POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peran teknologi dan data dalam menghadapi perubahan kepatuhan

Di era meningkatnya masalah lingkungan dan kesehatan, ketegangan geopolitik seperti perang di Ukraina, penyakit global, kebutuhan akan keamanan siber, dan peningkatan fokus pada privasi dan perlindungan data, ini bukanlah bisnis seperti biasanya.

Di seluruh dunia, kata Accenture, perusahaan memikirkan kembali bagaimana mereka menyediakan layanan di seluruh perusahaan sambil lebih responsif terhadap kebutuhan bisnis yang berubah dengan cepat.

itu Studi Risiko Kepatuhan Terbaru Dia mengungkapkan bahwa eksekutif menghadapi situasi yang kompleks secara bersamaan, dan rencana lima tahun dengan cepat berubah menjadi rencana satu tahun. Selain itu, skala dan kecepatan dari banyak transformasi bisnis memberikan tekanan tambahan pada fungsi kepatuhan.

Laporan tersebut mensurvei 860 pemimpin kepatuhan di seluruh dunia di berbagai sektor dan mengidentifikasi keamanan siber, tata kelola lingkungan dan sosial, tata kelola perusahaan, dan privasi sebagai area risiko utama yang dipertimbangkan perusahaan.

Keamanan Elektronik: Saat dunia kerja bergerak dari lingkungan kerja yang sepenuhnya berada di lokasi ke lingkungan hibrid di lokasi/di luar lokasi, karyawan dan pemasok eksternal kini mengakses sistem perusahaan melalui jaringan jarak jauh di seluruh dunia. Selain meningkatkan serangan siber dan ketegangan geopolitik, CCO dan CISO harus menghadapi badai yang sempurna. Responden survei tentang Perbankan, Kesehatan, Umum, Asuransi, Perangkat Lunak, dan Platform menyebut keamanan siber sebagai salah satu dari dua tantangan kepatuhan terbesar yang mereka hadapi saat ini.

ESG: Dari perubahan iklim hingga emisi gas rumah kaca, dari keselamatan tempat kerja hingga hak asasi manusia, dari keragaman dewan hingga kompensasi eksekutif, peraturan global berlipat ganda. Mungkin lebih dari di bidang lain, kata laporan itu, fungsi kepatuhan mengharuskan fungsi kepatuhan secara konstan memiliki perubahan peraturan berbasis teknologi yang sesuai, dapat disesuaikan, dan program manajemen risiko terkait.

READ  Daftar AGS Transact: AGS Transact Tech menuju debut datar? Inilah yang harus Anda harapkan

Pribadi: Namun, tantangan terbesar tetap privasi data. Studi tentang risiko kepatuhan selama dua tahun terakhir menunjukkan bahwa hal itu telah menjadi prioritas utama bagi responden di semua sektor, yang tidak mengharapkan itu berubah pada tahun 2023.

Para pemimpin privasi data mengatakan ketidakakuratan dan kurangnya pemeliharaan data konsumen mempersulit upaya kepatuhan, yang tidak mengherankan mengingat laju perubahan peraturan di seluruh dunia. Baik Australia maupun Selandia Baru baru-baru ini memperbarui undang-undang privasi mereka. China memperkenalkan Undang-Undang Perlindungan Informasi Pribadi, dan Eropa memiliki undang-undang tentang layanan digital dan pasar digital. Beberapa bidang kepatuhan telah melihat banyak perkembangan seperti privasi pada tahun 2021 dan mengharapkan lebih banyak perubahan pada tahun 2022.

Jadi bagi mereka yang bekerja dengan kepatuhan, apa tren saat ini?

1. Kepatuhan menjadi lebih proaktif

Fungsi kepatuhan beralih dari peran reaktif dan penasihat menjadi mitra proaktif bagi bisnis. Ini sering berarti bahwa mitra bekerja erat dengan fungsi lain di tingkat perusahaan dan sangat patuh dan responsif terhadap perkembangan bisnis, pasar, dan peraturan. Banyak perusahaan memperluas praktik regulasi mereka dengan menggunakan wawasan berbasis data untuk menangani aturan dan regulasi baru dan yang diperbarui.

2. Kemajuan teknologi dan data membantu mempersiapkan kepatuhan

Lebih dari separuh responden mengatakan mereka menggunakan teknologi canggih untuk meningkatkan fungsi kepatuhan mereka. Meskipun perusahaan berada dalam berbagai tahap adopsi teknologi, praktik unggulan sekarang mencakup penambahan atau peningkatan kepatuhan dan personel teknologi operasi serta memanfaatkan kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML) untuk pemetaan, pengujian, dan pemantauan kepatuhan.

Studi ini juga menemukan bahwa 93% responden setuju atau sangat setuju bahwa teknologi baru seperti kecerdasan buatan dan cloud membuat kepatuhan lebih mudah dengan mengotomatiskan tugas manusia, menghilangkan kesalahan manusia, dan membuat proses lebih efisien dan efektif.

READ  Teknologi apa? Aplikasi Hari Ini: Fakespot

3. Kepatuhan harus menghadapi peningkatan tekanan biaya

Terlepas dari kebutuhan untuk berinvestasi dalam teknologi, peningkatan infrastruktur, dan alat untuk mendukung manajemen risiko kepatuhan, para pemimpin kepatuhan menghadapi hambatan karena biaya kepatuhan yang tinggi saat melakukan tindakan pengurangan biaya di tingkat perusahaan. Studi Accenture muncul dengan berbagai pendekatan untuk mengimbangi ini, dengan tren utama adalah pendekatan sumber baru untuk mengurangi biaya kepatuhan.

Studi Risiko Kepatuhan Accenture – Edisi 2022 menyoroti, sekarang lebih dari sebelumnya, perlunya para pemimpin di semua industri untuk memikirkan kembali kepatuhan dalam menghadapi masalah dan risiko yang berkembang.

Tapi ada bantuan yang tersedia. Accenture mempersiapkan organisasi yang kompatibel. Misalnya, membantu menyederhanakan pemetaan data, tata kelola, sistem, dan proses pemrosesan vendor untuk perusahaan barang konsumen besar yang ingin mematuhi Undang-Undang Privasi Konsumen California. Accenture mengatakan telah memproses lebih dari 5.600 sistem internal, 10.000 plus kontrak vendor, 6.600 plus database, dan lebih dari 1,6 juta keping data pengenal pribadi.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang laporan tersebut, kunjungi situs web Accenture disini.