POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertamina Energy Outlook 2060, Skenario Pelaksanaan Tata Kelola Lingkungan, Sosial dan Kelembagaan dan Prioritas Transisi Energi untuk Indonesia

Pertamina Energy Outlook 2060, Skenario Pelaksanaan Tata Kelola Lingkungan, Sosial dan Kelembagaan dan Prioritas Transisi Energi untuk Indonesia

Jakarta, IndonesiaDan 28 Desember 2021 /PRNewswire/ – Di tengah pandemi Covid-19, PT Pertamina (Persero) terus menerapkan aspek Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola (ESG) sekaligus mengimplementasikan agenda transisi energi yang menjadi fokus perhatian para pemimpin dunia di polisi 26 pertemuan di Glasgow, awal November 2021. Para pemimpin dunia menyampaikan pentingnya tindakan nyata, serius, dapat dicapai, dan target perencanaan yang kredibel untuk mengatasi perubahan iklim.

PT Pertamina (Persero) melanjutkan upaya transisi energi Indonesia sesuai dengan tujuan pemerintah untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060

Pada Webinar Pertamina Energy (PEW) 2021 secara kasar diadakan dengan topik Revitalisasi Masa Depan Anda, Wakil Presiden Pertamina Energy Institute (PEI), Dr. pada 2050. Menurutnya, langkah yang dilakukan para pemimpin dunia dan banyak negara belumlah cukup untuk mencapai tujuan pengurangan emisi. Tentunya hal ini akan berdampak besar bagi lingkungan, seperti naiknya karbon dioksida di atmosfer, perubahan curah hujan, naiknya permukaan air laut, dan masih banyak lagi hal-hal berbahaya lainnya seperti banjir dan gelombang panas.

“Jadi, kita membutuhkan rencana atau pandangan ke depan yang komprehensif yang dapat kita manfaatkan untuk memastikan pemanasan global tidak melebihi 1,5°C yang tidak kita inginkan dan perubahan iklim diminimalkan,” kata Hery.

Untuk menjawab tantangan dan tujuan tersebut, Pertamina Energy Institute telah melakukan tantangan akademik dengan Pertamina Energy Outlook 2060 (PEO) yang menyajikan tiga skenario yang dapat diterapkan oleh industri energi. Indonesia, di mana skenario disiapkan dari sudut pandang transisi energi ke depan. Dengan PEO, Pertamina dapat mengembangkan rencana yang kuat untuk menangani kelangsungan bisnis dan memperkirakan kebutuhan jangka panjang. Bahkan masyarakat dapat berpartisipasi dalam kognisi Indonesia pencapaian di masa depan dan memitigasi risiko yang akan timbul.

Heri Herodin mengungkapkan bahwa untuk menyusun prakiraan energi dan prakiraan kebutuhan energi jangka panjang, kondisi ekonomi dan masyarakat pengguna harus diperhitungkan. Dalam proyeksi jarak pendek, Indonesia Pertumbuhan ekonomi tahun ini diperkirakan sebesar 3,63% dan tahun depan diperkirakan 4,55%. Namun, dalam jangka panjang, Indonesia Pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan turun menjadi sekitar 2% pada tahun 2060. Penurunan ini disebabkan oleh melambatnya pertumbuhan tingkat produktivitas dan konsumsi yang sejalan dengan laju pertambahan penduduk.

READ  Kapal Angkatan Laut China bergabung dalam upaya untuk memulihkan kapal selam Indonesia

“Pertamina Energy Institute memaparkan tiga (tiga) skenario yaitu, low-end, market-driven transisi dan ramah lingkungan transisi. Sektor rumah tangga, penggunaan energi terbarukan, penggunaan hidrogen dan energi lainnya.”

Menurutnya, berdasarkan karakteristik masing-masing skenario akan menghasilkan emisi dan kebutuhan energi yang berbeda. Pada skenario transisi rendah, emisi akan mencapai puncaknya pada tahun 2060 dan permintaan minyak puncak pada tahun 2047. Sedangkan pada skenario driven market, emisi energi akan mencapai puncaknya pada tahun 2045 dan permintaan minyak puncak pada tahun 2043. Pada skenario transisi hijau, Emisi akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 dan puncak permintaan minyak akan terjadi pada tahun 2028.

“Pemerintah Indonesia telah mengumumkan pencapaian net zero emission (NZE) pada tahun 2060 atau bahkan lebih awal. Bagaimana hal ini dapat dicapai? Tergantung jalannya, skenario yang dapat mencapai target net zero emisi pada tahun 2060 adalah Skenario Transformasi Hijau,” Hiri dikatakan.

Pada jalur ini, emisi akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 sebesar 670 MtCO2e dan akan terus menurun hingga 270 MtCO2e pada tahun 2060. Jadi, dengan melihat jalur ini, pada tahun 2060 diperlukan penyerap karbon untuk menyerap karbon dari sektor pertanian dan satwa liar. (pertanian, kehutanan, penggunaan lahan) 270 juta ton agar kita bisa sampai ke Selandia Baru. Ini menunjukkan pentingnya solusi berbasis alam (NBS) dalam mencapai NZE. Penyerapan karbon tidak selalu harus bergantung pada sektor kehutanan, dan dapat juga menggunakan penyerapan karbon lainnya seperti CCS atau CCUS, namun selama ini biayanya relatif mahal, dan perhitungan yang akurat dari jumlah karbon yang dapat diserap merupakan hambatan untuk implementasi skala besar dari teknologi ini.

Untuk mencapai tujuan Selandia Baru ini, kata Hery, diperlukan kerja sama yang kuat antara pemerintah, dunia usaha dan berbagai sektor masyarakat, serta sektor energi. di sebuah Indonesia, terlihat bahwa emisi dari sektor transportasi, pembangkit listrik dan industri merupakan penyumbang emisi terbesar, baik di low shift maupun pasar. Industri menghasilkan emisi untuk kebutuhan produksi dan pengolahan. Perubahan menuju industri rendah emisi akan membutuhkan penyesuaian dari teknologi dan lainnya. Dilihat dari sektor pembangkit listrik dan transportasi, Indonesia Ini memiliki peluang yang signifikan untuk mengurangi emisi karbon secara signifikan, dengan meningkatkan penetrasi pembangkit listrik energi baru dan terbarukan (EBT) dan penetrasi penggunaan kendaraan listrik.

READ  Perekonomian Indonesia akan menunjukkan pertumbuhan positif pada tahun 2021: Kadin

“Bergantung pada kondisi tersebut, penurunan emisi karbon akan sangat ditentukan oleh dua sektor utama ini, dari sektor transportasi dan pembangkit listrik. Penetrasi kendaraan listrik sangat penting sebagai faktor utama penurunan emisi di sektor transportasi. , dengan penggunaan kendaraan listrik ( EV), sektor transportasi diharapkan berkontribusi pada potensi emisi minimum, dan pembangkit listrik baru yang tidak terbarukan juga akan mendorong netralitas di sektor ini.”

Dalam skenario transisi hijau, energi primer yang paling terpengaruh oleh penurunan selama masa transisi adalah minyak dan batu bara, karena kenaikan listrik. Bahkan pada tahun 2060, gas akan lebih banyak digunakan di sektor industri sebagai bahan baku. EBT akan terus meningkat secara signifikan hingga meningkat sebesar 71% pada tahun 2050. Pada tahun 2060 akan terjadi perubahan yang signifikan, dimana energi fosil hanya tersisa 18% sedangkan energi baru yang tidak dapat dihidupkan kembali mencapai 82%.

“Dari semua energi primer, gas merupakan satu-satunya bahan bakar fosil yang penggunaan jangka panjangnya paling stabil, dibandingkan dengan minyak dan batu bara. Ada kemungkinan di masa depan karena permintaan gas ini meningkat, dan produksi lokal meningkat. gas yang dihasilkan tidak akan mampu lagi memenuhi kebutuhan.”

Lebih lanjut, Hyeri menambahkan bahwa listrik di masa depan akan terhubung dengan semua aspek kehidupan dan menjadi norma baru. Semua sektor akan menggunakan listrik untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, dan jumlah kendaraan listrik akan terus meningkat. Dalam skenario transisi energi, pada 2060, hampir semua kendaraan di jalan diharapkan menjadi kendaraan listrik. Begitu juga dengan kompor listrik, karena penggunaannya didorong oleh kebijakan konversi/listrik. Di sektor industri, listrik akan semakin banyak digunakan untuk mengurangi emisi karbon.

Untuk mencapai netralitas karbon di sektor pembangkit listrik, terdapat variasi skenario netral karbon pada tahun 2060, baik menggunakan energi terbarukan 100% atau kombinasi energi terbarukan dan energi fosil yang dilengkapi dengan teknologi CCS/CCUS. Semua skenario sejauh ini masih memungkinkan karena setiap skenario bergantung pada teknologi. Selain itu, ada potensi kenaikan harga listrik dari setiap skenario tertentu. Untuk itu, diperlukan banyak hal untuk menjaga dampak sosial ekonomi yang positif, seperti insentif, baik finansial maupun non finansial, akses pembiayaan ekonomi yang andal, dan pembangunan sistem kelistrikan yang andal secara masif.

READ  Tentara Indonesia mengumumkan bahwa sebuah kapal selam hilang dengan 53 orang di dalamnya

tentang polisi 26 Setuju, kata Harry, Indonesia Sudah ada regulasinya, yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2017 tentang Instrumen Ekonomi Lingkungan yang meliputi basis pajak dan basis pasar, serta Peraturan Presiden Nomor 98 Tahun 2021 yang meliputi tata niaga karbon, pembayaran berbasis hasil, pajak karbon, dan lain-lain. mekanisme.

Untuk membuat transfer energi berhasil di IndonesiaPertamina Energy Outlook merekomendasikan perlunya sebuah organisasi di tingkat nasional dengan fungsi khusus untuk berkolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Mengembangkan ekosistem transisi energi juga memerlukan kebijakan, perencanaan dan identifikasi proyek-proyek potensial, dan juga mencakup infrastruktur dan industri pendukung. Kemudian, mengembangkan pasar karbon dan menetapkan harga karbon yang berdampak positif pada kondisi sosial dan ekonomi.

Selain itu, teknologi baru juga harus segera dikomersialkan dalam skala besar dan ekonomis. Misalnya, hidrogen karbon rendah dan penggunaan CCS/CCUS asalkan bernilai ekonomis. Kajian terhadap potensi kuantitas dan kualitas sumber energi EBT harus dilakukan untuk mendukung pencapaian penurunan emisi. Hal lain yang perlu dilakukan adalah meningkatkan kemampuan dalam melakukan MRV, memantau pasar, dan menyediakan infrastruktur perdagangan karbon cair untuk dapat memenuhi tujuan Selandia Baru sekaligus memantau peluang perdagangan karbon internasional.

Sektor swasta juga perlu mengembangkan peta jalan yang jelas untuk transisi dan alokasi energi serta perencanaan keuangan yang baik dalam melaksanakan proyek-proyek yang ditujukan untuk transisi energi.

Yang pasti, kata Heri, transisi energi akan membutuhkan pembiayaan besar-besaran, yang tidak hanya dapat diperoleh dari sumber pembiayaan dalam negeri, tetapi juga memerlukan bantuan luar negeri melalui program-program yang ada dan disepakati.

Disimpulkan bahwa “manfaat pajak karbon harus dimanfaatkan dalam program mitigasi dan adaptasi iklim, seperti penggunaan energi terbarukan, lapangan kerja, pengentasan kemiskinan, pengurangan bencana, serta ketahanan energi dan pangan.” Kekuatan.

Sumbernya Pertamina