POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang teknologi: Kemampuan chipset AI Huawei berada di bawah pengawasan ketat setelah pemimpin pasar Nvidia memandangnya sebagai pesaing potensial

Perang teknologi: Kemampuan chipset AI Huawei berada di bawah pengawasan ketat setelah pemimpin pasar Nvidia memandangnya sebagai pesaing potensial

Ascend 910B diyakini akan menggantikan Ascend 910 yang diluncurkan Huawei pada Agustus 2019, tiga bulan setelah peluncurannya. Masukkan mereka ke dalam daftar hitam perdagangan Oleh Departemen Perdagangan AS. Chip tersebut dapat bersaing dengan A100 milik Nvidia dalam hal menjalankan algoritma kecerdasan buatan, menurut Dylan Patel, analis senior di firma riset semikonduktor SemiAnalogy yang berbasis di San Francisco.
Bendera Tiongkok terlihat di dekat logo di atas kantor pusat Semiconductor Manufacturing International Corp di Shanghai. Produsen chip terbesar di negara tersebut dikatakan sebagai pemasok chipset AI baru Huawei Technologies, Ascend 910B. Gambar: Bloomberg
Sanksi AS sejak tahun 2019 telah membatasi pengembangan semikonduktor Huawei dan memberikan pukulan telak bagi Huawei ponsel pintar sebuah pekerjaan. Tapi tidak ShenzhenPerusahaan yang berbasis di New York ini diam-diam memperkuat bisnis chipnya dengan bermitra dengan beberapa pemasok lokal, menurut beberapa orang yang mengetahui masalah tersebut, yang menolak disebutkan namanya karena sensitifnya masalah tersebut.
Prosesor Kirin 9000s, yang dikembangkan oleh HiSilicon, cabang desain chip Huawei Technologies, diambil dari smartphone Mate 60 Pro 5G di Ottawa, Kanada, pada 3 September 2023. Gambar: Bloomberg
Dalam peluncuran domestik Ascend 910, Huawei menggambarkan chip tersebut pada saat itu sebagai “prosesor AI paling kuat di dunia”, yang diproduksi oleh produsen chip kontrak terbesar di dunia. Perusahaan Manufaktur Semikonduktor TaiwanMenggunakan proses 7nm.
Chip AI baru Huawei tampaknya muncul sekitar waktu yang sama dengan peluncuran Mate 60 Pro pada Agustus lalu. Raksasa pencarian internet dan kecerdasan buatan Tiongkok Baidu telah memesan 1.600 chipset Ascend 910B dari Huawei Di bulan yang sama, menurut laporan Reuters pada November 2023, mengutip sebuah sumber.
Dua minggu sebelum Reuters menerbitkan laporan ini, sebuah perusahaan kecerdasan buatan Tiongkok iFlytek Perusahaan ini meluncurkan platform komputasi Feixing One berdasarkan chipset Ascend Huawei. Ini berarti iFlytech Spark 3.0, model bahasa besar (LLM) yang diperbarui milik perusahaan, mungkin telah dikembangkan pada chip AI. LLM adalah teknologi yang digunakan untuk melatih layanan AI generatif seperti ObrolanGPT.

Huawei menolak berkomentar mengenai masalah ini.

Jensen Huang, salah satu pendiri, presiden dan CEO perusahaan desain chip AS Nvidia, menghadiri sesi KTT Pemerintah Dunia di Dubai, Uni Emirat Arab, pada 12 Februari 2024. Gambar: Reuters
Dalam sebuah wawancara dengan outlet media teknologi Wired bulan lalu, kata CEO Nvidia Jensen Huang Dia menggambarkan Huawei sebagai “perusahaan yang sangat bagus.”

“Mereka dibatasi oleh teknologi pemrosesan semikonduktor apa pun yang mereka miliki, namun mereka masih dapat membangun sistem yang sangat besar dengan menggabungkan banyak chip tersebut,” kata Huang.

READ  Tinjauan tugas masukan teknis segera hadir

Di tengah meningkatnya fokus pada AI generatif pada tahun lalu dan sanksi AS yang lebih ketat, Huawei dan SMIC telah mengalokasikan lebih banyak kapasitas untuk chip AI, menurut laporan Reuters bulan lalu.

Salah satu distributor GPU, yang menolak disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini, mengatakan Ascend 910B “tersedia untuk dipesan, tetapi pasokannya sangat terbatas saat ini.”

Huawei dan ZTE memamerkan kehebatan AI di MWC Barcelona di tengah transformasi industri

Sebuah server yang digunakan untuk melatih AI dan terintegrasi dengan delapan kartu Ascend 910B berharga sekitar 1,5 juta yuan ($208,395), kira-kira kisaran harga yang sama untuk server A100 yang dikutip di saluran pasar gelap, menurut orang terpisah yang mengetahui masalah tersebut. Dia juga menolak menyebutkan namanya.

Huawei belum memberikan komentar mengenai Ascend 910B, meskipun mereka telah mengonfirmasi bahwa AI adalah “strategi utama” menjelang pameran perusahaan tersebut di pameran dagang yang akan berlangsung selama empat hari. MWC Barcelona Di Spanyol minggu lalu.

Banyak analis dan profesional industri enggan mengomentari perselisihan antara Nvidia dan Huawei, meskipun mereka menunjukkan bahwa perancang chip Amerika ini memiliki keahlian dalam GPU dan memanfaatkan ekosistem perangkat lunaknya CUDA, sebuah platform komputasi yang memungkinkan pengembang untuk mengeluarkan potensi penuh dari semikonduktor. . .

“CUDA itu tangguh, dan Nvidia telah melakukan semua kerja kerasnya sendiri dan menuai manfaatnya,” kata Brian Colello, ahli strategi ekuitas teknologi di Morningstar. “Huawei dan mitra perangkat lunaknya perlu membangun ekosistem serupa [to Nvidia’s CUDA] Terkait alat yang dibutuhkan untuk membangun model AI.

SMIC dan Huawei adalah salah satu penerima manfaat terbesar pendanaan pemerintah Tiongkok tahun ini

Meskipun tertinggal dari daftar 2 juta pengembang terdaftar CUDA, Huawei memiliki arsitektur komputasi jaringan sarafnya sendiri, sebuah platform yang menghubungkan perangkat keras dan perangkat lunak Ascend, dan sangat penting untuk melepaskan kekuatan komputasi kecerdasan buatan.

Colello mengatakan Huawei mungkin harus melakukan hal serupa [big] Investasi di Tiongkok daratan untuk meningkatkan kemampuan perangkat lunaknya. Dia menambahkan bahwa mungkin perusahaan lain akan mengerjakan perpustakaan perangkat lunak, sementara Huawei fokus pada desain chip.

“Kekuatan Huawei bukan terletak pada perangkat lunaknya,” kata salah satu investor teknologi Shanghai, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. “Sanksi AS membatasi kinerja chip dan pendapatan produksi.”