POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perancis dan Tiongkok meluncurkan satelit dalam upaya menjelajahi alam semesta  Berita luar angkasa

Perancis dan Tiongkok meluncurkan satelit dalam upaya menjelajahi alam semesta Berita luar angkasa

Kemajuan Tiongkok dalam eksplorasi ruang angkasa melebihi Amerika Serikat dan menarik mitra dari Eropa dan Asia.

Sebuah satelit yang dikembangkan oleh Perancis dan Tiongkok diluncurkan untuk mencari ledakan paling dahsyat di alam semesta, yang merupakan contoh nyata kerja sama antara kekuatan Barat dan raksasa Asia.

Pada hari Sabtu, satelit seberat 930 kilogram (2.050 pon) yang membawa empat instrumen – dua Perancis dan dua Tiongkok – lepas landas sekitar pukul 15.00 (07:00 GMT) dengan menggunakan roket Long March 2C Tiongkok dari pangkalan di Xichang provinsi Tiongkok. China Central Broadcasting Corporation (CCTV) di Sichuan melaporkan.

Space Variable Object Observer (SVOM), yang dikembangkan oleh para insinyur dari kedua negara, akan mencari semburan sinar gamma, yang cahayanya telah menempuh perjalanan miliaran tahun cahaya untuk mencapai Bumi.

Semburan sinar gamma biasanya terjadi setelah ledakan bintang-bintang masif – yang 20 kali lebih besar dari Matahari – atau penggabungan bintang-bintang kompak.

Sinar kosmik yang sangat terang dapat memancarkan ledakan energi yang setara dengan lebih dari satu miliar matahari.

Uri Gottlieb, ahli astrofisika di Pusat Astrofisika Komputasi Institut Flatiron di New York, mengatakan kepada AFP bahwa mengamatinya seperti “melihat ke masa lalu, karena cahaya dari benda-benda ini membutuhkan waktu lama untuk mencapai kita.”

“SVOM berpotensi mengungkap banyak misteri di lapangan [gamma-ray bursts, GRBs]“Termasuk penemuan semburan sinar gamma terjauh di alam semesta, yang sesuai dengan semburan sinar gamma tertua,” tambah Gottlieb.

Ledakan terjauh yang teridentifikasi sejauh ini terjadi hanya 630 juta tahun setelah Big Bang, ketika alam semesta masih dalam masa pertumbuhan.

Ketika satelit berada di orbit 625 kilometer (388 mil) di atas Bumi, ia akan mengirimkan datanya ke observatorium. Setelah ledakan terdeteksi, SVOM akan mengirimkan peringatan kepada tim yang bertugas sepanjang waktu.

READ  Tonton 4 peluncuran rudal di webcast gratis Kamis, 4 Agustus

Ketika data dianalisis, hal ini dapat membantu lebih memahami komposisi ruang, dan dinamika awan gas atau galaksi lain, menurut para analis.

Namun tantangan utamanya adalah semburan sinar gamma yang sangat singkat, membuat para ilmuwan berpacu dengan waktu untuk mengumpulkan informasi.

Roket Long March 2C yang membawa satelit yang dikembangkan bersama oleh Tiongkok dan Prancis disebut Space Variable Object Observer (SVOM), lepas landas dari pangkalan di Xichang, Provinsi Sichuan Tiongkok barat daya. [Adek Berry/AFP]

Proyek ini berasal dari kemitraan antara badan antariksa Prancis dan Tiongkok serta kelompok ilmiah dan teknis lainnya dari kedua negara.

Kerja sama luar angkasa pada tingkat ini antara Barat dan Tiongkok juga jarang terjadi, terutama sejak Amerika Serikat melarang kerja sama apa pun antara badan antariksa AS NASA dan Beijing pada tahun 2011.

Jonathan McDowell, astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Amerika Serikat, mengatakan kepada AFP, “Kekhawatiran Amerika terhadap transfer teknologi telah menghalangi sekutu AS untuk banyak bekerja sama dengan Tiongkok, namun hal ini terkadang terjadi.”

McDowell menambahkan bahwa meskipun SVOM “sama sekali tidak unik”, namun tetap “penting” dalam konteks kerja sama luar angkasa antara Tiongkok dan Barat.

Kemajuan Tiongkok dalam eksplorasi ruang angkasa dan bulan dengan cepat melampaui kemajuan Amerika Serikat, sehingga menarik mitra dari negara-negara Eropa dan Asia.

Bulan ini, wahana penjelajah bulan Tiongkok Chang'e-6 membawa muatan ke sisi jauh bulan dari Badan Antariksa Eropa, serta dari lembaga penelitian Pakistan, Prancis, dan Italia.

Tiongkok bekerja sama dengan negara-negara termasuk Brasil, Mesir, dan Thailand untuk mengembangkan dan meluncurkan satelit.