POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dilema Kepresidenan Indonesia di KTT G-20...Barat Tolak Hadiri Rusia

Dilema Kepresidenan Indonesia di KTT G-20…Barat Tolak Hadiri Rusia

Indonesia telah muncul sebagai medan pertempuran besar antara visi Islam yang demokratis dan otoriter di abad kedua puluh satu.

Pertempuran antara Nahdlatul Ulama, gerakan masyarakat sipil terbesar di dunia dengan 90 juta pengikut dan menteri yang berkuasa di pemerintahan Presiden Indonesia Joko Widodo, melawan Abdullah bin Bayh, seorang ahli hukum Mauritania yang berbasis di Abu Dhabi. Bin Bayh, imam besar Muslim Sunni dari pemerintahan otoriter di Timur Tengah, memberikan legitimasi agama kepada para penguasa otokratis di Uni Emirat Arab.

Bapak Widodo berisiko menemukan dirinya dalam baku tembak pertempuran. Meski terkait erat dengan Nahdlatul Ulama, Pak Widodo setuju. Kerjasama dengan UEA dalam urusan agama Sebagai imbalan atas investasi besar Emirat di kepulauan Asia Tenggara.

Hubungan antara ulama Muslim dan negara berada di pusat pertempuran antara visi keagamaan yang bersaing tentang pemerintahan.

Bin Bayyah menyukai ulama yang dikendalikan negara yang melumpuhkan debat bebas dengan menghindari apa yang oleh para ahli hukum disebut “kekacauan fatwa.” Al-Faqih mengetuai Dewan Fatwa UEA, yang didirikan pada 2018 “untuk Mengeluarkan fatwa dari tangan teroris dan ekstremis. “

Hamdan Al Mazrouei. Kepala Otoritas Umum UEA untuk Urusan Islam dan Wakaf mengatakan pada saat itu, bahwa Dewan Fatwa telah dibentuk untuk “Memastikan harmonisasi fatwa di negara ini dan memastikan seruan Islam moderat. Dominasi debat agama di UEA mencerminkan penindasan negara terhadap kebebasan berekspresi secara umum.

Dewan Fatwa adalah salah satu anggotanya, Profesor Amani Burhanuddin, seorang ulama Islam terkemukayang mengetuai Majelis Ulama Indonesia untuk Perempuan dan Pemuda.

Berbeda sekali dengan Bin Bayyah dan UEA, Nahdlatul Ulama, yang dipimpin oleh presiden yang baru terpilih, Yahya Shalil Stakov, seorang advokat Islam humanis yang menyebarkan demokrasi, menghormati hak asasi manusia dan pluralisme, melancarkan serangan frontal terhadap negara yang dulunya kuat. Majelis Ulama Indonesia.

READ  Keterlibatan perdagangan AS di Asia kemungkinan akan didorong oleh keamanan daripada ekonomi

Majelis Ulama adalah sisa dari kontrol negara sebelumnya yang banyak dianggap sebagai badan tertinggi negara ulama terdiri dari perwakilan dari semua sekte Muslim Sunni.

Serangan itu bertujuan untuk meminggirkan dewan, yang berusaha mempertahankan kekuasaan sebagai kelompok independen de facto. Dengan merongrong dewan, Nahdlatul Ulama mendorong “kekacauan fatwa” yang ingin ditekan oleh Bin Bayyah dan para pendukung Emiratnya.

Didirikan pada tahun 1975 oleh Presiden Suharto sebagai badan semi-independen, dewan tersebut telah lama menampilkan dirinya sebagai suara resmi Islam. Namun, kontrol dewan ada di tangan setelah Suharto digulingkan pada tahun 1998 oleh pemberontakan rakyat, bahkan jika mentor berturut-turut dari Nahdlatul Ulama telah memimpinnya sejak itu.

Dewan Kebijakan diskriminatif yang sudah berlangsung lama terhadap sekte-sekte Islam yang dituduh sesat Seperti Ahmadiyah, Syi’ah, dan minoritas gender. Itu dilakukan dengan dukungan ulama konservatif Nahdlatul Ulama, termasuk wakil presiden Jokowi, Maarouf Amin.

Pak Amin memainkan peran kunci sebagai Ketua Dewan di Protes massa pada tahun 2017 menjatuhkan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, juga dikenal sebagai Ahok, Seorang Kristen keturunan Tionghoa, ia dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena penistaan ​​terhadap Islam.

Serangan Nahdlatul Ulama dimulai dengan pengunduran diri pemimpin tertinggi kelompok itu, Miftah Akhyar, minggu lalu dari posisinya sebagai Ketua Majelis Ulama. Pengunduran diri, yang belum diterima dewan, tampaknya telah membuatnya kacau balau.

Pada saat yang sama, Departemen Agama mencabut monopoli de facto dewan Sertifikat Halal Dengan membuka sektor persaingan.

Sertifikasi halal adalah bisnis besar. Lembaga Bantuan Produk Halal menerbitkan sertifikat berdasarkan fatwa yang dikeluarkan dewan kepada perusahaan di bidang makanan, mode, pendidikan, farmasi, kosmetik, pariwisata, media, perjalanan dan obat-obatan. Bidang kesehatan, seni, budaya dan keuanganS.

READ  Indonesia siapkan daftar bantuan dana restorasi mangrove - Masyarakat

Dengan dewan yang diruntuhkan, Nahdlatul Ulama berusaha menghilangkan sisa-sisa pengaruh negara dalam mengeluarkan fatwa.

Tidak diragukan lagi, ini membuka pintu bagi apa yang paling ditakuti oleh Bin Bayyah. Menggemakan pernyataan pejabat senior Emirat, Bin Bayyah menyalahkan ketidakstabilan dan volatilitas di Timur Tengah pada hiruk-pikuk fatwa yang memicu perdebatan tanpa batas daripada memberikan pedoman standar yang disetujui negara untuk orang percaya.

Bin Bayh berpendapat bahwa despotisme, yang tidak terkekang oleh para ahli hukum agama yang tidak mengetahui tempat yang seharusnya, adalah yang terbaik untuk menjamin perdamaian komunal. Mr Bin Bayyah diam ketika pembayar Emirat membuat teorinya usang dengan intervensi militer di Libya dan Yaman. Intervensi memicu perang saudara sementara dukungan politik dan keuangan untuk protes anti-pemerintah di Mesir yang menggulingkan presiden pertama dan satu-satunya yang terpilih secara demokratis di negara itu pada tahun 2013 menyebabkan kediktatoran brutal.

Lebih dari 800 pengunjuk rasa tewas melawan kudeta segera setelahnya. Intervensi UEA di Yaman bekerja sama dengan Arab Saudi memicu salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia, sementara dukungan UEA untuk pemimpin pemberontak Libya Khalifa Haftar di Pelanggaran embargo senjata PBB Dia membantu mendorong negara Afrika Utara itu ke dalam konflik kekerasan yang berkepanjangan.

Keheningan Bin Bayyah tentang kekacauan yang dipicu oleh otokrat Emirat menunjukkan bahwa dia “tidak menentang ‘kekacauan’ tanpa syarat, melainkan hanya merujuk pada upaya ‘kekacauan’ untuk menentang tirani dari pihak kekuatan berorientasi demokrasi di wilayah tersebut. , ”kata Osama Al-Azami, seorang sarjana Inggris di Timur Tengah. Al-Awsat adalah keturunan Asia Selatan, yang juga dilatih sebagai ulama Islam klasik.

Keheningan Al-Sayyid Bin Bayh berasal dari keyakinannya bahwa para ahli hukum tidak boleh merugikan keputusan penguasa karena dia “tidak mengetahui fakta-fakta dari suatu masalah atau konsekuensi dari tindakan tertentu”. Selain itu, Bin Bayyah berpendapat bahwa para sarjana Muslim mungkin tidak menyadari “ketegangan internal atau ketakutan eksternal suatu negara yang dapat menyebabkan perang saudara dan yang harus diperhitungkan dalam urusan negara”. Di sisi lain, Penguasa mengerti“Alasan di balik keputusannya dan penundaannya dalam situasi sulit dipahami orang lain,” kata Bin Bayh.

READ  Bagaimana Prabowo Subianto Membantu Membentuk Kebijakan Luar Negeri Indonesia - The Diplomat

Alih-alih membawa ulama Islam di bawah kendali negara, Staqaf, ketua Nahdlatul Ulama yang baru terpilih, bersumpah untuk menyingkirkan kelompok itu dari politik. Serangan terhadap Majelis Ulama Indonesia mungkin merupakan langkah pertama ke arah ini. Namun, ujian sebenarnya adalah masa depan banyak aktivis Nahdlatul Ulama yang menjabat di pemerintahan Jokowi sebagai duta besar dan anggota dewan perusahaan milik negara.

Sementara presiden baru secara terbuka berjanji untuk mengembalikan Universitas Nil menjadi organisasi yang netral secara politik, bukti menunjukkan bahwa Semoga menjaga hubungan dekat dengan rezim Jokowibekerja sama dengan pemerintah untuk mempromosikan merek “Islam moderat” yang didukung Jokowi di dalam dan luar negeri,” kata peneliti Indonesia Alexandre R. Arivento.

Nahdlatul Ulama dapat menyimpulkan bahwa mencegah Jokowi, yang tergoda oleh kemurahan hati keuangan UEA, untuk membeli konsepsi otoriter negara Teluk tentang Islam “moderat” adalah alasan yang baik untuk mempertahankan hubungan dekat kelompok tersebut dengan presiden.

Putra Mahkota Emirat, Mohammed bin Zayed, berjanji Memimpin komite yang mengawasi pembangunan ibu kota baru senilai $32,5 miliar untuk Indonesia dan Menginvestasikan $10 miliar dalam dana kekayaan negara Dengan fokus pada infrastruktur.