POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perjanjian baru akan menghasilkan produksi WA baru di supermarket Indonesia

Perjanjian baru akan menghasilkan produksi WA baru di supermarket Indonesia

Koridor Makanan Segar Coles. Sumber: Penyedia

Produk segar dari Australia Barat – termasuk berbagai anggur meja, apel bravo, dan bawang bombay halus – akan dipajang di rak-rak supermarket kelas atas Indonesia pada bulan Juni berkat Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) yang baru.

Pengenalan produk segar yang ditanam di Australia Barat ke lebih dari 10 toko di Jabodetabek dimungkinkan berkat perjanjian perdagangan bebas yang ditandatangani tahun lalu. Ini adalah pengiriman pertama produk segar Australia Barat yang akan dikirim oleh importir PT Mulia Raya ke Indonesia, dan pertama kalinya apel dan anggur lokal akan diekspor ke negara tetangga terdekat Australia.

Roger Cook, Menteri Pembangunan Pemerintah, Pekerjaan dan Perdagangan Negara Bagian Washington, mengatakan Indonesia telah menjadi pasar penting bagi eksportir negara bagian itu, menjadi konsumen ekspor agribisnis makanan dan minuman terbesar kelima. Dia mengatakan bahwa perjanjian tersebut adalah contoh inovatif dalam mengembangkan “pangsa pasar pangan global kami.”

Pemerintah Australia Barat menyadari bahwa Indonesia merupakan pasar yang penting […] Di berbagai sektor lain, termasuk pertambangan, METS, pendidikan dan energi.

“Kami berkomitmen untuk melanjutkan keterlibatan kami dengan pasar berkembang di seluruh Asia untuk memperkuat hubungan ekonomi kami.”

Kesepakatan itu ditengahi melalui program pencocokan bisnis virtual yang dirancang bersama oleh departemen industri primer, pengembangan wilayah, pekerjaan, pariwisata, sains, dan inovasi.

Tahun lalu, pengiriman wortel dan bawang merah dikirim dari Australia Barat ke Indonesia menggunakan platform digital yang sama untuk menghubungi pembeli. Platform pencocokan bisnis memfasilitasi tur virtual pertanian, fasilitas pengemasan dan pemrosesan, dan pertanyaan yang harus dijawab secara real time.

Menteri Pertanian dan Pangan Alannah MacTiernan menggambarkan platform pencocokan bisnis sebagai cara inovatif untuk mengatasi pembatasan perjalanan internasional dan “ kemenangan bagi semangat perintis Australia Barat ” dengan latar belakang tantangan perdagangan global yang ditimbulkan oleh COVID-19.

READ  Indonesia: UE menaikkan tarif impor baja nirkarat dari India dan Indonesia

“Peserta lokal dalam program ini, termasuk WA Farm Direct, Fruitico dan Patane Produce, telah beradaptasi dengan lingkungan operasi yang baru dan mengejar saluran inovatif untuk menangkap peluang pasar,” kata Ternan.

Kesepakatan ekspor produk segar terbaru didukung oleh kantor Pemerintah Australia Barat di Jakarta, dan dimungkinkan berkat perjanjian perdagangan bebas yang dikenal sebagai Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Australia.

Menurut Departemen Luar Negeri dan Perdagangan, total perdagangan barang dan jasa Australia dengan Indonesia adalah $ 17,8 miliar pada 2018-2019.

Artikel ini adalah Pertama kali diterbitkan oleh Mandarin.