POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menolak partisipasi Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan G20

Perdana Menteri Kanada mengatakan akan menjadi masalah besar jika Putin bergabung dalam KTT G20 tahun ini di Indonesia.

Ottawa:

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada hari Kamis bergabung dengan sekutu mengatakan dia tidak ingin melihat Presiden Rusia Vladimir Putin pada pertemuan G-20 tahun ini, mengutip invasi Moskow ke Ukraina.

Trudeau mengatakan dia berbagi pandangannya dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menjadi tuan rumah pertemuan ekonomi utama pada November, bahwa kehadiran Putin akan “sangat sulit bagi kami dan kontraproduktif untuk G20”.

“Ini akan menjadi masalah besar bagi banyak negara, termasuk Kanada,” katanya kepada wartawan di Ottawa.

Trudeau menjelaskan bahwa KTT G-20 adalah tentang “bagaimana mengelola dan mendorong pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia.”

“Dengan invasi ilegal ke Ukraina, Rusia menjungkirbalikkan pertumbuhan ekonomi semua orang di seluruh dunia dan tidak dapat menjadi mitra konstruktif dalam cara kami mengelola krisis yang dihasilkan dari invasi ilegal Rusia ke Ukraina,” tambahnya.

“Intinya adalah tidak mungkin bisnis seperti biasa bagi Vladimir Putin untuk duduk di sekitar meja dan berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja, karena dia tidak sehat, dan itu adalah kesalahannya.”

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia mendukung pengusiran Rusia dari Kelompok 20 ekonomi utama, sementara Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan Putin harus dilarang menghadiri pertemuan puncak kelompok itu di Bali.

Tetapi Brasil dan China menentang pemberian hak kepada Rusia, sementara Indonesia mengatakan akan tetap “netral”.

Pekan lalu, utusan Moskow untuk Jakarta mengatakan bahwa Putin berencana menghadiri pertemuan tersebut.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Dukungan bagi Ukraina untuk bergabung dengan NATO mendapat skor tertinggi dalam jajak pendapat