POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Medical Tourism

Penyembuhan Menyeluruh dan Ekonomi Baru – Expat Indonesia

Rasanya seperti dunia telah terbalik, jatuh dari tebing, lalu ditendang di sekitar tempat parkir selama 18 bulan terakhir, dan kecuali Anda telah hidup di bawah batu, di sebuah gua di atas gunung di suatu tempat yang jauh. atau dalam persembunyian. Di Bikini Bottom dengan Spongebob Squarepants, saya mungkin takut dengan ketakutan yang sedang terjadi.

Di tempat seperti Bali, yang sangat bergantung pada pariwisata untuk menggerakkan ekonominya, ketakutan ini benar-benar menghentikan aliran pendapatan. Hotel, resor, restoran, kafe, dan tempat hiburan yang dulu berkembang pesat telah ditutup atau dirampingkan, meninggalkan banyak pengangguran dan perasaan putus asa yang tidak nyaman bagi mereka yang mata pencahariannya sangat bergantung pada dolar pariwisata. Sayangnya, tidak ada yang menebak kapan (jika pernah) situasi ini akan kembali “normal”. Artinya, jika “normal” adalah tempat Anda bahkan ingin kembali.

beradaptasi dan berkembang

Kami menyarankan beberapa tahun yang lalu bahwa tidak bijaksana untuk menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang karena bayangkan apa yang akan terjadi jika keranjang telur itu diacak. Agar adil, pemerintah daerah dan pusat juga menyadari risiko basis klien yang sempit, dan ironisnya, salah satu opsi yang dijajaki secara serius sebelum COVID-19 melanda adalah di sektor pariwisata medis. Apa yang terjadi sekarang di Bali menggarisbawahi dua kali perlunya perubahan paradigma dan perubahan pola pikir untuk adaptasi dan pertumbuhan. Dan sebagai catatan, kebutuhan untuk beradaptasi dengan situasi baru ini berlaku untuk bagian lain dari kepulauan yang menakjubkan ini.

perdagangan obat

Wisata medis adalah salah satu solusinya. Di Asia, ini adalah bisnis besar, dan Bali secara serius mempertimbangkan untuk menawarkan wisata medis sebagai alternatif yang layak dalam perawatan kesehatan mewah. Dalam sebuah artikel yang kami terbitkan di Gerbang BaliDan Kami merujuk pada laporan yang disiapkan oleh Grand View Research Inc., yang mana “Pasar pariwisata medis global kemungkinan akan bernilai lebih dari US$131 miliar per tahun pada tahun 2025 dan di bidang bedah elektif, seperti bedah plastik, Asia telah menjadi pemimpinnya.

READ  Pengusaha kembali ke kehidupan yang sulit ketika coronavirus menghapus bisnisnya

beberapa hari terakhir ini, Bisnis Bali Diberitakan, Presiden Bali Medical Tourism Association (BMTA), Dr. A. Gedi Weryana Batra Jaya, M. Keyes menyebutkan, sebelum COVID-19, masyarakat Indonesia menghabiskan hampir 160 triliun rupiah per tahun untuk berobat ke luar negeri, terutama di Thailand, Korea Selatan, Malaysia dan Singapura, yang, katanya, dapat dengan mudah dihabiskan Indonesia.

Sebagai tujuan wisata medis, tidak diragukan lagi bahwa Bali memiliki potensi besar, tetapi wisata medis adalah pasar yang sulit, dengan standar yang sangat tinggi dan tanggung jawab yang serius, jadi ketika lapangan permainannya jelas sulit, Bali benar-benar membutuhkan proposisi penjualan yang unik untuk bergerak maju daripada menyalin Apa yang dilakukan pesaing.

Masa depan inklusif

Di sinilah ide wellness dan wisata kesehatan holistik masuk. Menurut Dr. Prem Jagyasi, seorang ahli terkemuka dalam wisata medis, wisata kesehatan, spa dan kesehatan global, ada perbedaan penting antara wisata medis dan wisata kesehatan. Wisata medis pada dasarnya adalah orang yang bepergian ke negara lain untuk pengobatan penyakit apa pun atau menjalani beberapa bentuk prosedur kosmetik, sedangkan wisata kesehatan berbeda karena ketika orang bepergian untuk terlibat dalam kegiatan kesehatan mental proaktif serta kegiatan fisik, yang membantu dalam pencegahan. , mereka menjaga Kesejahteraan dan kesehatan pribadi dan promosi.

Secara umum, turis medis mencari perawatan yang terjangkau dan berkualitas tinggi, yang mungkin tidak tersedia di negara asal mereka, sementara Wellness Tours mencari perawatan atau pengalaman otentik yang berpusat pada lokasi, yang tidak dapat diakses di negara asal mereka. Dan itu yang dimiliki Indonesia, bukan hanya Bali. Bahkan, Bali memiliki lebih dari 3.000 pusat kesehatan dan spa tradisional menurut Kepala Dinas Kesehatan Bali, Ketut Swarjaya. Masalahnya, hanya sekitar 10 persen yang memenuhi standar badan tersebut. Bayangkan jika angka itu mendekati 70 persen, karena jika standar dan struktur diperbaiki, Bali akan siap memanfaatkan tren kesehatan yang sedang berkembang.

READ  Pelonggaran pembatasan COVID-19 di Indonesia dipandang sebagai motivasi ekonomi
Tren perjalanan luar dan dalam negeri

Ian Youngman, analis kesehatan dan asuransi menulis untuk Jurnal Perjalanan Medis Internasional (IMTJ.)), sebelum COVID-19 bahwa “pariwisata kesehatan lepas landas dan dengan pertumbuhan luar biasa yang membayangi pariwisata medis. Kelas menengah global yang meningkat, keinginan konsumen yang meningkat untuk merangkul gaya hidup sehat, dan minat yang tumbuh pada perjalanan pengalaman telah menyebabkan pertumbuhan yang cepat pariwisata kesehatan di seluruh dunia.” Meskipun dampak negatif perjalanan akibat pandemi global kemungkinan akan mempengaruhi ekspektasi optimis pengunjung asing ke Indonesia, kita tidak boleh melupakan potensi pasar domestik Indonesia yang sangat besar.

Mitra bisnis saya dan CEO Seven Stones Indonesia, Terje Nilsen, merangkum semuanya dengan sangat baik. Dia melihat tren menuju kesehatan dan kebugaran ini sebagai sesuatu yang harus ditanggapi dengan serius oleh investor dan pengembang yang cerdas. “Ada beberapa situs yang bagus untuk membangun fasilitas kesehatan dan kebugaran atau memodifikasi properti yang ada seperti resor di Bali serta di pulau-pulau di timur,” katanya. “Mengingat adanya permintaan global yang begitu kuat, Bali dapat menciptakan ceruk yang sangat berkembang dan menguntungkan di kawasan ini dengan Penyembuhan holistik dan pariwisata kesehatan. Mari kita ingat juga dampak positif ini terhadap masyarakat lokal karena tanpa mereka, tidak ada masa depan.”

di sebuah tujuh batu indonesiaKami mendorong mitra kami untuk menggunakan waktu ini untuk beradaptasi dan meningkatkan investasi mereka; Untuk menyederhanakan, merestrukturisasi, dan mempertimbangkan jalur bisnis yang lebih cerdas seperti penyembuhan holistik dan pariwisata kesehatan. Kami menawarkan berbagai layanan masuk pasar, termasuk pendaftaran perusahaan dan lisensi produk, untuk membantu Anda melakukan hal itu. Jika bisnis Anda membutuhkan bantuan dan tips tentang cara beradaptasi dengan perubahan paradigma ini secara positif, beri tahu kami bagaimana kami dapat membantu dengan mengirimkan email ke: [email protected]

Sumber: Bisnis Bali, Gapura Bali, Kelapa Bali, Grand View Research Inc. , Travel Wire News, RNCOS, Tribun Bali, Tribun News, Newsmaker, Medical Departures, Forbes, The Jakarta Post, Bali Post, DDTC News