POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan gempa bumi dan gunung berapi di tengah lapisan es yang mencair: “Bumi akan kembali” | sains | Berita

Pakar San Francisco mengatakan ‘rentan terhadap gempa bumi’

Lapisan es bumi mencair dengan kecepatan rekor. Data dari Organisasi Meteorologi Dunia pada hari KTT perubahan iklim COP26 dimulai menunjukkan rekor penurunan es laut, karena laut Arktik dengan cepat mencair sebelum melambat pada bulan Agustus. Hujan untuk pertama kalinya, selama beberapa jam, di puncak Lapisan Es Greenland pada bulan Agustus. Suhu udara berada di atas titik beku selama sembilan jam, karena suhu naik di seluruh dunia.

2015-2021 ditetapkan sebagai tujuh tahun terpanas dalam catatan, dan permukaan laut telah meningkat sebesar 4,4 mm setiap tahun dalam delapan tahun terakhir karena hilangnya massa es dari gletser dan lapisan es.

Itu juga tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Berat lapisan es yang sangat besar menyebabkan sebagian kerak tenggelam di bawahnya, seolah-olah Anda meremas tabung pasta gigi.

Ketika Anda menekan pasta gigi, itu berkurang, dan ketika Anda melepaskan tekanan, itu naik lagi.

Zaman Es terakhir masih diam-diam mempengaruhi semua yang kita lihat dan ketahui hari ini, termasuk permukaan bumi.

Baca lebih lajut: Peringatan Kiamat: Satelit NASA Mendeteksi Suasana Mengerikan

Lapisan es bumi mencair lebih cepat dari sebelumnya. (Gambar: Getty)

Rumah itu tenggelam karena naiknya permukaan laut

Pulau-pulau dataran rendah terancam oleh kenaikan permukaan laut. (Gambar: Getty)

Lapisan es besar, ribuan kaki tebalnya, termasuk Lapisan Es Laurentide, Lapisan Es Cordilleran dan banyak lagi.

Berat mereka menggantikan batuan kerak di bawahnya, dan menyebabkan mantel elastis berubah bentuk dan mengalir ke luar, mengubah bentuk Bumi dalam prosesnya karena daerah lain akan naik untuk mengimbangi tenggelamnya lapisan es, seperti tabung pasta gigi.

Skotlandia termasuk di antara tempat-tempat yang tenggelam, sementara sebagian besar pantai Inggris akan naik di daerah yang disebut “pulsa”.

READ  Langit Bumi | Mengungkap dunia realitas virtual

Tanah yang sebelumnya ditimbang sekarang naik dalam proses yang dikenal sebagai keseimbangan statis – tulang-tulang paus purba ditemukan di pantai yang ditinggikan di Norwegia yang sekarang 40 meter di atas permukaan laut.

Skotlandia juga sedang naik daun. Sementara itu, Inggris secara bertahap tenggelam ke Laut Utara.

Struktur Bumi

Mantel terletak di antara inti bumi yang sangat panas dan lapisan luar yang tipis, kerak. (Gambar: Getty)

Di beberapa bagian Alaska, “tanah baru” sedang muncul.

Sebuah artikel New York Times pada tahun 2009 melaporkan bahwa sebuah keluarga mampu membangun lapangan golf sembilan lubang di daratan yang muncul dari laut.

Tapi saat Bumi rebound, itu bisa “membangkitkan kembali gempa bumi dan gunung berapi yang tidak aktif,” menurut sebuah studi tahun 2008 yang diterbitkan di Earth and Planetary Science Letters.

Gempa bumi biasanya ditemukan di dekat batas lempeng.

Tapi gempa bumi besar di dalam lempeng terjadi jauh melampaui batas saat ini, termasuk gempa berkekuatan 5,8 di Virginia pada 2011, atau serangkaian gempa bumi New Madrid yang mengguncang Amerika Serikat pada abad ke-19.

jangan lewatkan:
Ledakan penyakit Alzheimer karena penelitian menunjukkan satu vitamin ‘dapat melindungi’ [DISCOVERY]Peringatan Chicago saat kota “tenggelam” ke tanah [INSIGHT]Para ilmuwan memperingatkan bahwa bangkai kapal Perang Dunia II “Sam” mengancam bencana lingkungan [WARNING]

Tengkorak paus tua.

Tengkorak paus purba ditemukan 40 meter di atas permukaan laut. (Gambar: Getty)

Tekanan ke bawah pada lempeng tektonik dilepaskan tanpa adanya gletser besar, sehingga patahan yang sudah ada sebelumnya dapat diaktifkan kembali.

“Beban gletser mencegah gempa bumi kecil melepaskan tekanan tektonik,” Eric Evins mengatakan kepada majalah Smithsonian pada tahun 2015.

READ  Akhirnya, probe Ketekunan NASA mengekstrak sampel batu pertama dari Mars

Para ilmuwan berspekulasi bahwa gempa bumi New Madrid terjadi di daerah di mana batuan cair panas di bawah kerak bumi mencoba menerobos, tetapi tidak dapat melakukannya karena berat lapisan es yang ada di sana.

Sekarang setelah lapisan es mencair, mantel bisa mengapung lagi.

Oleh karena itu, baik rebound isometrik statis dan aktivitas tektonik masa lalu memainkan peran penting dalam gempa bumi internal yang terlihat di beberapa bagian Kanada dan Amerika Serikat.

letusan gunung berapi Islandia

Islandia telah mengalami sejumlah letusan serius dalam beberapa tahun terakhir. (Gambar: Getty)

Jika lapisan es yang ada, seperti yang menutupi Greenland, terus mencair, dapat menyebabkan lebih banyak gempa bumi.

Dan Andrea Hempel, dari Institut Geologi Universitas Hanover, memperingatkan dalam sebuah laporan tahun 2010 yang diterbitkan oleh Royal Society: “Kehilangan es di masa depan dapat menyebabkan gempa bumi dalam waktu sekejap hingga ukuran besar jika kerak di bawah lapisan es baru-baru ini mengandung rawan patahan. kesalahan.”

Profesor Bill McGuire mengatakan kepada podcast Science The Guardian pada tahun 2012 bahwa gempa bumi ini tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Dia berkata, “Tidak pada akhir abad ini, tidak.”

Namun, dia memperingatkan, “Jika kita tidak segera bertindak, Bumi akan kembali berlaku untuk pembalasan sejati selama 70 hingga 100 tahun ke depan.”

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2007 di International Geophysical Journal menemukan hubungan antara pencairan lapisan es dan aliran magma yang muncul dari Bumi, meskipun mengapa yang satu menyebabkan yang lain masih belum jelas.

Namun, Islandia telah mengalami beberapa letusan gunung berapi besar dalam beberapa tahun terakhir, yang tidak biasa untuk wilayah tersebut.

READ  10 tahun rencana baru untuk alam semesta

Sebuah studi, yang dirinci dalam buku 2006 “Geodynamic Islandia”, menunjukkan bahwa gletser memiliki aktivitas vulkanik yang terbatas.

Studi tersebut mengatakan bahwa pencairan terus menerus adalah 20 sampai 30 kali lebih mungkin menyebabkan letusan gunung berapi di daerah seperti Islandia dan Greenland.