POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protecting Indonesia’s Sovereignty in the North Natuna Sea

Indonesia Minta Koordinasi Asia Tenggara Soal Sengketa Laut China Selatan – Diplomatik

Indonesia mengundang pejabat dari lima negara Asia Tenggara lainnya untuk bertemu pada bulan Februari untuk membahas kemungkinan tanggapan bersama terhadap kelanjutan pernyataan China di Laut China Selatan.

berdasarkan Laporan kemarin oleh BeritaBenarLaksamana Madya Aan Cornea, kepala Badan Keamanan Maritim Indonesia (umumnya dikenal sebagai Pakmala) mengatakan kepada wartawan bahwa ia telah mengundang rekan-rekan dari Brunei, Malaysia, Filipina, Singapura dan Vietnam ke pertemuan pada Februari 2022 untuk “bertukar pengalaman” dan membina persaudaraan. “

Empat dari lima negara memiliki sengketa maritim dan teritorial yang belum terselesaikan dengan China, dan telah melihat sisi sulit dari pertumbuhan kekuatan angkatan laut dan angkatan lautnya di Laut China Selatan. Kelima, Singapura, meskipun tidak memiliki kepentingan teritorial langsung di Laut Cina Selatan, memiliki kepentingan yang sama kuatnya untuk mempertahankan jalur laut internasional yang bebas dan terbuka.

Sementara Aan tidak menyebut nama China – sebuah taktik biasa yang dicatat oleh sebagian besar pemerintah Asia Tenggara, yang takut mengganggu hubungan ekonomi produktif dengan Beijing – dia mengatakan penting bagi penuntut Asia Tenggara untuk “menghadirkan pendekatan terkoordinasi” dalam hal-hal yang berkaitan dengan China. Laut Cina Selatan. , dan “Bagaimana menyikapi di lapangan ketika kita menghadapi ‘gejolak’ yang sama,” kata Pakmila tersebut.

Selama dekade terakhir, penuntut di Asia Tenggara, Filipina dan Vietnam khususnya, telah melihat peningkatan gesekan dengan China, karena Beijing telah menegaskan kedaulatannya atas wilayah yang disengketakan di Laut China Selatan dan membangun pulau buatan di landmark di Kepulauan Spratly.

READ  Skema daur ulang Bali memberi keluarga garis hidup untuk pandemi

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Langkah-langkah tegas ini juga semakin menyasar Indonesia yang selama ini tidak menjadi penuntut hukum di Laut Cina Selatan. Selama lima tahun terakhir, China telah mengirim kapal penangkap ikan besar, sering disertai oleh penjaga pantai dan kapal milisi angkatan laut, ke Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia di dekat Kepulauan Natuna, yang diklaim Beijing sebagai bagian dari “sembilan garis putus” yang lebar. Klaim maritim Pada Desember 2019 dan Januari 2020, misalnya, hampir 60 kapal Melintasi Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia.

Dalam beberapa bulan terakhir tahun 2021, kedua negara terlibat dalam kebuntuan tingkat rendah atas platform pengeboran minyak di dekat Kepulauan Natuna dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia. Seperti yang saya catat bulan lalu, yang memuncak di Beijing secara resmi meminta Jakarta untuk menghentikan eksplorasi minyak dan gas di daerah tersebut, permintaan yang ditolak oleh pemerintah Indonesia, yang Berhasil menyelesaikan Proyek pengeboran selama enam bulan minggu lalu.

Tetapi seperti yang dikatakan Evan Laksmana dari Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura, artikel Awal bulan ini, insiden itu, yang melewati “garis merah” Indonesia sebelumnya, menunjukkan seberapa jauh para pembuat kebijakan negara itu tetap “menolak tindakan Beijing yang semakin tegas” di perairan sekitar Kepulauan Natuna. Dia menulis: “Meskipun Indonesia bukan negara penuntut dalam konflik, China memperlakukan Jakarta seperti tetangganya dengan klaim di wilayah tersebut. Beijing telah menerapkan taktik zona abu-abu untuk secara bertahap mengubah persamaan strategis di laut dan di luar tanpa memprovokasi perang kekerasan langsung. .”

READ  Defisit anggaran Indonesia akan tetap lebar karena reformasi pajak menurun

Meskipun sulit untuk mengetahui hasil nyata apa yang akan dicapai pertemuan Februari, ini merupakan langkah yang disambut baik menuju koordinasi di antara negara-negara Asia Tenggara yang menghadapi tantangan China di Laut China Selatan. Sementara berbagai negara yang menghadapi laut di Asia Tenggara berbagi perbedaan pada tantangan yang sama, kerja sama mereka telah dirusak oleh kurangnya koordinasi dan persatuan, akibat wajar dari proses pembuatan kebijakan yang saling terkait dan sengketa maritim dan teritorial yang belum terselesaikan yang bertahan antara tenggara ini. penuntut Asia.

Seruan Indonesia untuk persatuan juga dapat menandakan pengakuan fajar tentang beratnya tantangan yang ditimbulkan oleh China di dalam zona ekonomi eksklusif negara itu, dan ketidakmampuan negara untuk mengelolanya sendiri. Jadi itu bisa menjadi tanda pertama bahwa para pembuat kebijakan Indonesia – atau setidaknya mereka yang paling dekat dengan situasi di lapangan di kawasan Natuna – terbangun dengan penyangkalan selama satu dekade terakhir. Oleh karena itu, upaya-upaya ini akan membutuhkan perhatian khusus dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.