POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penurunan rupiah Indonesia mengikat tangan bank sentral

Penurunan rupiah Indonesia mengikat tangan bank sentral

Jakarta – Tangan bank sentral Indonesia diikat oleh seluncuran di rupee.

Bank Indonesia pada hari Selasa mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah untuk pertemuan kebijakan moneter kedua berturut-turut. Tingkat reverse repo tujuh hari bank sentral sebesar 3,5% adalah yang terendah sejak setidaknya 2016 ketika mulai menggunakan suku bunga sebagai patokannya.

Prospek ekonomi Indonesia membaik, tetapi negara ini masih membutuhkan dukungan dalam pemulihannya dari resesi yang disebabkan oleh COVID-19 karena berusaha untuk kembali ke tingkat pertumbuhan pandemi tahunan sebelumnya sekitar 5%. Mata uang yang lemah menawarkan penjelasan mengapa intelijen bisnis acuh tak acuh.

Rupee telah terdepresiasi 3,5% terhadap dolar AS sejak akhir tahun 2020, menjadikannya mata uang berkinerja terburuk kedua di antara lima anggota teratas dari Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – Thailand, Indonesia, Singapura, Filipina, dan Malaysia. Pada awal April, rupee jatuh ke level terendah terhadap dolar dalam lima bulan, menurut data FactSet.

Hanya baht Thailand, yang sejauh ini telah jatuh 3,9% tahun ini terhadap dolar AS, memiliki kinerja lebih buruk daripada rupee tahun ini. Ringgit Malaysia, peso Filipina, dan dolar Singapura memegang yang terbaik dengan penurunan masing-masing 2,6%, 0,8% dan 0,7%.

Sebagian besar penurunan mata uang Asia Tenggara dapat dijelaskan oleh kekuatan dolar AS. Suku bunga AS cenderung lebih tinggi di tengah spekulasi bahwa Federal Reserve AS mungkin menaikkan suku bunga lebih awal dari yang diharapkan karena paket stimulus Presiden Joe Biden diperkirakan akan mempercepat inflasi. Hal ini telah mendorong investor kembali ke aset AS dan menjauhkan diri dari aset baru yang lebih berisiko tetapi memiliki imbal hasil lebih tinggi di negara-negara seperti Indonesia.

READ  Ekonomi India tampak seperti pahlawan sementara dunia berjuang. Tapi tunggu, jangan rayakan dulu

Bagi Indonesia, langkah investor semacam itu berdampak besar pada pasar mata uang, karena seperlima dari obligasi pemerintah negara tersebut dimiliki oleh pihak asing. Investor asing memegang 987,3 triliun rupee (sekitar $ 68 miliar) utang pemerintah pada Januari, tetapi turun 3,64 persen menjadi 951,4 triliun rupee pada Maret.

Spekulasi bahwa Amerika Serikat akan memperketat kebijakan moneter lebih lanjut dan menjatuhkan mata uang Asia Tenggara telah memicu diskusi di pasar tentang apakah akan ada “amukan” lain – gejolak pasar pada tahun 2013 atas ekspektasi pengetatan Fed yang menyebabkan aksi jual besar-besaran. aset pasar.

“Saat kami memasuki kuartal kedua, kami percaya bahwa risiko terhadap pendapatan AS tetap naik di tengah ekspektasi data AS yang kuat,” tulis analis di bank investasi Goldman Sachs dalam sebuah catatan di awal April. “Mengingat latar belakang imbal hasil AS yang berpotensi lebih tinggi dan kemungkinan dolar yang lebih kuat (versus pasar yang sensitif terhadap suku bunga) dalam waktu dekat, kami percaya bahwa pasar domestik Indonesia akan terus berkinerja buruk. [Asia excluding Japan] Mitra Forex. “

Namun, seorang pedagang mata uang mengatakan bahwa pasar “tidak melihat rupee menguji level terendahnya dalam 20 tahun lagi,” mengacu pada tingkat mata uang yang dicapai tahun lalu dengan meningkatnya kasus virus korona. Pedagang menunjukkan bahwa beberapa indikator ekonomi seperti kelanjutan surplus perdagangan negara mendukung mata uang.

“Tetapi beberapa pelaku pasar khawatir tentang masa depan independensi Bank Indonesia,” kata pedagang, mengacu pada proposal untuk mengubah undang-undang yang mengatur bank sentral yang mendidih di latar belakang.

Detailnya masih belum ditentukan, namun salah satu rencana yang dikedepankan adalah agar Bank Indonesia menambah pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja sebagai mandatnya, di samping rencana saat ini untuk menjaga stabilitas rupee. Perdebatan tahun lalu termasuk pembicaraan tentang peningkatan pengawasan pemerintah terhadap bank sentral.

READ  Platform Pembuat Konten End-to-End yang Ekonomis Pluc.TV Melebihi Setengah Juta Pengguna pada tahun 2021

Presiden Joko Widodo baru-baru ini mengatakan kepada Bloomberg dalam sebuah wawancara bahwa dia mendukung rencana penambahan mandat ke bank sentral, tetapi mengatakan Bank Indonesia akan tetap independen.

Namun, pedagang mengatakan bahwa pembicaraan tentang perubahan undang-undang bank sentral “menimbulkan kekhawatiran tentang kemandiriannya untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupee.”