%, turun 1,4 poin dari survei sebelumnya. “Epidemi domestik yang lebih buruk dan lebih lama dari perkiraan dapat memperburuk gangguan pasokan baru-baru ini, sektor pariwisata yang lemah, dan dampak pendapatan negatif,” kata Sombrawin Manprasert, kepala ekonom di Bank Ayodhya di Thailand.

Infeksi harian di Thailand mencapai 23.000 pada pertengahan Agustus tetapi turun hingga September. Pemerintah tetap prihatin. “Meskipun pemerintah melonggarkan tindakan penguncian, wabah yang sedang berlangsung diperkirakan akan tetap menghancurkan dan berlarut-larut di tengah kasus COVID-19 harian yang tinggi dan proporsi populasi yang divaksinasi lengkap yang relatif rendah,” kata Lalita Thinprasidy, peneliti senior di Pusat Penelitian Kasikorn.

Tingkat vaksinasi negara ini sekitar 40%, setengah dari Singapura.

Laju pertumbuhan Indonesia direvisi turun dari 4,1% menjadi 3,5%, terendah kedua di antara lima negara ASEAN yang disurvei. Meskipun relatif berhasil menahan infeksi COVID-19 setelah mencapai puncaknya pada Juli, pemulihan ekonomi kemungkinan akan lebih lambat karena pemerintah telah menerapkan pembatasan pergerakan, kata Dundee Ramdani, kepala industri dan penelitian regional di Bank Mandiri.

READ  Saat COVID-19 melanda Indonesia, penduduk Bali khawatir krisis ekonomi pulau itu akan memburuk

Prospek untuk anggota ASEAN lainnya yang disurvei lebih cerah, dengan Filipina datar di 4,3%. Jonathan Ravelas, kepala strategi pasar di BDO Unibank, mencatat kenaikan ekspor dan pengiriman uang.

Namun, responden tetap waspada terhadap risiko rantai pasokan.

Sementara negara-negara seperti Singapura, Vietnam dan Malaysia telah diuntungkan dari pemulihan di bidang manufaktur dan ekspor, variabel delta dapat menyebabkan “penutupan baru dan memaksa beberapa pabrik di negara-negara ASEAN seperti Malaysia, Thailand dan Vietnam untuk menutup atau mengurangi kapasitas produksi,” Suhaimi Elias dari Maybank mengatakan. Bank Investasi.

“Malaysia adalah simpul utama dalam rantai pasokan semikonduktor global, dan dampak penundaan dapat menyebar ke seluruh jaringan, mempengaruhi Singapura secara tidak langsung,” kata Manu Bhaskaran, CEO Centennial Asia Advisors. Menurut Paskaran, “Dalam skala yang lebih besar, varian delta yang sangat menular serta mode penahanan ketat China berarti bahwa kemacetan terkait pengiriman akan bertahan lebih lama dan dapat mempengaruhi ekspor Singapura dengan cara yang kompleks.”

Di India, Puneet Srivastava, kepala penelitian di Daiwa Capital Markets, mengatakan, “Kekurangan semikonduktor global telah memukul industri otomotif India.”

Vincent Lu dari KAF Research menyarankan bahwa Malaysia dapat mengambil manfaat dari gangguan rantai pasokan, “dengan pesanan ekspor kami meningkat karena kekurangan di negara lain”.

Terlepas dari faktor COVID-19, kebijakan moneter AS dipandang sebagai salah satu risiko utama bagi perekonomian Asia dalam 12 bulan ke depan. Langkah Federal Reserve AS untuk mengurangi pelonggaran kuantitatif dan meningkatkan minat kebijakan yang diharapkan pada tahun 2022 dapat menyebabkan mata uang Asia terdepresiasi terhadap dolar AS. “menyerahkan [Fed’s] “Situasi ini dapat merusak sentimen risiko global, menyebabkan arus keluar modal dari pasar negara berkembang seperti India,” kata Dharmakirti Joshi dari perusahaan analitik India Crisil.

READ  Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

pemindaian Dia juga menunjuk pada meningkatnya risiko perlambatan ekonomi di China, yang menempati peringkat kedua risiko tertinggi di Malaysia. “Perlambatan ekonomi global yang baru, terutama di Amerika Serikat dan China, akan mengurangi permintaan ekspor, yang selama ini menjadi andalan untuk mendukung pemulihan,” kata Lee Heng Gui dari Pusat Penelitian Sosial dan Ekonomi di Malaysia.