POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Percakapan di media sosial menjelaskan mobilisasi militer Rusia

Postingan media sosial berbahasa Rusia membantu mengungkapkan skala dan sifat mobilisasi militer Moskow di tengah ketegangan yang meningkat dengan NATO, dan menyoroti kekhawatiran yang diungkapkan oleh kerabat pasukan yang menuju ke barat untuk penempatan mereka di dekat Ukraina, sebuah penyelidikan bersama oleh Layanan Radio Gratis Rusia Eropa/ RL. Tim Intelijen Konflik (CIT) menunjukkan.

itu Penyelidikan, sebagian didasarkan pada reaksi terhadap banyak posting di platform berbagi video TikTok oleh orang-orang yang tampaknya adalah tentara Rusia serta pertukaran dengan teman dan kerabat yang menulis beberapa komentar, menambah semakin banyak bukti pembangunan militer Rusia di dekat Ukraina sebagai negosiasi antara Rusia dan Barat berlanjut tanpa membuat kemajuan.

Meski unggahan tersebut tidak memberikan indikasi spesifik apakah Presiden Vladimir Putin telah memutuskan untuk meluncurkan serangan militer baru yang menargetkan Ukraina, itu adalah bukti bahwa pasukan dan peralatan sedang dipindahkan secara massal dari Timur Jauh Rusia dan menawarkan pandangan sekilas tentang kekhawatiran yang dia lakukan. telah mengungkapkan. kerabat tentara.

Di sekitar setengah dari publikasi, catatan investigasi, teman dan kerabat tentara kontrak Rusia menulis tentang mengirim tentara “untuk penunjukan” atau “untuk pelatihan”.

Sebagian besar menyatakan bahwa tujuan penerbangan tersebut adalah Belarus, tetangga utara Ukraina dan sekutu militer Rusia yang kuat, sementara yang lain mengatakan kurang spesifik bahwa mereka akan pergi ke daerah dekat Ukraina.

itu pengumuman kejutan Latihan militer gabungan Rusia-Belarusia di Belarus bulan depan telah meningkatkan kekhawatiran bahwa invasi ke Ukraina mungkin akan segera terjadi.

“Suami saya juga berangkat ke Belarus pada 7 Januari,” tulis seorang wanita di media sosial. Dalam percakapan dengan layanan Rusia di RFE/RL pada 18 Januari, wanita, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan bahwa suaminya telah meninggalkan wilayah Zabekali di timur jauh Rusia dan sekarang berada di Brest, dekat perbatasan Belarusia dengan Polandia.

READ  Di Malaysia, 10 tewas, 29 hilang setelah kapal migran terbalik di Johor: lapor

Bukan untuk pelatihan

Wanita lain, dari Vladivostok di Timur Jauh, mengomentari video yang diposting di media sosial yang mengatakan bahwa pasangannya – seorang anggota Brigade Marinir ke-155 Rusia – pergi “tidak untuk pelatihan”, yang berarti dia sedang dalam misi yang dapat melibatkan bertarung. Dia dihubungi oleh jurnalis Radio Free Europe/Rusia Radio, yang mengatakan bahwa pasangannya telah dikirim “ke Ukraina,” tanpa menjelaskan bagaimana dia mengetahui hal ini.

Sejak musim gugur, AS dan pejabat lainnya telah memperingatkan bahwa intelijen menunjukkan bahwa Rusia sedang mempersiapkan kemungkinan invasi baru ke Ukraina, setelah merebut Krimea pada Maret 2014 dan telah mendukung pasukan separatis di wilayah timur yang dikenal sebagai Donbass sejak April pada tanggal tersebut. umum. Perkiraan terbaru Kiev menunjukkan bahwa Rusia telah mengumpulkan sekitar 127.000 tentara di dekat perbatasan Ukraina.

Pejabat Rusia telah berulang kali mengatakan bahwa Moskow tidak merencanakan invasi baru ke Ukraina. Sebagian besar dari komentar ini tidak mengesampingkan proses yang mungkin seolah-olah merupakan respons terhadap provokasi dari Ukraina.

Gedung Putih menuduh Rusia minggu lalu Kirim penyabot ke Ukraina timur Untuk mengatur sebuah insiden yang dapat memberikan dalih untuk invasi jika tuntutan besar Moskow untuk perubahan arsitektur keamanan Eropa, termasuk diakhirinya ekspansi NATO, tidak terpenuhi.

tidak ada kejelasan

Rusia mengatakan bahwa latihan gabungan Rusia-Belarusia dijadwalkan akan dimulai pada 9 Februari dan berlangsung selama 10 hari. Tetapi komentar media sosial, dan pertukaran dengan penulisnya, menunjukkan bahwa mereka yang dikirim ke Belarus sering diberi jangka waktu yang lebih lama, dan seringkali tidak menunjukkan berapa lama mereka akan pergi.

“Tidak ada kejelasan tentang jumlah bulan [they’re going for]Seorang wanita menulis.

Analisis profil media sosial yang dikirim oleh kerabat tentara Rusia menunjukkan bahwa sebagian besar tentara yang menuju barat dari Timur Jauh Rusia termasuk dalam kelompok yang mampu mendukung invasi darat skala besar, termasuk polisi militer, pasukan khusus, dan taktis. Membagi.

Komunitas intelijen Barat dan analis independen terbagi dalam prediksi mereka tentang bentuk yang paling mungkin dari kampanye militer Rusia melawan Ukraina jika diluncurkan, tetapi sebagian besar ahli setuju bahwa invasi darat yang mengarah pada upaya untuk merebut kota-kota Ukraina kecil, jika berbeda, kemungkinan tertinggalnya Rusia terperosok dalam konflik yang berlarut-larut.

gulungan Dianalisis secara terpisah oleh CIT Lebih lanjut menunjukkan bahwa sebagian besar unit militer Rusia yang tiba di Belarus mungkin telah menghentikan perjalanannya dari area latihan bersama dan malah menetap di sekitar kota Hummel, hanya 40 kilometer dari perbatasan dengan Ukraina.

Klaim oleh beberapa kerabat tentara bahwa anak laki-laki, saudara laki-laki atau suami mereka diperintahkan untuk melakukan perjalanan “untuk pelatihan” atau untuk tugas yang tidak ditentukan mengandung gaung tahun 2014, ketika tentara Rusia dikirim ke perbatasan dengan Ukraina yang tidak diperingatkan sebelumnya tentang keterlibatan mereka dalam militer konflik, menurut akun yang dibagikan. Saat itu dan kemudian oleh mereka yang berpartisipasi di dalamnya.

karena Laporan khusus tentang investigasi Dengan layanan Rusia untuk RFE/RL, CIT mengatakan komentar mengacu pada ratusan tentara menuju barat dari Timur Jauh menunjukkan formasi mungkin tetap di Belarus dan Rusia barat selama beberapa bulan mendatang.

Oleh RFE/RL Central Newsroom Berdasarkan laporan Mark Krutov dari Russian Service di RFE/RL