POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Suga membuat pengorbanan di Kuil Yasukuni tetapi tidak mengunjungi – Samudra Pasifik

Perdana Menteri Suga membuat pengorbanan di Kuil Yasukuni tetapi tidak mengunjunginya

TOKYO (Reuters) – Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga pada Rabu menyumbangkan persembahan religius ke sebuah kuil di Tokyo yang dianggap China dan kedua Korea sebagai simbol agresi masa perang, meskipun ia menghindari berkunjung.

Pemajangan kertas “Masakaki” oleh Suga di Kuil Yasukuni adalah yang kedua sejak menjabat pada bulan September, dan bertepatan dengan upacara setengah tahunan di kuil untuk menghormati korban perang Jepang.

Para korban agresi militer Jepang untuk sebagian besar paruh pertama abad kedua puluh, terutama kedua Korea dan China, melihat kuil tersebut sebagai simbol militerisme Jepang karena menghormati para penjahat PD II yang dihukum dari sekitar 2,5 juta korban tewas akibat perang.

Perdana Menteri Katsunobu Kato mengatakan kepada wartawan bahwa pertunjukan Suga di kuil itu adalah “aktivitas sebagai pribadi” dan bahwa pemerintah tidak dalam posisi untuk mengomentarinya.

Televisi publik NHK melaporkan bahwa dua anggota pemerintah Suga telah mengunjungi kuil tersebut, Menteri Kesehatan Norihisa Tamura dan Shinji Inoue, menteri yang bertanggung jawab atas Expo 2025.

Pendahulu Suga, Shinzo Abe, yang dikenal karena sikap revisionisnya tentang kekejaman perang di Jepang, mengunjungi kuil tersebut pada hari Rabu. “Saya telah membayar harga untuk kehidupan terhormat dari mereka yang mengorbankan nyawa mereka yang berharga untuk memperjuangkan negara kami,” kata Abe kepada wartawan.

Abe telah meninggalkan kuil itu selama tujuh tahun setelah kunjungannya pada 2013 memicu kemarahan dari China dan kedua Korea, tetapi dia telah mengunjunginya secara teratur sejak pengunduran dirinya sebagai perdana menteri tahun lalu.

Banyak orang Korea Selatan yang sangat membenci Jepang atas pemerintahan kolonialnya di Semenanjung Korea dari tahun 1910 hingga 1945. Hubungan antara Seoul dan Tokyo telah jatuh ke level terendah dalam beberapa tahun terakhir sepanjang sejarah dan perselisihan mengenai kompensasi untuk kerja paksa Korea di masa perang dan hubungan seksual sistematis serangan terhadap “wanita penghibur” oleh tentara Jepang.

READ  Kamboja menarik investasi 1,29 miliar dolar AS dari China pada paruh pertama tahun 2022 - Xinhua