POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong – partisipasi pertama

Perdana Menteri Lee Hsien Loong – partisipasi pertama

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong. Gambar berkas

Singapura, yang mencari bakat secara global, memiliki lulusan terbesar dari Institut Teknologi India (IIT) dan Institut Manajemen India (IIM), kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong, yang akan mengundurkan diri sebagai kepala pemerintahan pada bulan Mei. . 15.

Mereka adalah institusi terbaik di India, dan mendapatkan tempat di sana seperti masuk ke MIT, Stanford atau Harvard, katanya dalam sebuah wawancara luas.

Para profesional dari sana (Alumni IIT-IIM) telah membentuk asosiasi di Singapura dan memiliki pekerjaan dari waktu ke waktu. “Jika saya bisa mendapatkan kompleks seperti ini, datang ke sini dan bekerja di sini, itu akan menjadi nilai tambah yang besar bagi kami.”

Mengutip komunitas pekerja dari India yang ada di sini sekarang, Lee mengatakan warga Singapura memperhatikan masuknya pekerja tersebut karena jumlahnya “tidak sedikit”.

Namun, mereka adalah individu-individu berbakat yang sangat berharga bagi Singapura, dan “kita harus menyambut mereka saat kita mengelola arus”.

Perdana Menteri menyoroti kualitas lulusan IIT-IIM dan menekankan perlunya Singapura untuk terus mendatangkan talenta asing untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja.

Singapura mencari bakat secara global dan negara-negara seperti Tiongkok, India, Bangladesh, Sri Lanka, dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, terutama negara tetangganya Malaysia, adalah sumber utamanya.

Lee juga menekankan bahwa mereka yang datang dari luar negeri harus diintegrasikan dengan baik ke dalam masyarakat multi-etnis di negara kota tersebut.

Dalam wawancara yang diterbitkan oleh Channel News Asia, ia mengatakan bahwa mengelola “ketegangan” antara keinginan untuk kohesi sosial dan mendatangkan migran adalah masalah “paling sulit” yang pernah ia hadapi.

Lee membahas topik tersebut dalam sebuah wawancara komprehensif di mana ia meninjau masa jabatannya selama 20 tahun sebagai perdana menteri, sebelum menyerahkannya kepada wakilnya, Lawrence Wong, pada Rabu depan.

READ  Para menteri Australia akan bersama-sama mengunjungi Indonesia, India, Korea Selatan, dan Amerika Serikat

“Membuat masyarakat merasa nyaman dan tidak merasa terancam atau menimbulkan ketegangan sosial adalah sesuatu yang akan sangat sulit untuk dikelola karena kita tidak memiliki banyak ruang untuk melakukan manuver pada sisi negatifnya. kirim) semua pekerja asing dan kami akan baik-baik saja besok.”

Dia mengatakan Singapura membutuhkan talenta untuk menonjol di dunia. “Dan Anda tidak akan pernah memiliki cukup bakat.”

Meskipun Lee mengakui bahwa masyarakat Singapura memiliki kekhawatiran yang beralasan mengenai dampak sosial dari pendatang baru, ia mencatat bahwa ada pekerjaan, seperti konstruksi, yang tidak diinginkan oleh masyarakat Singapura.

Ketergantungan Singapura pada pekerja asing di sektor konstruksi menjadi sorotan pada puncak pandemi ini, ketika krisis tenaga kerja yang disebabkan oleh pembatasan perbatasan dan karantina akibat virus corona menunda beberapa proyek perumahan.

Perdana Menteri berusia 72 tahun ini mengatakan bahwa di sektor lain, diperlukan lebih banyak tenaga kerja untuk melakukan tugas-tugas dalam skala yang lebih luas di luar lapangan kerja yang dapat diisi oleh warga Singapura.

“Dan jika saya dapat meningkatkan jumlah insinyur atau teknisi atau petugas kesehatan sebesar 10 atau 20 persen, saya dapat melakukan lebih banyak hal, dan saya akan menjadi lebih produktif,” tambahnya. “Tetapi saya tidak dapat menghilangkan 10 persen dari jumlah tersebut orang-orang dan kemudian menjadi 10 persen lebih pintar dan lebih cepat.”

Di Singapura, kota ini merupakan negara yang tidak seperti kota-kota besar lainnya seperti London. Oleh karena itu, harus ada kekompakan dan rasa nilai serta identitas yang kuat, ujarnya.

Lee menegaskan, mendatangkan orang asing dapat memperkaya identitas masyarakat Singapura.

“Mereka membawa bakat, pengalaman, dan membawa perspektif berbeda terhadap berbagai hal. Namun di saat yang sama, Anda melemahkan hal itu, setidaknya untuk sementara, karena mereka tidak memiliki latar belakang yang sama,” kata Lee seperti dikutip.

READ  Diplomasi vaksin China terbayar dengan memperkuat hubungan di Asia Tenggara - SupChina

Ia mencontohkan, perbedaan orang Tionghoa Singapura dan India Singapura dengan orang Tiongkok dan India.

Lee mencatat bahwa strategi talenta asing di beberapa negara tidak berlaku dalam konteks Singapura. Misalnya, Uni Emirat Arab menarik banyak orang asing, dan pada saat yang sama menggunakan kekayaannya yang berasal dari cadangan minyak untuk memenuhi kebutuhan penduduknya.

Namun Lee mengatakan Singapura harus mendatangkan talenta dengan cara yang terkendali dan melengkapi pekerja dan profesional lokal daripada mengecualikan mereka dari pekerjaan mereka.

Hal ini juga harus dilakukan dengan cara yang tidak merusak “norma dan norma sosial serta cara Singapura beroperasi, dan tidak menimbulkan gesekan dan konflik”, tambahnya.

Ia mencatat, selain memastikan Singapura memiliki infrastruktur yang memadai untuk pekerja asing, faktor lain juga harus dipertimbangkan, seperti tempat hiburan di akhir pekan.

“Ini sebagian merupakan edukasi bagi masyarakat yang datang ke sini bahwa ini Singapura, harap hormati standar Singapura dan beberapa hal yang bisa dilakukan di negara asal, harap berhati-hati dan jangan lakukan seperti itu di sini,” ujarnya.

Penting juga bagi warga Singapura untuk memahami pentingnya mendatangkan talenta asing, dan berupaya untuk bersikap ramah dan akomodatif, kata Lee.

Ia juga menekankan bahwa Singapura tidak memiliki “ruang gerak” dalam masalah ini.

“Sesekali kami berdebat di Parlemen, dan pihak oposisi mengatakan: Sturm und Drang (istilah Jerman yang berarti badai dan tekanan), mengapa begitu banyak?” Dan kami bertanya, apakah Anda ingin menghentikan semua ini dan membiarkan semua UKM tanpa pekerja asing? Dan mereka berkata: Tidak, tidak, tidak, kami tidak bermaksud seperti itu, kami juga bersimpati pada UKM.

Ia menjelaskan, kebijakan seperti itu tidak hanya berdampak pada pengusaha, tapi juga pekerja Singapura di UKM dan perusahaan multinasional, yang perusahaannya tidak akan ada di sini tanpa kehadiran pekerja asing.