POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Mitra Dialog Memperkuat Kerja Sama untuk Pembangunan Berkelanjutan |  siaran pers |  Asia

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Mitra Dialog Memperkuat Kerja Sama untuk Pembangunan Berkelanjutan | siaran pers | Asia

Para menteri lingkungan hidup Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, perwakilan pusat-pusat ASEAN, dan para pemain kunci dari Pemerintah Tiongkok, Jepang, Korea, dan Amerika Serikat berkumpul untuk menghadiri konferensi tersebut. 17kamu Pertemuan Tingkat Menteri ASEAN tentang Lingkungan Hidup (AMME) dan pertemuan-pertemuan terkait Konferensi ini diadakan pada tanggal 22-24 Agustus 2023 untuk membahas kemajuan yang dicapai oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan langkah ke depan dalam mengatasi tiga krisis planet – polusi, perubahan iklim, dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Hasil utama pertemuan AMME ke-17 mencakup pengumuman dua pertemuan baru Taman Warisan Asia dari Thailand; pembentukan Pusat Perubahan Iklim ASEAN dan Pusat Koordinasi ASEAN untuk Memerangi Polusi Asap Lintas Batas; Adopsi Rencana Aksi Regional mengenai Spesies Asing Invasif; Beasiswa Eko-Sekolah dan Pemuda Lingkungan Hidup ASEAN; Misalnya namun tidak terbatas pada.

Dan para menteri juga Mengakui pencapaian Pejabat Lingkungan Senior Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASOEN) di bidang konservasi alam dan keanekaragaman hayati, lingkungan pesisir dan laut, pengelolaan sumber daya air, perkotaan yang ramah lingkungan, perubahan iklim, pendidikan lingkungan hidup, konsumsi dan produksi berkelanjutan, dan lintas sektoral utama. masalah yang mendesak dan muncul. Masalah lingkungan hidup, dan kerja sama dengan mitra dialog dan pembangunan. Negara-negara anggota ASEAN memuji upaya dewan direksi organisasi tersebut Pusat Keanekaragaman Hayati ASEAN (ACB), menyoroti nilai kerja sama dan koordinasi keanekaragaman hayati regional yang difasilitasi oleh ACB.

Teresa Mundita Lim, Direktur Eksekutif ACB, menyampaikan terima kasih kepada para pemimpin ASEAN yang telah memasukkan keanekaragaman hayati dalam agenda pembangunan nasionalnya. “Pernyataan Bersama pada Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN ke-56 yang diadakan pada Juli 2023 di Jakarta menyatakan dukungannya yang berkelanjutan terhadap ACB. “Dalam membantu Negara-negara Anggota ASEAN dalam mengarusutamakan keanekaragaman hayati ke dalam berbagai sektor pembangunan, mempromosikan solusi berbasis alam dan pendekatan berbasis ekosistem untuk meningkatkan ketahanan kawasan terhadap penyakit zoonosis, mengatasi perubahan iklim, dan memfasilitasi kontribusi ASEAN di Forum Global ASEAN. kata Lim.

READ  SFWG menutup tahun ini dengan rekomendasi utama untuk meningkatkan keuangan berkelanjutan

“Pada AMME ke-17 ini, upaya pusat ini sebagai titik fokus ASEAN untuk konservasi keanekaragaman hayati sekali lagi diakui. Kami telah memperhatikan prioritas dan kebutuhan yang diutarakan oleh AMS dalam dialog penting ini. Kami siap untuk berkolaborasi secara luas,” tambahnya. Kami bekerja sama dengan AMS, serta mitra dialog dan pembangunan kami, untuk menciptakan ASEAN yang lebih tangguh dan berkelanjutan.”

Sebagai ketua ASEAN berikutnya, Republik Demokratik Rakyat Laos yang dipimpin oleh Dr. Bonkham Vorachit, Menteri Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, meresmikan Konferensi ASEAN ke-17. Ia menekankan perlunya kerja sama dan sinergi yang kuat untuk mengatasi tantangan lingkungan seperti hilangnya keanekaragaman hayati, polusi asap lintas batas, serta produksi dan konsumsi yang tidak berkelanjutan. “Tantangan-tantangan ini memerlukan tindakan kolektif, tidak hanya oleh masing-masing negara anggota, namun juga kolaborasi efektif antara negara-negara anggota ASEAN dan mitra dialog kita, serta pemangku kepentingan lainnya seperti sektor swasta, masyarakat sipil, akademisi, media dan lainnya,” ujarnya. Nyonya Sekretaris.

Malaysia akan menjadi tuan rumah AMME berikutnya pada tahun 2025.