POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelasan: Apakah komentar Payne tentang “mengganggu” India sebagai pengakuan bahwa timnya lemah secara mental?

Pemimpin Tes Australia Tim Payne menjadi trending di media sosial pada hari Kamis menyusul komentarnya pada makan malam amal di mana dia mengatakan India mengganggu warga Australia dengan “tawa” dan “pertunjukan sampingan”. Paine memimpin Australia untuk kekalahan seri domestik kedua berturut-turut dari India – 2018-19 dan 2020-21.

Apa yang dikatakan Bean?

“Bagian dari tantangan bermain melawan India adalah mereka sangat pandai membuat Anda kecewa dan mencoba mengalihkan perhatian Anda dengan hal-hal yang tidak terlalu penting dan ada saat-saat dalam seri itu di mana kami jatuh ke dalamnya,” kata Payne. , berbicara kepada media di pekerjaan Chapel Foundation di Sydney.

Contoh klasik adalah ketika mereka mengatakan mereka tidak akan pergi ke Gabba jadi kami tidak tahu ke mana kami akan pergi. Mereka sangat pandai dalam menciptakan pertunjukan sampingan ini dan kami menjaga mata kami dari bola, tambahnya.

Sebenarnya apa yang terjadi?

Menjelang tes akhir dari seri empat pertandingan, beberapa laporan menunjukkan bahwa tim India mungkin tidak melakukan perjalanan ke Brisbane sehubungan dengan protokol Covid yang lebih ketat di Queensland. India diduga menginginkan tes terakhir berlangsung di Sydney Cricket Ground (SCG), tempat yang menjadi tuan rumah Tes ketiga. Para turis mengambil lotere pada tes ketiga dan diberi tahu bahwa kondisi di SCG cocok untuk mereka. Di sisi lain, Gabba Hotel di Brisbane dianggap hampir dapat diakses, tempat di mana Australia tidak pernah kalah dalam ujian selama 32 tahun. Tapi tidak hanya itu Taruhan AginciaIndia pergi ke Gabba, dan mereka menyusup ke kastil untuk merebut serial tersebut.

Menurut Paine, ketidakpastian di masa perkenalan membuat kebingungan dan mengganggu konsentrasi timnya, meski kenyataannya BCCI tidak pernah mengeluarkan pernyataan resmi terkait tidak akan ke Gabba.

READ  Southgate: Harry Kane siap untuk pergi ke Euro 2020 seperti Shearer di Euro 96 2020

Bagaimana reaksi penggemar dan kritikus terhadap komentar Bean?

“Ini juga penghinaan besar bagi para pemain,” kata Michael Appleton, penggemar kriket dari Wellington, Selandia Baru, di Twitter. Pertandingan pembukaan India sebelumnya, Akash Chopra, bertujuan untuk membuat penggalian yang menipu, dengan mengatakan, “Anda memiliki hak untuk membentuk opini Anda sendiri.” Deep Dasgupta, yang menjadi komentator di India, juga mengkritik Payne.

Apakah komentar Payne diambil di luar konteks?

Dia ditanya tentang berbagai masalah kriket, termasuk mengemudi dan bermain tantangan melawan India. Payne mengajukan pertanyaan langsung tentang gangguan. Kapten penguji Australia mengatakan hal yang sama. “Saya ditanyai tentang beberapa hal, dan salah satunya berbicara tentang tantangan bermain melawan India. Salah satunya adalah gangguan yang bisa mereka ciptakan. Ada banyak pembicaraan tentang mereka yang tidak pergi ke Brisbane.

“Mereka selalu mengganti sarung tangan dan mengambil daging dan apa pun yang bisa mengganggu saraf Anda. Saya baru saja mengatakan bahwa itu adalah salah satu hal yang mungkin mengganggu saya dari bola,” kata Pine pada podcast Jelly and Gus.

Bagaimana kalau orang Australia mencicipi obat mereka?

“Disintegrasi mental” lawan selalu menjadi tema dominan dari pendekatan Australia di lapangan. Dari insiden Dennis Lillee-Sunil Gavaskar yang terkenal di Melbourne pada tahun 1981 yang hampir memaksa yang terakhir untuk mundur, hingga Michael Slater yang mencoba menggertak Rahul Dravid Di Mumbai selama seri 2001 di India; Ada banyak kasus. Selama Seri Down Under 2018-19, Rishabh terengah-engah Dia mendapati dirinya berada di ujung penerima kereta luncur “The Babysitter” milik Paine. Bean juga mencoba ‘disintegrasi mental’ Morali Vijay Selama seri itu. Faktanya, Australia di bawah Steve Waugh secara resmi menganut “disintegrasi mental” sebagai bagian dari strategi lapangannya.

READ  Di dalam mesin pemenang Patriots: 'Super Bowl adalah cabang dari ekstremis' | Patriot Inggris Baru

Usai Sandpapergate tahun 2018 lalu, Cricket Australia melakukan review budaya, inilah citra negatif tim. Paine dibawa sebagai pemimpin ujian sebagai bagian dari rencana pengaturan ulang budaya.

Sebelumnya, hingga 1990-an, pemain India bereaksi terhadap upaya “gangguan mental”, kecuali beberapa seperti Javascar dan Ravi Shastri, yang terbiasa menjinakkan. Banyak hal berubah setelah itu Sourav Ganguly Dia menjadi pemimpin pada pergantian abad. Ganguly membuat rekannya, Steve Wu, dengan sengaja menunggu ejakulasi selama seri 2001, membuat yang terakhir “marah”. Tim India saat ini pandai mengembalikannya, dan seperti yang ditunjukkan oleh dua rangkaian tes terakhir, Australia tampaknya tidak nyaman mencicipi obat-obatan mereka.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Akankah Payne meninggalkan Kapten?

Ben berusia 36 tahun dan sedang dalam musim gugur dalam karirnya. Penyelamatannya melawan India juga di bawah standar. Dia telah mengisyaratkan mundur dari kepemimpinan setelah Ashes tahun ini berturut-turut dan mendukung mantan kapten itu Steve Smith Untuk menggantikannya. Payne telah mengambil banyak pukulan setelah kemenangan tim India habis atas tuan rumah. Namun, selektor utama Australia, Trevor Hones, mendukung sang petahana.