POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

With Recent Coup, Myanmar’s Military Diverges From the Indonesian Path

Dengan kudeta baru-baru ini, tentara Myanmar menyimpang dari jalur diplomatik Indonesia

Pada bulan Maret, enam minggu setelah militer Myanmar melancarkan kudeta yang mengejutkan, komandan militer Indonesia menawarkan untuk berbagi dengannya “pengalaman Jakarta dalam membangun angkatan bersenjata profesional dalam konteks demokrasi.”

Tawaran niat baik Kepala Angkatan Udara Marsekal Uday Tjangantu diabaikan. Militer Myanmar, yang puluhan tahun lalu mengirimkan perwira untuk belajar dari Indonesia, tidak menginginkan pelajaran dalam menghadapi transisi dari negara otoriter menuju demokrasi. Militer Indonesia, setelah jatuhnya Suharto secara dramatis pada tahun 1998, telah melakukan apa yang dibutuhkan Tatmadaw di Myanmar (tetapi tidak akan): melepaskan peran terbuka dalam politik.

Setelah kudeta 1 Februari yang menghancurkan demokrasi yang masih muda di Myanmar, junta berpaling dari Indonesia dan malah memandang Thailand sebagai model potensial. Sepuluh hari setelah kudeta, pemimpinnya, Jenderal Min Aung Hlaing, meminta bantuan untuk “mendukung demokrasi” dari jenderal yang menjadi perdana menteri Prayut Chan-ou-Cha, yang pada tahun 2014 melakukan kudeta yang menggulingkan perdana menteri Thailand yang terpilih secara demokratis menteri. Setelah kudeta Thailand, Prayut memantapkan dirinya dalam kekuasaan melalui sistem politik yang dikonfigurasi ulang, yang memungkinkannya untuk menolak seruan untuk mundur dan membuat Thailand menjadi apa yang oleh peneliti Paul Chambers disebut “demokrasi semu”.

Sejujurnya, Thailand tidak mengkritik kudeta tersebut, menggambarkannya sebagai urusan internal Myanmar, tetapi Indonesia mengkritik keras hal itu dan pembunuhan brutal yang dilakukan oleh Tatmadaw, sebutan untuk tentara Myanmar, dan menyerukan pembebasan Aung San Suu Kyi. Dan orang Indonesia, tidak seperti orang Thailand, tidak mengikuti perayaan Hari Angkatan Bersenjata Myanmar di Naypyidaw pada 27 Maret – hari dimana lebih dari 100 warga sipil tak bersenjata ditembak mati.

Di Indonesia, militer harus menerima hilangnya popularitas dan meresponnya ketika Soeharto, pensiunan jenderal yang telah menjadi pilar selama 32 tahun, kehilangan kekuasaan. Di Myanmar, di mana Tatmadaw mengatakan bahwa penghancuran partai proxy-nya dalam pemilihan November tahun lalu adalah karena penipuan dan bukan ketidaksetujuan publik, tidak ada katalisator untuk mendorong perubahan dari pemikiran yang mengakar.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $ 5 sebulan.

“Tatmadaw masih percaya bahwa dia sendiri yang bisa menyatukan negara,” kata pensiunan letnan satu. Jenderal Agus Wedjogo, tokoh kunci di balik reformasi besar-besaran di militer Indonesia setelah jatuhnya Suharto. Ia percaya bahwa tentara Myanmar pada dasarnya “di mana Indonesia berada pada tahun 1980-an”.

Namun pada saat itu, Myanmar tidak memiliki kesempatan untuk belajar dari jatuhnya Suharto, yang dengan cepat kehilangan popularitas di tengah penderitaan yang melekat pada krisis keuangan Asia 1997-1998 dan kerusuhan Mei 1998 di Jakarta yang menewaskan ratusan orang.

Leonard Sebastian, Koordinator Program Indonesia di S Rajaratnam School of International Studies (RSIS), mengatakan bahwa reformasi militer Indonesia pasca-Suharto “telah memberi Myanmar banyak model yang berguna, tetapi mereka hanya tertarik pada model pra-1998” . Di Singapura.

READ  China membuat "pernyataan" kepada Australia melalui latihan angkatan laut dan penyelamatan kapal selam Indonesia

Sekilas tentang beberapa aspek sejarah militer Indonesia dan Myanmar, dan jalan yang diambil negara-negara tersebut dalam beberapa dekade terakhir, menjelaskan mengapa pada satu titik Tatmadaw tertarik untuk belajar dari Jakarta, tetapi setelah Indonesia secara tegas menjauh dari otoritarianisme, itu menjatuhkannya sebagai pemandu.

Secara historis, ada beberapa kesamaan penting antara militer Myanmar dan Indonesia. Keduanya berperang untuk kemerdekaan, menggulingkan penguasa kolonial, dan dalam proses mendapatkan mandat untuk pembangunan bangsa. Keberhasilan ini meletakkan dasar bagi kedua militer untuk memainkan peran utama dalam politik negara mereka. Keduanya juga memiliki kepentingan bisnis yang penting, yang seolah-olah membantu menutupi kekurangan anggaran negara yang ketat. (Tatmadaw, yang aktivitas komersialnya lebih besar, terutama mendapat manfaat dari lelang gioknya yang menguntungkan.) Keduanya menghadapi dakwaan pelanggaran HAM berat. Setiap bangsa telah dipimpin, sebagian besar sejak mendeklarasikan kemerdekaan – 1945 di Indonesia, 1948 di Myanmar – oleh militer.

Dalam hal lain, lintasan kedua negara sangat berbeda, mengingat jalur ekonomi yang berbeda yang diikuti oleh dua jenderal yang kuat – Suharto di Indonesia dan Ni Win di Burma (sebutannya sampai tahun 1989).

Soeharto membawa – dan telah ada selama beberapa dekade – sekelompok teknokrat kompeten yang disebut “Mafia Berkeley”, karena kebanyakan dari mereka memiliki gelar PhD dari Universitas California. Mereka membuka negara untuk investasi domestik, asing dan swasta, dan memaksa Soeharto untuk meliberalisasi sebagian besar jaringan ekonomi. Selama bertahun-tahun, pertumbuhan rata-rata telah melebihi 6 persen.

Ni Win mengisolasi negaranya dari dunia dan memproklamasikan “Jalan Burma menuju Sosialisme,” sebuah bencana yang menjerumuskan negara kaya sumber daya itu ke dalam kemiskinan yang tak termaafkan. Pada tahun 2010, setelah pembebasan Aung San Suu Kyi dari tahanan rumah panjangnya, militer mengizinkan keterbukaan ekonomi untuk menarik investasi asing. Pembukaan mulai meningkatkan standar hidup. Namun, pada tahun 2020, virus Covid-19 melanda perekonomian, dan kudeta Februari menyebabkan bencana ekonomi. Fitch Solutions memperkirakan pada 8 April bahwa ekonomi Myanmar akan berkontraksi sebesar 20 persen tahun ini – dan mengatakan itu bisa menjadi lebih buruk.

Suharto, yang dengan kejam menekan lawan-lawan setianya, membangun sistem pemerintahan yang mencakup pemilihan parlemen setiap lima tahun. Sistem tersebut menghasilkan stabilitas yang disukai investor, dan mempertahankannya serta militer Indonesia di depan. Pada awal 1990-an, Myanmar mengirim perwira dan pejabatnya ke Indonesia untuk belajar tentang rezim Suharto. Ini terjadi setelah protes anti-pemerintah besar-besaran pada tahun 1988 di mana ribuan anak muda terbunuh, dan kemenangan Aung San Suu Kyi pada tahun 1990, yang ditolak oleh rezim tersebut.

Salah satu ciri utama Indonesia di masa pemerintahan Suharto adalah bahwa angkatan bersenjata memberikan diri mereka fungsi ganda (Dwifungsi), Untuk menjadi “sosiopolitik” dan bukan hanya kekuatan defensif. Dogma tersebut berarti bahwa dia aktif dalam politik dan banyak usaha lainnya. Untuk menunjukkan bahwa prajurit itu netral, mereka tidak diperbolehkan memberikan suara dalam pemilihan parlemen. Sebagai gantinya, angkatan bersenjata diberikan 100 kursi, atau 20 persen, dari 500 kursi di tubuh.

READ  Indonesia telah memulai proses vaksinasi yang dikelola swasta untuk meningkatkan perekonomian

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $ 5 sebulan.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk menerapkannya, tetapi akhirnya Myanmar mengikuti Indonesia dalam memberikan blok kursi parlemen kepada tentara. Konstitusi 2008, yang memberikan Tatmadaw setara dengan militer Indonesia Dwifungsi: 25 persen, yang cukup untuk memblokir setiap amandemen piagam yang diusulkan. Ironisnya, pengaturan ini terjadi sekitar lima tahun setelah Indonesia, sebagai bagian dari reformasi politik besar setelah Soeharto, membatalkan kebijakan tersebut.

Juga dihapuskan pada era pasca-Soeharto – oleh tentara sendiri – pun Dwifungsi, Pada tahun 1999. Hal ini dipuji oleh banyak orang karena mendorong perkembangan tentara profesional yang tidak terlibat langsung dalam politik. Ironisnya, selama masa jabatan kedua Presiden Joko Widodo saat ini, yang tidak memiliki latar belakang militer, pengaruh tentara tampaknya telah meningkat, dan pensiunan jenderal telah mendapatkan posisi kementerian utama dan lainnya. Tidak mengherankan, mengingat prevalensinya secara nasional, militer telah membantu logistik vaksinasi COVID-19.

Ciri utama politik lainnya di masa Soeharto adalah bahwa pemilihan parlemen selalu mudah dimenangkan (dengan hampir 70 persen suara) oleh Golkar, metode waktu pemilihan yang pada dasarnya memastikan bahwa semua pegawai negeri – dan Indonesia memiliki jutaan orang – memberikan suara untuk itu. Begitu pula anggota dari berbagai organisasi yang memiliki ikatan dengan pemerintah. Setelah merebut kekuasaan dari pendiri Presiden Sukarno pada tahun 1966, Soeharto membangun kembali sistem politik untuk melarang Partai Komunis dan partai lain, dan hanya dua partai selain Golkar yang diizinkan untuk mencalonkan diri dalam pemilu. Ketiga kontestan harus berjanji untuk mengikuti ideologi patriotik yang sama, yang dikenal sebagai PancasilaAtau, lima prinsip. Pemilu – yang selalu digambarkan Soeharto sebagai “festival demokrasi” – bukanlah semacam itu.

Di Myanmar, Tatmadaw punya mobil yang dia inginkan menjadi mesin waktu pemilu seperti Golkar, namanya Partai Persatuan Solidaritas dan Pembangunan (USDP). Tapi mobil ini, yang termasuk pensiunan militer, terhuyung-huyung, terlepas dari memenangkan pemilu 2010 hanya karena Aung San Suu Kyi dan Liga Nasional untuk Demokrasi memboikotnya. Ketika USDP menghadapi NLD pada pemilu 2015 dan 2020, NLD hancur, berkat popularitas Aung San Suu Kyi yang terus berlanjut.

Evan Laxmana, peneliti senior di Jakarta Center for Strategic and International Studies, mengatakan organisasi Tatmadaw “mengira USDP bisa seperti Golkar, tetapi tidak pernah belajar untuk membuatnya.”

Menurutnya, Myanmar telah membuat “tiruan buruk” dari model pemilu Indonesia, dan menggunakan sistem pemenang, bukan representasi proporsional, seperti yang digunakan Indonesia. Laxmana mengatakan yang pertama “mengerikan, terutama untuk otokrat”.

Bagi Indonesia, penghapusan kursi parlemen untuk militer hanyalah salah satu bagian dari perubahan politik dramatis yang terjadi selama era “reformasi” setelah jatuhnya Suharto. Syarat untuk reformasi yang sebenarnya sudah ada, tentara berada dalam posisi yang rentan dan Presiden PJ Habibi, seorang warga sipil yang ingin membedakan dirinya dari pelindungnya, Suharto, bergerak dengan berani. Tahanan politik dibebaskan, referendum diadakan di Timor Timur (bencana bagi Jakarta), dan setelah itu, konstitusi diubah sehingga orang Indonesia dapat memilih langsung presiden mereka (yang dapat menjabat tidak lebih dari dua masa jabatan lima tahun). Pemilihan langsung pertama terjadi pada tahun 2004, hanya enam tahun setelah Suharto keluar, dengan pemenangnya adalah pensiunan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono.

READ  Bank Indonesia menaikkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global menjadi 5,7 persen

Selama masa kepresidenan Yudhoyono, orang Indonesia masih bertemu dengan pejabat Myanmar untuk membicarakan cara baru Jakarta dan mendorong transisi demokrasi. “Kami mencoba berbagi pelajaran … (tetapi) Tatmadaw ingin memiliki gambaran tentang transisi sementara mereka juga ingin mempertahankan kendali,” kata Laxmana. “Tidak ada sayap pro-reformasi di Tatmadaw.”

Wedjogo, pensiunan jenderal bintang tiga Indonesia, menegaskan bahwa Myanmar kekurangan dua hal yang membantu Indonesia dalam proses reformasi pasca Soeharto dan di lain waktu.

Yang pertama adalah PancasilaLima poin ideologi nasional yang dikembangkan oleh Sukarno pada tahun 1945. Satu poin adalah demokrasi dan yang lainnya adalah kepercayaan pada satu Tuhan (warga negara seharusnya beragama, tetapi tidak ada agama resmi). Dari sudut pandang Wedjojo, Myanmar “tidak memiliki filosofi yang mempersatukan negara”.

Yang kedua adalah kontak terus-menerus dengan dunia. Soekarno pada tahun 1965 menangguhkan partisipasi Indonesia di Perserikatan Bangsa-Bangsa, marah pada pemilihan Malaysia di Dewan Keamanan, tetapi Suharto pada tahun 1966 menghentikan ini, dan selama masa jabatannya Indonesia memiliki sejumlah besar pelajar dan perwira militer – termasuk Wedjogo – yang pindah ke Persatuan. Serikat. Dan tempat lain untuk belajar. Hampir semua orang Indonesia telah kembali ke tanah air setelah menyelesaikan program, membawa kembali pengetahuan mereka yang lebih luas dan pandangan dunia yang lebih luas, daripada tinggal di luar negeri.

“Seseorang tidak dapat maju jika mereka tidak memiliki perbandingan … mereka pikir apa yang mereka miliki adalah yang terbaik,” kata Wedjogo, mencatat bahwa Myanmar “telah menjadi masyarakat yang terus tertutup selama beberapa tahun”.

Kadang-kadang, tergantung pada keadaan hubungan, Myanmar mengirim perwira militer ke Amerika Serikat, tetapi menurut seorang analis militer, mereka umumnya menghindari interaksi dengan perwira Amerika, menyusul peringatan bahwa “mata-mata” ingin mengetahui rahasia Myanmar. Dia juga mengatakan bahwa satu-satunya saluran media yang diizinkan di barak di Myanmar adalah propaganda pemerintah. Ada larangan di BBC atau stasiun luar negeri lainnya.

Sejak kudeta pada 1 Februari, Tatmadaw telah ditolak oleh sebagian besar rakyat Myanmar, terutama pemuda yang paham teknologi yang tidak mempercayainya, atau janji pemilihan yang adil dan demokratis.

“Tidak mudah dalam transisi demokrasi untuk mendapatkan bentuk yang benar dalam membangun kepercayaan antara warga sipil dan militer,” kata Wedjogo. “Di Myanmar, tidak ada kepercayaan sama sekali.”