POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan teknologi diperlukan untuk menjembatani 40% dari kesenjangan pasokan dan permintaan jagung

Reuters

Industri jagung membutuhkan peningkatan teknologi untuk menjembatani kesenjangan pasokan dan permintaan, menurut peta jalan industri yang dirilis oleh Departemen Pertanian (DA).

Menurut rencana, “untuk menutup kesenjangan pasokan 40% saat ini akan membutuhkan teknik untuk meningkatkan hasil terutama di kalangan petani kecil, mesin dan fasilitas pasca panen yang memadai, sistem pemasaran yang disederhanakan, layanan dukungan yang ditingkatkan dan lingkungan kebijakan yang menguntungkan.”

Jagung kuning terutama digunakan untuk pakan ternak, dan berdampak pada harga daging dan unggas jika harga jagung terlalu mahal.

“Sektor jagung domestik telah tumbuh empat kali lipat sejak pertengahan 1990-an untuk melayani pasar pakan, pangan dan industri lainnya, serta konsumsi rumah tangga. Pada tahun 2020, negara ini hanya mencapai 57% jagung kuning untuk penggunaan pakan. pengimpor bersih jagung kuning, gandum pakan dan bungkil kedelai dari Indonesia, Myanmar, Amerika Serikat, dan Ukraina, antara lain.

Untuk meningkatkan hasil, departemen pembangunan mengatakan pemerintah harus berinvestasi dalam peningkatan teknologi, infrastruktur pasca panen, sistem informasi dan dukungan penelitian dan pengembangan. Ini juga harus melakukan intervensi untuk menghindari inefisiensi pasar di pasar jagung.

Peta jalan tersebut membahas perluasan budidaya jagung di Cagayan, Isabella, Tarlac, Quezon, Rizal, Occidental Mindoro, Zamboanga Sibugay, Misamis Oriental, Sarangani dan Agusan del Sur.

Menurut laporan tersebut, jagung menempati urutan kedua di Filipina dan menyumbang 9,67% dari tanah yang ditanami tanaman.

“Ini ditanam oleh petani skala kecil dalam skala besar di lingkungan yang miskin sumber daya; dengan demikian, berkontribusi pada ketahanan pangan dan gizi, dan (penting bagi) ketahanan masyarakat. Dengan pentingnya dan nilai yang dibawa ke negara ini, sektor jagung tetap menjadi komoditas strategis yang memerlukan peta jalan dan rencana terperinci untuk mencapai Potensi manfaat yang ditawarkan sepenuhnya oleh sektor ini.

READ  Marinir siap untuk membeli kemampuan intersepsi rudal Iron Dome

Mantan Menteri Pertanian William D. Dar mengatakan pembuat kebijakan harus memperhitungkan kekuatan pendorong untuk kinerja di industri jagung.

“Industri jagung telah ditantang tidak hanya oleh sebab-sebab alami tetapi oleh kombinasi faktor-faktor seperti adopsi teknologi pertanian yang rendah, mekanisasi yang buruk atau tidak ada dan fasilitas pasca panen, kegagalan di pasar dan layanan pendukung, dan kekurangan dalam tata kelola. ,” dia menambahkan. – Luisa Maria Jacinta C. Gokson