POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekonomian China sedang berjuang untuk mendapatkan momentum

Perekonomian China sedang berjuang untuk mendapatkan momentum

(Bloomberg) – China kemungkinan akan melaporkan ekspansi ekonomi yang cepat untuk kuartal kedua, meskipun angka yang mendasarinya akan mengungkapkan gambaran yang lebih sulit.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Dibandingkan dengan tahun lalu, ketika Shanghai mengalami penguncian terkait Covid, akan membuat data PDB hari Senin terlihat jauh lebih baik daripada yang sebenarnya. Produk domestik bruto cenderung tumbuh 7,1% untuk kuartal tahun-ke-tahun, naik dari 4,5% pada periode sebelumnya, menurut ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

Dibandingkan dengan kuartal pertama 2023, kemungkinan hanya naik 0,8%. Data bulanan untuk produksi industri, penjualan ritel, dan investasi tetap – semuanya akan dirilis pada hari Senin – diperkirakan akan menunjukkan penurunan tajam pada bulan Juni. Pertumbuhan penjualan ritel, khususnya, cenderung turun menjadi 3,3% dari 12,7% di bulan Mei.

Ekonom fokus pada angka terbaru untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang pemulihan China. Tanda-tandanya sejauh ini mengecewakan: aktivitas manufaktur berkontraksi, deflasi membayangi, permintaan ekspor turun, pengeluaran untuk liburan terakhir melemah.

Spekulasi tumbuh bahwa Bank Rakyat China akan menambahkan lebih banyak stimulus setelah penurunan suku bunga yang mengejutkan pada bulan Juni. Pejabat mengindikasikan pada hari Jumat bahwa lebih banyak dukungan mungkin tersedia, meskipun kemungkinan akan terbatas dalam cakupan dan ditargetkan pada sektor tertentu, seperti pasar real estat dan perusahaan swasta.

Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg semua mengharapkan People’s Bank of China untuk mempertahankan suku bunga pinjaman kebijakan satu tahun tidak berubah di 2,65% pada hari Senin, sementara beberapa mengharapkan infus dana bersih yang kecil.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

People’s Bank of China (PBOC) ingin menghindari penambahan terlalu banyak stimulus terlalu cepat. Saya telah belajar dari pengalaman bahwa ledakan pelonggaran moneter dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan.”

—Untuk analisis lengkap dari tim ekonomi Asia di Bloomberg Economics, klik di sini

Di tempat lain, angka inflasi Inggris yang sangat penting akan membantu menunjukkan ukuran pergerakan harga berikutnya, penjualan ritel menjadi pusat perhatian di AS, dan keputusan bank sentral dari Turki hingga Afrika Selatan dapat memberikan beberapa drama.

Klik di sini untuk mengetahui apa yang terjadi minggu lalu dan di bawah ini adalah ringkasan kami tentang apa yang akan terjadi dalam ekonomi global.

READ  Risiko seputar stabilitas ekonomi di Indonesia - Ekonomi

Amerika Serikat dan Kanada

Angka penjualan ritel hari Selasa menyoroti minggu yang sibuk untuk indeks AS menjelang pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve pada 25-26 Juli. Ekonom mengharapkan kenaikan 0,5% yang sehat untuk penjualan Juni yang akan menambah bukti ketahanan konsumen.

Didukung oleh pertumbuhan yang stabil dalam lapangan kerja dan upah pekerja, permintaan rumah tangga—selama cuaca dingin—meningkatkan perekonomian. Peningkatan berkelanjutan akan membantu mengurangi risiko resesi setelah kenaikan suku bunga Fed yang agresif.

Data konstruksi perumahan, penjualan rumah, dan sentimen bangunan akan memberikan gambaran baru tentang sektor perumahan yang mulai stabil.

Ekonom memperkirakan perumahan mulai menurun pada bulan Juni setelah kenaikan terbesar sejak 2016. Penutupan pembelian rumah yang ada diperkirakan akan berkurang karena tingkat hipotek yang lebih tinggi terus membebani pasar penjualan kembali.

Pada hari Selasa, laporan Fed diharapkan menunjukkan sedikit perubahan dalam produksi pabrik bulan lalu, menyoroti perlambatan di sektor manufaktur.

Acara utama di Kanada adalah data inflasi untuk bulan Juni setelah angka utama melambat menjadi 3,4% di bulan Mei. Fokus utamanya adalah pada dua metrik yang akan dilacak oleh Bank of Canada: rata-rata tarif dasar dan rata-rata, dan inflasi layanan. Persistensi mereka di atas target berkontribusi pada keputusan hari Rabu untuk menaikkan suku bunga menjadi 5%.

Data baru tentang Pembelian Rumah dan Penjualan Ritel Kanada akan menunjukkan apakah konsumsi tetap kuat meskipun biaya pinjaman lebih tinggi.

Asia

Sementara China akan menarik sebagian besar perhatian, ada banyak hal yang terjadi di Asia.

Menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral bertemu di Gandhinagar, India, di mana mereka kemungkinan akan membahas keadaan ekonomi global dan pengurangan utang di tengah perpecahan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Kepala Bank of Thailand akan memberi penjelasan singkat pada hari Rabu setelah mengindikasikan pada awal bulan bahwa pengetatan kebijakan akan berlanjut.

Di Selandia Baru, di mana bank sentral pada hari Selasa mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun, data inflasi triwulanan diperkirakan menunjukkan perlambatan lebih lanjut.

Pasar tenaga kerja Australia sejauh ini tetap tangguh terhadap kenaikan suku bunga, tetapi setiap kelemahan dalam jumlah pekerjaan pada hari Kamis dapat menandakan akhir dari siklus pengetatan kebijakan.

READ  IKN PKS Tulak, Anis: Indonesia Putoh Pemeratan Pembangunan

Angka perdagangan dari Singapura, Indonesia, Jepang dan Malaysia akan diawasi dengan ketat untuk mengukur kekuatan permintaan global, meskipun angka awal Korea Selatan untuk bulan Juli pada hari Jumat akan memberikan ukuran terbaru.

Angka inflasi nasional Jepang, juga akan dirilis pada hari Jumat, dapat mempengaruhi prospek pertemuan Bank Jepang minggu berikutnya di tengah spekulasi bahwa kebijakan dapat disesuaikan.

Eropa, Timur Tengah dan Afrika

Inflasi Inggris akan menjadi sorotan setelah laporan upah terbaru menunjukkan bahwa tekanan harga semakin mengakar.

Sementara Gubernur Bank of England Andrew Bailey memperkirakan bahwa pertumbuhan harga akan melambat “secara signifikan” di paruh kedua, mengikuti jalur yang terlihat di AS dan sebagian Eropa, laporan hari Rabu mungkin hanya menunjukkan kemajuan yang terbatas. Tanda-tanda inflasi inti yang membandel akan mendukung ekspektasi kenaikan suku bunga setengah poin agar sesuai dengan langkah sebelumnya di bulan Juni.

Penjualan ritel Inggris dan angka defisit yang akan dirilis pada hari Jumat juga akan menginformasikan investor tentang ketahanan konsumen dan keadaan keuangan publik.

Di zona euro, pembacaan akhir inflasi untuk bulan Juni akan dirilis pada hari Rabu, diikuti pada hari yang sama oleh kepercayaan konsumen dari seluruh kawasan.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde adalah salah satu pembuat kebijakan yang berbicara pada hari Senin di sebuah konferensi tentang ekonomi Eropa tengah, timur dan tenggara.

Ada beberapa catatan publik lain yang dibuat menjelang periode pemadaman yang dimulai pada hari Kamis menjelang keputusan 27 Juli, di mana kenaikan suku bunga sekitar seperempat poin dijanjikan.

Berbelok ke timur, Bulgaria dapat menunjuk gubernur bank sentral Dimitar Radev untuk masa jabatan enam tahun lagi, serta memulai prosedur untuk menunjuk dua wakil gubernur, sebuah langkah yang diperlukan bagi negara untuk memajukan tawarannya untuk zona euro.

Tiga keputusan bank sentral utama akan dibuat di tempat lain di kawasan ini:

  • Bank of Russia mungkin mengakhiri jeda suku bunga terpanjangnya dalam lebih dari tujuh tahun pada hari Jumat, dengan prospek menaikkan biaya pinjaman untuk melawan inflasi.

  • Pada hari Kamis, bank sentral Turki akan membuat keputusan kedua sejak pemilihan kembali Presiden Recep Tayyip Erdogan pada bulan Mei. Setelah naik 650 basis poin bulan lalu, para pedagang akan mengamati untuk melihat apakah Bank melakukan langkah serupa untuk melawan inflasi yang masih berjalan di sekitar 40%.

  • Pada hari yang sama, keputusan RBA bisa terbukti menjadi panggilan dekat apakah pejabat akan menghentikan fase pengetatan moneter paling tajam sejak 2006, atau menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin. Harga pasar menunjukkan para pedagang bertaruh pada peluang 40% dari reli semacam itu.

READ  East Ventures merilis laporan keberlanjutan tahunan 2023

Data Afrika Selatan pada hari Rabu kemungkinan akan menunjukkan bahwa inflasi pada bulan Juni kembali ke kisaran target Bank Cadangan sebesar 3% hingga 6% untuk pertama kalinya sejak April 2022.

Amerika Latin

Memang ada tantangan, tetapi survei analis dan data proksi domestik Bank Sentral Brasil untuk PDB Brasil yang diterbitkan pada hari Senin sekali lagi akan menghilangkan alasan optimisme tentang ekonomi terbesar Amerika Latin itu.

Ekspektasi inflasi turun selama delapan minggu berturut-turut, ekspektasi pertumbuhan meningkat selama 12 minggu berturut-turut, dan data produksi bulanan telah mengalahkan estimasi analis selama empat bulan berturut-turut.

Pada hari Selasa, angka proksi lokal untuk PDB Kolombia dapat menunjukkan kontraksi kedua berturut-turut karena ekonomi melambat setelah 2022. Ekonom melihat pertumbuhan melambat menjadi 1,5% tahun ini, turun dari 7,5%.

Minggu yang ringan di Meksiko akan melihat laporan cadangan internasional, penjualan ritel, dan survei ekonom Banamex.

Inflasi tepat di atas target dapat membuat bank sentral Paraguay bertahan di 8,5% selama 10 bulan berturut-turut.

Aktivitas di Argentina panas dan dingin sebelum penurunan yang jelas di bulan April. Ada banyak tantangan — inflasi tiga digit, resesi yang semakin parah, kekurangan dolar, dan kecemasan investor tentang potensi ledakan sistem keuangan di tengah siklus pemilu — semuanya memperdebatkan pembacaan negatif lainnya untuk bulan Mei.

Argentina diperkirakan akan memasuki resesi tahun ini; Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg melihat ekonomi berkontraksi lebih dari 3%.

– Dengan bantuan dari Michael Winfrey, Robert Jameson, Paul Jackson, Laura Dillon Kane, Gilles Desis, Monique Vanek, Paul Wallace, Vince Gull, dan Zoe Schnewes.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

© 2023 Bloomberg LP