POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia, Indonesia palm oil trade to benefit from world economic growth — MPOC

Perdagangan minyak sawit Malaysia dan Indonesia diuntungkan dari pertumbuhan ekonomi global – MPOC

Kuala Lumpur (28 Maret): Malaysia dan Indonesia akan menjadi pusat perdagangan minyak dan lemak internasional tahun ini, kata Dewan Minyak Sawit Malaysia, didukung oleh perkiraan 4% untuk pertumbuhan ekonomi global dan peningkatan permintaan minyak nabati. .

Chief Executive Officer Wan Aisha Wan Hamed mengatakan bahwa permintaan minyak nabati tumbuh seiring dengan pemulihan ekonomi, tetapi gangguan pasokan menyebabkan harga minyak nabati naik ke level rekor, terutama selama beberapa bulan terakhir.

Dia mengatakan dalam presentasinya saat webinar Minyak Sawit (Indikasi) pada Senin (28 Maret).

Berjudul “Penilaian 2022: Mengelola Peluang dan Risiko,” simposium ini mencakup enam presentasi yang mencakup topik-topik seperti penawaran dan permintaan minyak dan lemak, harga dan prakiraan pasar, dan peluang minyak sawit di pasar Asia Tengah, Timur Tengah, dan Afrika Utara, di antaranya yang lain.

Seminar berlangsung dari 28 Maret hingga 1 April.

Wan Aisha mencatat bahwa Indonesia dan Malaysia berkontribusi hingga 85% dari produksi minyak sawit global.

Di antara minyak nabati lainnya secara global, 30% dari produksi minyak dan lemak berasal dari Indonesia dan Malaysia juga.

Dia mengatakan MPOC memperkirakan produksi minyak sawit mentah Malaysia mencapai 18,9 juta ton tahun ini, naik dari 18,1 juta ton tahun lalu.

Sementara produksi CPO di Indonesia diperkirakan mencapai 47,1 juta ton dari tahun lalu 45,2 juta ton.

Pada prospek harga jangka menengah, dia mengatakan bahwa konflik antara Rusia dan Ukraina tetap menjadi faktor terbesar dalam tren harga.

Harga CPO kemungkinan akan tetap antara RM5.700 dan RM6.300 per ton hingga Mei tahun ini jika konflik berlanjut, katanya.

Mengenai prospek harga jangka panjang, Wan Aisha mengatakan bahwa pasokan yang kurang dari perkiraan, peningkatan permintaan, volatilitas harga minyak mentah Brent dan ketegangan geopolitik tetap menjadi faktor kunci dalam menentukan arah harga.

READ  IMF turunkan perkiraan pertumbuhan PDB Indonesia untuk 2022, 2023 - Ekonomi

“Diperkirakan akan ada koreksi harga semua minyak nabati tetapi hanya pada kuartal ketiga 2022, tetapi minyak sawit kemungkinan akan diperdagangkan pada level RM4.500 hingga RM5.500 per ton,” katanya. .

Harga minyak sawit terus meningkat sejak kuartal ketiga tahun 2021 karena produksi yang lebih rendah dari perkiraan di Malaysia dan Indonesia.

Konflik antara Rusia dan Ukraina telah meningkatkan permintaan minyak sawit karena paling banyak tersedia.

Akibatnya, harga minyak sawit meningkat 21% menjadi USD 1.990 (sekitar RM 8.384,86) per ton pada 2 Maret 2022 dari USD 1.640 per ton yang tercatat pada 25 Februari 2022.

Minyak sawit, yang biasanya diperdagangkan dengan harga diskon dibandingkan minyak kedelai, mengalami kesenjangan harga yang menyempit dan akhirnya diperdagangkan dengan harga premium ke minyak kedelai dari 28 Februari hingga 7 Maret 2022.

Harga minyak bunga matahari tiba-tiba naik menjadi 3000 USD per ton dari 8 Maret hingga 10 Maret 2022.

Adapun tujuan ekspor minyak sawit selama periode Januari-Februari 2022, ekspor ke India meningkat 32,56% menjadi 409.465 ton, ekspor ke China turun 17,43% menjadi 163.148 ton, dan ekspor ke Turki melonjak 125,96% menjadi 160.014 ton.

Sementara ekspor ke Belanda turun 4,7% menjadi 120.619 ton, dan di Kenya (negara tujuan ekspor kelima minyak sawit Malaysia) naik 132,45% menjadi 112.902 ton.

Ekspor minyak sawit Malaysia ke 10 negara dalam dua bulan pertama 2022 meningkat menjadi 2,26 juta ton dari 1,85 juta ton pada 2021 atau meningkat 22,16%.