POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hasil Awal India dari Pengecualian TRIPS untuk Vaksin dan Diagnostik COVID-19

Menteri “menekankan, antara lain, perlunya solusi yang langgeng, tepat, dan adil untuk program penyelenggaraan ekuitas publik untuk tujuan ketahanan pangan; dan hasil awal dari proposal pembebasan TRIPS vaksin,” kata pernyataan itu.

Pada hari Sabtu, sebuah pernyataan resmi mengatakan bahwa India telah mengajukan tawaran untuk hasil awal dari proposal untuk mengesampingkan Perjanjian TRIPS untuk Vaksin, Terapi dan Diagnostik COVID-19 di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Menteri Perdagangan dan Industri Piyush Goyal, berbicara pada pertemuan yang dihadiri oleh menteri perdagangan dan ekonomi BRICS pada hari Jumat, menekankan menemukan solusi permanen, tepat dan adil untuk program ekuitas publik untuk tujuan ketahanan pangan.

Ini juga menyerukan adopsi teknologi baru yang muncul di dunia yang berubah dengan cepat sambil mencari solusi untuk tantangan perlindungan data dan keamanan siber; dan memastikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan.

Menteri menekankan, antara lain, perlunya solusi permanen, memadai dan adil untuk program-program penyelenggaraan pemerataan publik untuk tujuan ketahanan pangan; Hasil awal dari proposal untuk melepaskan hak kekayaan intelektual terkait perdagangan untuk vaksin”.

Pada bulan Oktober 2020, India dan Afrika Selatan mengajukan proposal pertama, yang menunjukkan pengabaian oleh semua anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk menerapkan ketentuan tertentu dari Perjanjian TRIPs terkait dengan pencegahan, penanganan, atau penanganan COVID-19.

Pada Mei tahun ini, proposal yang direvisi diajukan oleh 62 sponsor, termasuk India, Afrika Selatan, dan Indonesia.

Perjanjian tentang Aspek Komersial Hak Kekayaan Intelektual, atau TRIPS, mulai berlaku pada Januari 1995. Ini adalah perjanjian multilateral tentang hak kekayaan intelektual seperti hak cipta, desain industri, paten dan perlindungan informasi yang tidak diungkapkan atau rahasia dagang.

READ  Asia Tenggara bersiap untuk kemungkinan lonjakan virus Covid selama Ramadan | Gerbang Perdamaian

Selain itu, menteri mengatakan bahwa negara-negara BRICS harus bekerja sama untuk memperkuat sistem multilateral, mencatat bahwa hasil yang seimbang dan inklusif diperlukan pada Konferensi Tingkat Menteri WTO mendatang.

Negara-negara BRICS mengesahkan Kerangka Kerja Kerjasama Perdagangan Jasa Profesional dengan tujuan meningkatkan kapasitas domestik dan daya saing global, mempromosikan partisipasi dalam mobilitas para profesional di negara-negara BRICS dan mempromosikan perdagangan jasa profesional.

Ditambahkan bahwa untuk pertama kalinya, semua anggota BRICS dapat mencapai konsensus tentang aksi bersama untuk melindungi sumber daya genetik dan pengetahuan tradisional.

“Di era lompatan besar dalam penggunaan e-commerce dan transaksi elektronik online ini, konvergensi untuk memetakan rencana aksi bersama di antara negara-negara BRICS akan membantu lebih jauh eksplorasi opsi praktis untuk memastikan perlindungan konsumen,” katanya.