POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyair Simon Armitage menerbitkan keanggunan Pangeran Philip | Puisi

Simon Armitage menulis puisi untuk menandai kematian Pangeran Philip, orang pertama yang menyapa keluarga kerajaan pada masanya sebagai seorang penyair, mengatakan bahwa obituari mengajarinya bahwa Pangeran Philip “membenci sanjungan – saya tidak ingin menulis apa pun yang akan terdengar lebih datar di telinganya. “

Puisi berjudul “The Patriarchs – Lamentation” pertama kali diterbitkan pada hari pemakaman Duke. Itu dibuka pada pagi bersalju – “cuacanya adalah obsesi Inggris yang aneh,” kata Armitage – dan berkembang menjadi dedikasi kepada orang-orang dari generasi Pangeran Philip, “kakek buyut sejak lahir.”

“Pada kesempatan seperti itu / seandainya dia memuji satu orang untuk menyampaikan / kepada seluruh generasi – bahwa awak yang bertahan / selalu menjadi keajaiban kecil, / yang datang ke darat dengan tendangan jingga, / yang berperang dengan cerdik, kemenangan yang menipu di laut / Dengan kapal umpan yang menyala-nyala dan torpedo berguling ke samping, “bunyi puisi itu.

“Saya telah menulis hampir selusin puisi pemenang penghargaan sejak pengangkatan saya, tetapi ini adalah acara kerajaan pertama saya dan sepertinya yang besar,” kata Armitage. “Saya ingat ketika saya dipekerjakan, ada percakapan di sepanjang baris” Kemungkinan akan ada peristiwa penting selama masa jabatan Anda “- itu mungkin salah satu peristiwa yang mereka spekulasi.

“Saya tidak ingin berasumsi bahwa saya sedang menulis puisi pribadi tentang seseorang yang tidak saya kenal, jadi saya mengambil isyarat dari berbagai fakta menarik tentang hidupnya, menganggapnya sebagai generasi terakhir dari orang tua. Jadi ada banyak detail dalam puisi yang secara langsung berhubungan dengannya, “Tapi saya mencoba memperluas poin ke poin generasi.”

Armitage mengatakan dia ingin puisi itu membahas nilai-nilai dan kepribadian Duke. “Banyak komentar tentang tugas dan pelayanan – saya melihat dia diarahkan untuk menulis sesuatu yang patuh, dan melayani semua orang seperti dia.”

READ  Penyanyi Yerusalem "Saya tidak dibayar sepeser pun" memicu kontroversi di Afrika Selatan | perkembangan global

Satu baris – “Mereka adalah anak-anak dari tanda Zodiak asynchronous / dengan tahun matahari” – mengacu pada kelahiran Philip di Yunani pada tahun 1921, dua tahun sebelum negara tersebut beralih dari menggunakan kalender Julian ke kalender Gregorian.

Armitage berkata bahwa dia telah melakukan beberapa upaya untuk menulis elemen puisi sebelum kematian Duke, “tetapi ketika itu terjadi, saya mendorong mereka semua ke satu sisi dan memulai lagi. Saya pikir saya selalu tahu ini akan terjadi, karena saya ‘ Saya selalu berusaha untuk menulis pada saat ini. Pekerjaan persiapan tidak pernah menghentikan jalan yang sangat panjang. “

Sebagai pemenang penghargaan, Armitage menulis puisi tentangnya Penemuan ilmiah, Lima puluh Memori pendaratan di bulanDan virus korona. Penguncian totalDitulis pada Maret 2020, itu dibuka di desa Derbyshire Iam, yang mengisolasi dirinya sendiri pada abad ke-17 untuk mencegah penyebaran wabah pes ke daerah tetangga. Pada bulan Mei, diumumkan bahwa puisi itu akan dibagikan kepada Armitage Kolaborasi dengan Aktor Florence Pugh pada rilis musik. Dia juga mengerjakan film dokumenter tentang lockdown, berjudul Action Kemana dunia pergi?

Merefleksikan waktunya yang dihabiskan untuk memenangkan penghargaan, Armitage mengatakan dia bisa melihat perbedaan antara puisi yang dia tulis untuk peran ini dan karyanya yang lain. “Saya pikir mereka memiliki nada yang sedikit berbeda, sejauh yang saya mengerti audiensnya akan berbeda. Ketika Anda menerbitkan buku puisi, Anda menulis sampai batas tertentu untuk audiens khusus, sementara puisi pemenang penghargaan muncul di depan pembaca yang tidak terbiasa dengan puisi. Pada dasarnya, Anda mencoba untuk menghindari pamer. “

The Patriarchs – elegy

Cuaca di jendela pagi ini
Salju, keripik tunggal di luar musim,
Brengsek musim dingin yang lambat terakhir. Pada kesempatan seperti itu
Asumsi bahwa seseorang memuji seseorang adalah amarah
Untuk seluruh generasi – kru yang selamat
Itu selalu menjadi bahan keajaiban kecil,
Yang datang ke pantai dengan tendangan dalam sangkar oranye,
Dia berperang dengan cerdik, kemenangan yang menipu di laut
Dengan kapal umpan yang menyala-nyala dan torpedo samping.

Pasangan yang bertugas, mereka mengungkapkan rencana mereka
Di seberang meja biliar dan penutup mobil,
Mereka bertemu lagi saat sarapan. Apa rahasia mereka
Itu adalah tebakan semua orang dan bukan urusan siapa pun.
Kakek buyut sejak lahir, pada saat mereka menjadi
Baik inti dalam dan selubung luar
Dalam warisan keluarga boneka bersarang.
Sebagai bukti dari manusia purba berdiri jejak kaki sepatu
Di tanah yang keras dari bunga mawar dan perbatasannya.

Mereka adalah anak-anak dari tanda Zodiak yang tidak sinkron
Dengan tahun matahari, tapi mereka berubah pikiran
Untuk pengetahuan tentang hari besar dan pertanyaan berat.
Studi tentang tangan mereka saat istirahat adalah pemetaan
Tunjukkan lembah berliku, sungai Nil, dan garis besar
Dari kampanye lama dan misi pengintaian.
Pesulap hebat yang terakhir
Mereka mempertahankan trik terbaik mereka untuk grand finale:
Secara pasti menyangkal keabadian dan kematian

Pohon ek besar di kayu mulai tumbuh
Dan langit yang akan datang akan memberikan upeti.
Tapi untuk saat ini, saat-saat penutupan yang dingin di bulan April
Perlahan terjun payung ke rumah, menjelang sore hari
Ciptakan kembali salju sebagai kepala benih dan bayangan duri.