POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Anda akan bahagia melajang dalam jangka panjang?  Jawabannya mungkin bergantung pada gaya keterikatan Anda

Apakah Anda akan bahagia melajang dalam jangka panjang? Jawabannya mungkin bergantung pada gaya keterikatan Anda

Apakah semua orang lajang merasa tidak aman? Ketika kita memikirkan orang-orang yang sudah lama melajang, kita mungkin berasumsi bahwa orang-orang lajang menderita rasa tidak aman yang membuat mereka sulit menemukan pasangan atau mempertahankan hubungan.

Tapi apakah ini benar? Atau bisakah para lajang jangka panjang juga merasa aman dan berkembang?

kita Penelitian terbaru Diterbitkan di majalah Personality menunjukkan bahwa mereka bisa. Namun, tidak mengherankan jika tidak semua orang cenderung berhasil menjadi lajang. Penelitian kami menunjukkan bahwa faktor penentunya mungkin adalah gaya keterikatan seseorang.

Status lajang sedang meningkat

Status lajang sedang meningkat di seluruh dunia. Di Kanada, angka lajang meningkat di kalangan generasi muda berusia 25 hingga 29 tahun 32% pada tahun 1981 menjadi 61% pada tahun 2021. Jumlah orang Hidup sendiri Populasinya meningkat dari 1,7 juta pada tahun 1981 menjadi 4,4 juta pada tahun 2021.

Orang-orang lajang karena berbagai alasan: Beberapa memilih Tetap jomblo, ada yang fokus Tujuan dan aspirasi pribadibeberapa laporan Berkencan menjadi lebih sulitDan ada pula yang menjadi lajang lagi karena putusnya hubungan.

Orang mungkin juga tetap melajang karena gaya keterikatannya. Teori keterikatan adalah model yang populer dan dipelajari dengan baik tentang bagaimana hubungan dengan orang lain terbentuk. itu Pencarian Amazon untuk teori keterikatan Mengembalikan ribuan alamat. Tagar #AttachmentTheory telah dilihat Lebih dari 140 juta kali Di TikTok saja.

Apa yang dikatakan teori keterikatan tentang hubungan?

Teori keterikatan menyatakan bahwa hubungan kita dengan orang lain dibentuk oleh tingkat “kecemasan” dan “penghindaran.”

Kecemasan keterikatan adalah jenis ketidakamanan yang menyebabkan orang merasa cemas tentang hubungan dan cemas tentang pengabaian. Penghindaran keterikatan membuat orang merasa tidak nyaman dengan keintiman dan kedekatan.

READ  Para ilmuwan mungkin telah mengidentifikasi penyebab mual di pagi hari, sehingga meningkatkan harapan untuk pengobatan potensial

Orang dengan tingkat kecemasan dan penghindaran keterikatan yang lebih rendah dianggap “terikat secara aman,” dan merasa nyaman mengandalkan orang lain serta memberi dan menerima keintiman.

Orang lajang seringkali digambarkan sebagai objek Sangat melekat atau tidak berkomitmen. Penelitian yang membandingkan orang lajang dan menikah juga menunjukkan bahwa orang lajang mengidapnya Tingkat ketidakamanan keterikatan yang lebih tinggi Dibandingkan dengan orang-orang yang menjalin hubungan.

Pada saat yang sama, bukti menunjukkan bahwa banyak orang lajang memilih untuk tetap melajang dan Jalani hidup bahagia.

Orang lajang mewakili beragam kelompok orang yang aman dan tidak aman

Dalam penelitian terbaru kami, tim psikolog sosial dan klinis kami meneliti gaya keterikatan para lajang dan bagaimana kaitannya dengan kebahagiaan dan kesejahteraan mereka.

Kami melakukan dua penelitian, satu terhadap 482 orang lajang muda dan satu dari 400 orang lanjut usia yang lajang. Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa 78% diantaranya dinilai tidak aman, sementara 22% lainnya dinilai aman.

Melihat lebih dekat hasil kami, kami menemukan empat subkelompok lajang yang berbeda:

  • Para lajang yang aman merasa relatif nyaman dengan keintiman dan kedekatan dalam hubungan (22%)
  • Individu yang cemas bertanya-tanya apakah mereka disukai oleh orang lain dan khawatir ditolak (37%)
  • Para lajang yang menghindar merasa tidak nyaman berada di dekat orang lain dan memprioritaskan kemandirian mereka (23% dari para lajang yang lebih muda dan 11% dari para lajang yang lebih tua dan sudah lama tinggal)
  • Para lajang yang merasa takut meningkatkan kecemasan akan pengabaian, namun juga merasa tidak nyaman dengan keintiman dan kedekatan (16% dari para lajang yang lebih muda dan 28% dari para lajang yang lebih tua dan sudah lama melajang).
READ  Teleskop Webb mengungkapkan atmosfer berbahaya dari sebuah planet yang berjarak 700 tahun cahaya

Para lajang yang merasa tidak aman menganggap kehidupan melajang itu sulit, tetapi para lajang yang aman akan berkembang

Temuan kami juga mengungkapkan bahwa subkelompok lajang yang berbeda ini memiliki pengalaman dan hasil yang berbeda.

Para lajang yang aman merasa lebih bahagia menjadi lajang, memiliki lebih banyak hubungan non-romantis, dan hubungan yang lebih baik dengan keluarga dan teman. Mereka memenuhi kebutuhan seksual mereka di luar hubungan romantis dan merasa bahagia dalam hidup mereka secara umum. Menariknya, kelompok ini memiliki minat yang moderat untuk menjalin hubungan romantis di masa depan.

Para lajang yang cemas cenderung menjadi orang yang paling cemas menjadi lajang, merasa rendah diri, merasa kurang didukung oleh orang-orang terdekat, dan memiliki tingkat kepuasan hidup paling rendah di antara semua subkelompok.

Para lajang yang menghindar menunjukkan minat yang paling kecil untuk menjalin hubungan romantis dan dalam banyak hal tampak puas dengan menjadi lajang. Namun, mereka juga memiliki lebih sedikit teman dan hubungan dekat, dan umumnya kurang puas dengan hubungan ini dibandingkan para lajang yang aman. Para lajang yang menghindar juga melaporkan bahwa hidup mereka kurang bermakna dan cenderung kurang bahagia dibandingkan dengan para lajang yang aman.

Para lajang yang merasa takut melaporkan lebih banyak kesulitan menghadapi hubungan dekat dibandingkan para lajang yang merasa aman. Misalnya, mereka kurang mampu mengatur emosi dan kurang puas dengan kualitas hubungan dekat mereka dibandingkan para lajang yang aman. Mereka juga melaporkan tingkat kepuasan hidup terendah di seluruh subkelompok.

Ini bukan segalanya tentang malapetaka dan kesuraman

Temuan-temuan ini harus dipertimbangkan bersamaan dengan beberapa poin terkait. Pertama, meskipun sebagian besar lajang dalam sampel kami merasa tidak aman (78%), sebagian besar dari mereka merasa aman dan berkembang (22%).

READ  Tonton SpaceX meluncurkan satelit Starlink ke-5.000 ke orbit malam ini secara online gratis

Terlebih lagi, menjalin hubungan romantis bukanlah solusi yang mudah. Berada dalam hubungan yang tidak bahagia dikaitkan dengan Hasil hidup yang buruk Menjadi lajang.

Penting juga untuk diingat bahwa arah pemasangan tidak selalu tetap. Mereka terbuka untuk itu Itu berubah Menanggapi peristiwa kehidupan.

Demikian pula, Perilaku sensitif dan responsif Dari orang dekat lainnya dan Merasa dicintai dan diperhatikan Melalui orang-orang terdekat, orang lain dapat menghilangkan kekhawatiran dasar keterikatan dan meningkatkan keamanan keterikatan seiring berjalannya waktu.

Penelitian kami termasuk penelitian pertama yang meneliti variasi gaya keterikatan di antara orang dewasa lajang. Temuan kami menyoroti bahwa banyak orang lajang merasa aman dan sejahtera, namun juga ada lebih banyak hal yang dapat dilakukan untuk membantu orang lajang yang merasa tidak aman merasa lebih aman untuk meningkatkan kebahagiaan.Percakapan

Christopher MengintipProfesor Madya Psikologi Klinis, Universitas Griffith; Jeff MacDonaldProfesor Psikologi, Universitas Toronto; Tim Cronindosen psikologi klinis, Universitas La TrobeDan Euthica JeremyAssociate Professor, Departemen Psikologi, Universitas Simon Fraser

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.