POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perawatan untuk Pendaftaran Asuransi Kesehatan Blues

Kredit: Pixabay / CC0 domain publik

Beberapa negara dengan rencana asuransi kesehatan nasional menghadapi masalah mendasar: tidak cukup banyak orang yang terdaftar dalam rencana tersebut, dan mereka yang kesehatannya buruk berada di atas rata-rata. Ini adalah masalah kesehatan masyarakat, tetapi juga masalah keuangan. Ketika orang sehat mendaftar dalam rencana kesehatan dan membayar premi, rencana tersebut mendapatkan status keuangan yang lebih baik.

Apa cara yang baik untuk menghadapi tantangan ini? Sebuah studi baru-baru ini diterbitkan di Indonesia yang dipimpin oleh para ekonom MIT menawarkan wawasan baru yang dapat diterapkan secara global. Insentif untuk pendaftaran melalui hibah dalam penelitian ini, bantuan atau informasi untuk proses pendaftaran ProyekManfaat dari.

Awalnya, pendaftaran hibah penuh untuk peserta proyek meningkat sebesar 18,6 poin persentase, tes mengungkapkan.

“Kami melihat bahwa subsidi membuat perbedaan,” kata Benjamin Olgan, seorang ekonom MIT dan rekan penulis makalah yang menjelaskan hasil percobaan.

Tetapi eksperimen itu juga mengembangkan pandangan Olken tentang wawasan yang sama pentingnya: tantangan navigasi belaka Kesehatan Proses pendaftaran asuransi adalah masalah serius. Bantuan pendaftaran hanya meningkatkan pendaftaran sebesar 3,5 persen, tetapi lebih banyak lagi yang mencoba dan gagal untuk bergabung dengan program ini, dan kemampuan administratif negara – untuk memantau orang dan membantu mereka dengan birokrasi – membuat perbedaan.

“Salah satu pokok bahasan disertasi ini adalah pentingnya infrastruktur negara,” kata Olgan. “Investasi dalam infrastruktur dasar itu bukanlah hal yang sangat menarik, tetapi sangat penting.”

Artikel “Tantangan Jaminan Kesehatan Global di Negara Berkembang: Bukti Eksperimental dari Jaminan Kesehatan Nasional Indonesia” diterbitkan pada edisi September. Riset Ekonomi AS.

Rekan penulis Abhijit Banerjee, Profesor Ekonomi di Ford International di MIT; Amy Fingelstein, John dan Jenny S. McDonald adalah Profesor Ekonomi di MIT; Rema Hannah, Profesor Jeffrey Sea of ​​Southeast Asian Studies di Harvard Kennedy School; Olken, Jane Bergowitz Carlton dan Dennis William Carlton Profesor Ekonomi Mikro di MIT; Arianna Ornaghi, Asisten Profesor Ekonomi di Hardy School di Berlin; Dan Sudarno Sumarto, ekonom di Komite Nasional Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) dan peneliti di Lembaga Penelitian SMERU di Jakarta, Indonesia.

Subsidi sementara, dampak jangka panjang

Indonesia memperkenalkan Kebijakan Jaminan Kesehatan Nasional pada tahun 2014. Skema ini sepenuhnya mensubsidi yang sangat miskin dan mendaftarkan warga negara terbaik, membayar premi bulanan dan mendanai sebagian besar skema. Sistemnya mirip dengan yang ada di banyak negara, termasuk Ghana, Kenya, Filipina, dan Vietnam.

Warga negara dari semua negara, termasuk Indonesia, diwajibkan untuk mendaftarkan diri dalam rencana asuransi kesehatan mereka, tetapi mereka hanya menjalankan mandat tersebut. Satu tahun setelah peluncuran rencana Indonesia, kurang dari 20 persen warga yang ditargetkan mendaftar, dan tingkat klaim premi yang diterima berkisar antara 6,45 hingga 1.

Asal mula eksperimen yang dimotori MIT itu berasal dari diskusi antara tim peneliti dan pejabat pemerintah Indonesia. Para peneliti akhirnya melakukan percobaan tiga bagian dengan sekitar 6.000 warga negara Indonesia, mulai tahun 2015 dan memantau status pendaftaran peserta selama kurang lebih 20 bulan setelah percobaan selesai.

Eksperimen tangan pertama, ketika membandingkan hasil dengan kelompok kontrol, memberi peserta hibah penuh dan setengah dosis sepanjang tahun. Sementara logika memprediksi peningkatan pendaftaran karena subsidi, seperti yang sebenarnya terjadi, eksperimen itu ternyata menjadi teka-teki — setelah hibah selesai, mereka yang menerimanya akan membayar dua kali lipat untuk cakupan sebagai individu non-subsidi.

“Satu hal yang menggembirakan tentang keputusan itu adalah bahwa subsidi sementara memiliki implikasi jangka panjang,” kata Olgan. “Orang-orang bergabung dengan paket tersebut, mendapatkan pertanggungan mereka sepenuhnya gratis selama satu tahun, dan kemudian harus mulai membayar. Banyak dari mereka terus membayar… mereka menyadari nilai dari paket ini.”

Hal utama yang relevan adalah bahwa dengan menarik peserta yang membayar premi tinggi dengan cara ini, hibah sering kali menarik orang sehat ke dalam program. Ini membantu mengendalikan masalah “pilihan yang merugikan”, di mana orang-orang dengan kesehatan yang buruk pada umumnya lebih cenderung memilih rencana asuransi kesehatan, menciptakan tekanan keuangan dengan mengeluarkan biaya yang relatif tinggi untuk rencana tersebut. Pilihan negatif adalah salah satu alasan untuk memiliki pesanan asuransi kesehatan, meskipun tidak selalu ditegakkan dengan ketat.

“Subsidi sementara dapat mengurangi pilihan yang merugikan semacam ini,” kata Olgan.

Ketika kegagalan adalah pilihan

Sementara itu, tes akhir kedua, yang memberikan bantuan langsung kepada individu yang mencoba mendaftar dalam rencana asuransi kesehatan online, memberikan poin data pengungkapannya sendiri. Para peneliti menemukan bahwa lebih dari setengah dari semua orang yang mencoba mendaftar pada akhirnya tidak berhasil.

“Saya rasa tidak ada yang tahu persis mengapa, karena mereka belum pernah mengukur ini sebelumnya,” Olgan mengamati.

Ini menunjukkan bahwa proses penerimaan itu sendiri sangat penting. Secara lebih rinci, Olgan menunjukkan, kapasitas birokrasi yang terkait dengan proyek-proyek nasional besar ini adalah faktor terpenting dalam keberhasilan mereka. Pemerintah perlu mengidentifikasi warga dengan benar dan pada saat yang sama mengembangkan metode untuk membantu mereka mendaftar dengan lebih lancar, para peneliti menyimpulkan.

“Itu memudahkan orang [enroll online] Ini hanya berfungsi di rumah jika Anda memiliki infrastruktur manajemen dasar, “kata Olgan.

Mungkin yang mengejutkan, bagian ketiga dari eksperimen di Indonesia, di mana masyarakat diberikan informasi tentang program dan manfaatnya, tidak mempengaruhi angka partisipasi – meskipun banyak yang pada awalnya tidak mengetahui kebijakan tersebut.

“Pengalaman berbeda dari informasi dasar,” kata Olgan, mengakui bahwa yang terakhir tidak memotivasi orang untuk mendapatkan liputan.

Secara keseluruhan, keberhasilan program jaminan kesehatan nasional tergantung pada sejumlah faktor, mulai dari kemampuan menanggung pengeluaran pemerintah hingga kinerja sistem perawatan kesehatan suatu negara. Tetapi betapa pentingnya pendaftaran bagi stabilitas keuangan organisasi semacam itu mengungkapkan jalan yang menjanjikan untuk kemajuan tes Indonesia – dan menunjukkan perlunya membaca lebih lanjut tentang masalah penerimaan di negara-negara di seluruh dunia.

“Kita perlu memahami apa yang bisa kita lakukan tentang area ini,” kata Olgan.


Partai Republik cenderung tidak menerima subsidi ACA untuk membeli asuransi kesehatan


Info lebih lanjut:
Abhijit Banerjee et al., Tantangan Asuransi Kesehatan Universal di Negara Berkembang: Bukti Eksperimental dari Asuransi Kesehatan Nasional Indonesia, Riset Ekonomi AS (2021) DOI: 10.1257 / aer.20200523

Cerita ini diterbitkan ulang oleh MIT News.web.mit.edu/newsoffice/), Situs populer yang memuat berita tentang penelitian, inovasi, dan pengajaran MIT.

Mengutip: Perawatan untuk Blues Pendaftaran Asuransi Kesehatan (2021, 1 November) Diperoleh mulai 1 November 2021 di https://medicalxpress.com/news/2021-11-health-enrollment-blues.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis, kecuali untuk manipulasi yang wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  TNI AL meluncurkan kapal selam Sunkan KRI Nangala-402