POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertemuan pencapaian mendesak untuk memprioritaskan air dan sanitasi agar tujuan kesehatan, iklim, dan ekonomi kembali ke jalurnya

Jakarta, 18 Mei 2022 – Lebih dari 350 peserta dari 57 negara berkumpul di Jakarta hari ini untuk pembukaan Pertemuan Tingkat Menteri, yang akan menetapkan prioritas mendesak untuk air dan sanitasi di seluruh dunia.

50 dari mereka bertemu dengan Menteri Air, Kesehatan, Kebersihan, Lingkungan dan Ekonomi untuk membahas epidemi Pemerintah-19, krisis iklim dan ekonomi global yang sedang berjuang. Acara ini diselenggarakan oleh pemerintah Indonesia dan diselenggarakan bersama oleh United Nations Health and Water Organization for International Cooperation (SWA) dan UNICEF.

Membuka acara, Patrick Moriarty, Ketua Komite Pengarah SWA, mengatakan kepada peserta bahwa ketiga krisis ini sangat terkait dengan air dan sanitasi, sehingga penting bagi pemerintah untuk memprioritaskan masalah ini.

“Air dan sanitasi sangat penting untuk mencegah kedaruratan kesehatan masyarakat, terintegrasi dalam mendukung pertumbuhan ekonomi dan membangun masyarakat untuk memerangi perubahan iklim,” katanya.

Akses ke air dan sabun akan dibuat, menurut penyelenggara acara $ 45 miliar setahunDan mengurangi prevalensi infeksi seperti Govit-19 hingga 20 persen.

Sekitar 74 persen dari semua bencana alam antara tahun 2001 dan 2018 terkait dengan air, membutuhkan tindakan segera. Empat puluh persen Populasi dunia paling rentan terhadap dampak perubahan iklim.

Selain itu, ini akan menciptakan $ akses universal ke jamban dengan limbah yang dikelola dengan aman86 miliar per tahun Produktivitas yang lebih tinggi dan pengurangan biaya perawatan kesehatan.

“Air dan sanitasi adalah dasar dari semua pembangunan berkelanjutan – dan sangat penting untuk membantu anak-anak bertahan hidup dan berkembang,” kata Catherine Russell, Managing Director UNICEF. “Dengan 300.000 anak meninggal setiap tahun akibat penyakit yang disebabkan oleh air yang tidak aman dan sanitasi yang tidak memadai, kami tahu kami perlu berbuat lebih banyak.”

READ  PRS menggunakan kapal Teras PRI untuk mengirimkan vaksin di Kepulauan Maluku

Pertemuan para menteri departemen akan memprioritaskan investasi dalam air dan sanitasi dengan bukti yang diperlukan dan praktik terbaik bagi para pemimpin politik, yang akan mendukung tujuan pembangunan berkelanjutan. Hal ini juga bertujuan untuk mengubah kerjasama antar kementerian di tingkat nasional seputar hak asasi manusia dan pembelajaran internasional dan kerjasama untuk air dan sanitasi.

Itu dilakukan menjelang proses persiapan enam bulan di seluruh dunia dan secara nasional yang melibatkan 126 pemerintah dan organisasi.

#####