POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penulis Kanada pemenang Hadiah Nobel Alice Munro meninggal pada usia 92 tahun |  Berita kematian

Penulis Kanada pemenang Hadiah Nobel Alice Munro meninggal pada usia 92 tahun | Berita kematian

Munro terkenal karena cerita pendeknya yang berfokus pada kelemahan kondisi manusia.

Alice Munro, penulis Kanada pemenang Hadiah Nobel yang terkenal karena penguasaannya dalam cerita pendek, meninggal dunia pada usia 92 tahun.

Penerbit Christine Cochrane, CEO McClelland & Stewart, mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa bahwa Monroe meninggal di rumahnya di Port Hope, Ontario.

“Tulisan Alice telah menginspirasi banyak penulis…dan karyanya meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam lanskap sastra kita,” kata Cochrane.

Munro telah menerbitkan lebih dari selusin kumpulan cerita pendek, yang berfokus pada kelemahan kondisi manusia dan berlatar di pedesaan Ontario tempat ia dibesarkan.

Munro memenangkan International Booker Prize atas karyanya pada tahun 2009, dan Hadiah Nobel Sastra pada tahun 2013. Dia didiagnosis menderita demensia sekitar satu dekade lalu dan tinggal di panti jompo.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan dunia “telah kehilangan salah satu pendongeng terhebatnya.”

Dia berkata: “Seorang jenius sastra sejati… Cerita pendeknya tentang kehidupan, persahabatan, dan hubungan antarmanusia meninggalkan kesan yang tak terhapuskan pada pembacanya.”

Monroe lahir pada 10 Juli 1931 di Wingham, Ontario. Ayahnya beternak rubah dan unggas, sedangkan ibunya adalah seorang guru di kota kecil.

Monroe memutuskan untuk menjadi penulis ketika dia berusia 11 tahun, dan dia tidak pernah ragu dengan pilihan kariernya.

“Saya rasa saya mungkin berhasil melakukannya karena saya tidak memiliki bakat lain,” jelasnya dalam sebuah wawancara.

“Saya sebenarnya bukan seorang intelektual,” kata Monroe. “Tidak ada hal lain yang benar-benar ingin saya lakukan, jadi itu bukanlah sesuatu yang mengganggu kehidupan banyak orang.”

“Bagiku, itu selalu tampak seperti keajaiban.”

Cerita pertama Munro, Dimensi Bayangan, diterbitkan pada tahun 1950, saat dia belajar di Universitas Western Ontario.

READ  Pemenang, berita, dan catatan pada 9 Desember 2022

Munro telah memenangkan Penghargaan Gubernur Jenderal untuk Fiksi sebanyak tiga kali, pertama untuk Dance of the Happy Shadows, sebuah kumpulan cerita pendek yang diterbitkan pada tahun 1968. Kamu pikir kamu siapa (1978) dan Kemajuan Cinta (1986) juga memenangkan penghargaan tertinggi Kanada Sastra.

Cerpennya sudah sering dimuat di halaman majalah bergengsi, seperti The New Yorker dan The Atlantic. Koleksi karya terakhirnya bertajuk “Dear Life” muncul pada tahun 2012.

Tokoh-tokoh dalam cerita Munro sebagian besar adalah anak perempuan dan perempuan yang menjalani kehidupan yang tampaknya tidak biasa namun berjuang dengan berbagai permasalahan mulai dari pelecehan seksual dan pernikahan yang menyesakkan hingga cinta yang tertekan dan kerusakan akibat usia tua.

Dia sering disamakan dengan Anton Chekhov, orang Rusia abad ke-19 yang terkenal karena cerita pendeknya yang brilian – sebuah perbandingan yang dibuat oleh Akademi Swedia ketika menganugerahinya Hadiah Nobel.

Akademi tersebut menyebut Munro sebagai “ahli cerita pendek kontemporer” dan juga mengatakan: “Teks-teksnya sering kali ditandai dengan penggambaran peristiwa sehari-hari namun penting, semacam pencerahan, yang menerangi cerita di sekitarnya dan memungkinkan pertanyaan-pertanyaan eksistensial muncul dalam sekejap. petir.”