POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertemuan Ekonomi Besar tentang Energi dan Iklim 17 September 2021: Ringkasan Presiden

Pertemuan Ekonomi Besar tentang Energi dan Iklim 17 September 2021: Ringkasan Presiden

Pada 17 September 2021, Presiden Biden mengadakan Forum Ekonomi Utama tentang Energi dan Iklim (MEF), sebagai tindak lanjut dari pertemuan kelompok itu selama KTT Iklim Pemimpin pada bulan April. Para peserta menekankan pentingnya meningkatkan ambisi iklim menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP 26) di Glasgow dan sekitarnya, dan banyak yang menyatakan dukungan mereka terhadap janji metana global yang akan diluncurkan pada COP 26.

Pada Leaders Summit pada bulan April, para pemimpin Forum Ekonomi Timur Tengah dan peserta lainnya menekankan pentingnya mempromosikan ambisi iklim menuju COP 26. Beberapa pemimpin pada saat itu mengumumkan ambisi yang lebih besar, termasuk NDC baru atau yang diperbarui berdasarkan Perjanjian Paris. Yang lain mengindikasikan bahwa pengumuman akan dilakukan di lain waktu.

Presiden Biden bergabung dalam pertemuan tertutup virtual pada 17 September yang dihadiri oleh para pemimpin dari Argentina, Australia, Bangladesh, Komisi Eropa, Dewan Eropa, Indonesia, Italia, Jepang, Korea, Meksiko dan Inggris, serta Perserikatan Bangsa-Bangsa. . Sekjen. Utusan Khusus Iklim Kepresidenan John Kerry memimpin sesi menteri dengan China, Jerman, India dan Rusia.

Menteri Luar Negeri AS Blinken membuka pertemuan dengan meringkas temuan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), yang dengan tegas menekankan meningkatnya prevalensi bencana yang didorong oleh iklim dan prediksi kuat dari konsekuensi yang sangat mengerikan dalam beberapa dekade mendatang dalam keadaan mendesak. dan ketidakhadiran yang diperkuat. sebuah pekerjaan. Presiden Biden menggambarkan peristiwa terkait iklim baru-baru ini sebagai “simbol berkedip merah” dan mencatat bahwa waktu untuk bertindak menyempit – “ke titik tidak bisa kembali.”

Perdana Menteri Bangladesh, yang mewakili Forum Kerentanan Iklim, menekankan dampak signifikan yang dihadapi negara-negara berisiko dan pentingnya beralih dari “kerentanan iklim ke ketahanan iklim ke kemakmuran iklim”. Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menekankan bahwa belum terlambat untuk mencapai batas pemanasan 1,5°C, bahwa negara-negara perlu mengambil tindakan sebelum COP 26, dan bahwa lebih banyak ambisi diperlukan dalam hal mitigasi, adaptasi, dan pendanaan.

READ  PHL adalah salah satu negara Asia yang paling berisiko karena vaksinasi yang lambat

Kemudian peserta membahas empat tema:

  • Komitmen dan tindakan lebih lanjut yang akan dilakukan di minggu-minggu tersisa sebelum COP 26 di Glasgow.
  • Partisipasi potensial dalam janji metana global yang akan diluncurkan pada COP26.
  • Pentingnya hasil COP berwawasan ke depan yang mencerminkan komitmen kolektif para pihak dalam Perjanjian Paris untuk lebih memajukan ambisi dan tindakan mereka di luar Glasgow.
  • Dia berencana untuk menggunakan MEF setelah Glasgow sebagai batu loncatan untuk upaya kolektif konkret untuk meningkatkan aksi iklim selama dekade penting tahun 1920-an.

Dalam hal komitmen dan tindakan lebih lanjut, banyak yang menekankan pentingnya menjaga batas 1,5°C dalam jangkauan dan mencapai emisi nol bersih global pada pertengahan abad ini. Peserta mencatat berbagai tindakan tambahan yang diambil, termasuk tindakan implementasi domestik, niat untuk meningkatkan ambisi Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) oleh COP 26, upaya terkait batubara domestik dan internasional, antara lain. Banyak juga yang menekankan pentingnya mendukung negara berkembang dalam transisi iklim, termasuk mencapai tujuan negara maju untuk memobilisasi $100 miliar per tahun.

Menyadari bahwa metana adalah polutan iklim berumur pendek yang kuat yang telah menyumbang sekitar setengah dari 1,0°C pemanasan bersih hingga saat ini, Ikrar Metana Global, sebuah upaya yang diluncurkan bersama oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa, akan mencakup tujuan bersama untuk mengurangi emisi metana global sebesar 30 persen. Setidaknya 100 persen di bawah tingkat 2020 pada tahun 2030 dan menerapkan langkah-langkah domestik yang relevan. Ada pengakuan luas pada pertemuan tentang pentingnya pengurangan emisi metana dengan cepat, dan beberapa anggota forum, termasuk Uni Eropa, Argentina, Indonesia, Italia, Meksiko, Inggris dan Amerika Serikat, mengumumkan niat mereka untuk bergabung. Kabarnya, negara-negara non-anggota di bawah kerangka Forum Perikanan, termasuk Ghana dan Irak, juga telah menunjukkan niat mereka untuk bergabung dengan Ikrar Metana Global. Pendukung awal janji ini termasuk enam dari 15 penghasil metana terbesar di dunia, dan bersama-sama mereka menghasilkan lebih dari seperlima emisi metana global dan hampir setengah dari ekonomi global.

READ  Wabah virus corona di Indonesia membebani rumah sakit, menimbulkan kekhawatiran Delta

Berkenaan dengan COP 26, ada kesepakatan luas tentang pentingnya COP yang sukses yang tidak hanya mencakup penyelesaian “buku peraturan” Paris dan hasil yang kuat pada adaptasi dan pembiayaan, tetapi juga mengakui sifat kritis dekade 2020 dan mencerminkan komitmen bersama para pihak dalam Perjanjian Paris untuk terus Meningkatkan aspirasi untuk mempertahankan batas pemanasan 1,5 °C.

Presiden Biden juga menguraikan rencana AS untuk menggunakan Mekanisme Ekonomi Global di tingkat kepemimpinan dan menteri untuk memfasilitasi upaya yang ditargetkan serupa dengan Ikrar Metana Global. Ke depan, Forum Ekonomi Dunia akan terus berfungsi sebagai forum politik tingkat tinggi untuk memajukan isu-isu utama terkait iklim di antara ekonomi utama dunia. Mengingat urgensi tindakan iklim tambahan, Presiden Biden telah menjelaskan bahwa ia juga berencana untuk meningkatkan peran Forum Ekonomi Dunia sebagai platform untuk meluncurkan upaya kolaboratif untuk mempercepat tindakan nyata. Tindakan ini akan melibatkan beberapa jalur yang berfokus pada bidang-bidang utama, termasuk energi, industri, darat, dan laut. Amerika Serikat berencana memulai upaya tersebut melalui pertemuan para menteri Departemen Ekonomi dan Energi pada Januari 2022 untuk membahas tujuan energi bersih di sektor energi, transportasi, industri, dan bangunan. Presiden Biden juga mengatakan dia berencana mengadakan pertemuan dengan para pemimpin MEF lagi untuk menilai kemajuan.

Dalam sambutan penutupnya, Utusan Khusus Presiden Kerry mengutip janji global tentang metana sebagai kontribusi penting untuk mengatasi krisis iklim dan contoh pendekatan praktis untuk tindakan transformatif. Menggarisbawahi urgensi tindakan di tahun 2020-an, ia meminta negara-negara untuk memanfaatkan setiap peluang, termasuk KTT G-20 mendatang di Roma, untuk membangun lebih banyak ambisi menjelang COP 26 di Glasgow.

READ  Ekonomi hijau akan menjadi tambang emas untuk tembaga

Peserta termasuk:

  • Presiden Alberto Fernandez, Republik Argentina
  • Perdana Menteri Scott Morrison, Persemakmuran Australia
  • Perdana Menteri Sheikh Hasina, Republik Rakyat Bangladesh
  • Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen
  • Presiden Dewan Eropa Charles Michel
  • Presiden Joko Widodo, Republik Indonesia
  • Perdana Menteri Mario Draghi, Republik Italia
  • Perdana Menteri Yoshihide Suga, Jepang
  • Moon Jae-in, Presiden Republik Korea
  • Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, Amerika Serikat Meksiko
  • Perdana Menteri Boris Johnson, Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia Utara
  • Sekretaris Jenderal PBB António Guterres
  • Utusan Khusus Presiden dan Utusan Khusus Tiongkok untuk Perubahan Iklim Xie Zhenhua, Republik Rakyat Tiongkok
  • Sekretaris Negara Parlemen Kementerian Lingkungan Hidup, Konservasi Alam dan Keamanan Nuklir Rita Schwarzlor-Sutter, Republik Federal Jerman
  • Menteri Kabinet Federal Tenaga Kerja, Ketenagakerjaan, Lingkungan, Hutan dan Perubahan Iklim Bhubandar Yadav, India
  • Utusan Khusus Presiden untuk Perubahan Iklim Ruslan Edelgiriev, Federasi Rusia

###