POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyakit virus Marburg: Guinea mengkonfirmasi kasus pertama di Afrika Barat dari penyakit langka yang mirip dengan Ebola

Sampel virus penyebab demam berdarah diambil dari pasien di Jekidou. Pernyataan itu menambahkan bahwa penemuan itu terjadi kurang dari dua bulan setelah Guinea mengumumkan berakhirnya wabah terbaru virus Ebola.

Menurut pernyataan WHO, “Guekedou, di mana Marburg telah dikonfirmasi, juga merupakan wilayah yang sama di mana wabah Ebola 2021 di Guinea serta wabah Afrika Barat 2014-2016 terdeteksi.” “Sampel yang diambil dari seorang pasien yang sekarang sudah meninggal dan diuji oleh laboratorium lapangan di Guékidou serta Laboratorium Demam Berdarah Nasional di Guinea ternyata positif virus Marburg. Analisis lebih lanjut oleh Institut Pendeta Di Senegal, hasilnya sudah dikonfirmasi.”

Pada hari Senin, otoritas kesehatan berusaha menemukan orang-orang yang mungkin telah melakukan kontak dengan pasien serta meluncurkan kampanye pendidikan publik untuk membantu membatasi penyebaran infeksi.

Tim awal yang terdiri dari 10 pakar WHO berada di lapangan untuk menyelidiki situasi dan mendukung tanggap darurat Guinea.

“Kami memuji kewaspadaan dan tindakan investigasi cepat dari petugas kesehatan di Guinea. Potensi penyebaran virus Marburg yang meluas berarti kami harus menghentikannya,” kata Dr. Matchidiso Moeti, Direktur Regional WHO untuk Afrika. Penyataan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, virus ditularkan ke manusia dari kelelawar buah dan kemudian dapat ditularkan dari satu manusia ke manusia lain melalui kontak langsung dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi atau permukaan dan bahan yang terkontaminasi dengan cairan ini. Tidak ada vaksin atau perawatan antivirus untuk mengobati Marburg; Namun, ada pengobatan untuk gejala spesifik yang dapat meningkatkan peluang pasien untuk bertahan hidup.

“Tingkat kematian kasus berkisar antara 24% hingga 88% pada wabah sebelumnya tergantung pada jenis virus dan manajemen kasus,” kata pernyataan itu. “Di Afrika, wabah dan kasus sporadis telah dilaporkan di Angola, Republik Demokratik Kongo, Kenya, Afrika Selatan, dan Uganda.”

READ  Colorado wabah: 10 tahun meninggal sebagai pejabat kesehatan memperingatkan aktivitas wabah warn

Virus Marburg pertama kali diidentifikasi pada tahun 1967, ketika 31 orang jatuh sakit di Jerman dan Yugoslavia dalam wabah yang akhirnya ditelusuri ke monyet laboratorium yang diimpor dari Uganda. Sejak itu virus muncul secara sporadis, dengan hanya puluhan wabah yang tercatat. Banyak dari mereka yang terlibat hanya memiliki satu kasus yang didiagnosis.

Virus Marburg menyebabkan gejala yang mirip dengan Ebola, dimulai dengan demam dan kelemahan dan sering menyebabkan pendarahan internal atau eksternal, kegagalan organ, dan kematian.

Samson Natalie berkontribusi pada laporan ini.