POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan kemampuan untuk mengingat mimpi yang terkait dengan peningkatan kreativitas dan konektivitas otak fungsional

Orang yang sering mengingat mimpinya cenderung lebih kreatif dan menunjukkan peningkatan konektivitas fungsional dalam jaringan otak utama, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Sifat dan ilmu tidur. Temuan ini memberikan wawasan baru tentang korelasi neurofisiologis dari mimpi.

“Saya percaya bahwa bermimpi adalah batas terakhir dari persepsi manusia – tidak dikenal Penulis studi mengatakan Rafael Vallat, adalah peneliti postdoctoral di Center for Human Sleep Science di University of California, Berkeley. “Meskipun kita semua menghabiskan sebagian besar hidup kita untuk bermimpi, masih ada banyak pertanyaan penelitian mendasar yang berkaitan dengan mimpi yang masih belum terjawab, menjadikannya topik yang bagus untuk dipelajari!

“Dalam studi sebelumnya, kami menjawab salah satu pertanyaan penelitian mendasar ini: Mengapa beberapa orang mengingat mimpi mereka setiap hari sementara yang lain sepertinya tidak pernah mengingat mimpi?”

Dalam studi barunya, Vallat dan rekan menggunakan teknik pencitraan otak untuk memeriksa apakah ada perbedaan neurofisiologis antara individu yang paling mengingat mimpi mereka dan mereka yang tidak.

Penelitian ini melibatkan 55 peserta sehat (berusia 19 hingga 29 tahun) dengan karakteristik tidur normal dan indeks massa tubuh. Dua puluh delapan peserta memiliki mimpi tinggi (mereka mampu mengingat rata-rata sekitar 6 mimpi per minggu), sementara 27 peserta memiliki mimpi rendah (mereka rata-rata mengingat kurang dari satu mimpi per minggu). Kedua kelompok tidak berbeda secara signifikan dalam usia, durasi tidur kebiasaan, atau pendidikan.

Peserta tiba di lab tidur di Rumah Sakit Le Vinatier pada malam sebelum sesi pemindaian dan menyelesaikan penilaian kepribadian, kecemasan, dan kualitas tidur yang dilaporkan sendiri. Mereka juga menyelesaikan Wechsler Memory Scale (digunakan untuk mengukur kinerja memori segera dan tertunda), Guildford Uses Task (digunakan untuk mengukur kemampuan kreatif), dan tugas Number Range (digunakan untuk mengukur kapasitas penyimpanan nomor memori kerja). Setelah tinggal di lab semalaman, para peserta menjalani tiga pemindaian MRI fungsional untuk mengukur aktivitas otak kondisi istirahat mereka.

READ  Sekarang saatnya untuk mendapatkan suntikan flu, dokter mendesak: Atau 'lempar dadu'

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengingat mimpi tinggi dan mereka yang mengingat mimpi rendah memiliki kepribadian, tingkat kecemasan, kualitas tidur, dan kemampuan memori yang serupa. Namun, pengingat mimpi tinggi mendapat skor yang jauh lebih tinggi pada tugas Guildford Uses daripada pengingat mimpi rendah, menunjukkan bahwa mereka memiliki kemampuan kreatif yang lebih besar.

Vallat dan rekannya juga mengamati peningkatan konektivitas fungsional dalam jaringan mode default pada pengingat mimpi tinggi dibandingkan dengan pengingat mimpi rendah. Jaringan otak “dikenal aktif selama lamunan dan pengembaraan pikiran (misalnya tersesat dalam pikiran Anda), dan juga telah disarankan untuk meningkatkan kreativitas dan mimpi,” jelas Vallat. Peningkatan konektivitas ditemukan secara khusus antara korteks prefrontal medial dan persimpangan temporoparietal, sejalan dengan laporan klinis yang menunjukkan lesi di daerah otak ini yang mengakibatkan ingatan mimpi terganggu.

“Dalam istilah yang lebih sederhana, pengingat mimpi yang tinggi memiliki kemampuan kreatif yang unggul, serta organisasi fungsional otak yang berbeda, seperti yang ditunjukkan dalam penelitian ini dan penelitian sebelumnya dari lab kami,” kata Vallat kepada PsyPost. “Masih menjadi pertanyaan terbuka apakah ada hubungan kausal antara ingatan mimpi, pemikiran kreatif, dan ‘pengkabelan’ otak, dan jika demikian, apa arah hubungan itu (masalah ayam atau telur). Apakah peningkatan mimpi meningkatkan pemikiran kreatif? dan akhirnya mengarah pada perubahan fungsi otak? Atau apakah konektivitas fungsional tinggi bawaan dari jaringan mode default pada individu-individu ini meningkatkan ingatan akan mimpi dan kemampuan kreatif mereka?”

Metodologi empiris dapat membantu menguraikan hubungan sebab akibat. “Langkah selanjutnya dari penelitian ini adalah mengambil sekelompok non-pemimpi, dan meningkatkan kemampuan mereka untuk mengingat mimpi mereka dari waktu ke waktu menggunakan beberapa metode yang divalidasi (paling terkenal menuliskan mimpi mereka setiap pagi segera setelah mereka bangun), Vallat menjelaskan bahwa upaya sadar untuk mengingat mimpi mereka akhirnya mengarah pada pengambilan mimpi yang lebih baik), dan penilaian kreativitas dan fungsi otak sebelum dan sesudah manipulasi.

READ  Algoritma kontrol roda Mars mendapatkan momentum

Tetapi penelitian ini, seperti semua penelitian, memiliki beberapa keterbatasan. “Seperti kebanyakan studi pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), kami menggunakan ukuran sampel yang relatif kecil, yang membatasi generalisasi hasil kami (yaitu apakah hasil ini sesuai untuk populasi yang lebih besar dan lebih beragam?),” kata Vallat.

Studi ini juga meneliti hanya satu jenis kreativitas. Dalam Tugas Penggunaan Guildford, peserta diberi waktu dua menit untuk mendaftar sebanyak mungkin alternatif penggunaan item harian. Jumlah total tanggapan dan jumlah penggunaan langka digunakan untuk mengukur jenis kemampuan kreatif yang dikenal sebagai pemikiran divergen. “Kreativitas adalah istilah umum yang mencakup beberapa konsep (misalnya, pemikiran konvergen versus divergen, pemecahan masalah, ekstraksi makna, dll.). Dalam studi ini, kami mengukur satu sub-domain kreativitas.”

“Memahami perbedaan dalam ingatan mimpi antar individu hanyalah satu sudut di mana kami mencoba menguraikan fenomena mimpi yang indah dan misterius ini,” kata Vallat. “Studi tentang mimpi adalah mimpi buruk (maaf untuk permainan kata-kata!) karena tidak dapat diamati secara langsung: kita tidak tahu persis kapan mimpi terjadi selama tidur, dan oleh karena itu kita harus mengandalkan membangunkan orang yang tidur untuk menanyakan apakah dia sedang tidur atau tidak. bermimpi sebelum bangun. Sampai saat itu, ini tidak lengkap karena jika mereka tidak melaporkan mimpi apa pun, kami tidak dapat mengetahui dengan pasti apakah mereka sedang bermimpi atau memang sedang bermimpi tetapi kami segera melupakan mimpi mereka.”

pembelajaran, “Frekuensi ingatan mimpi yang lebih tinggi digabungkan dengan peningkatan kreativitas dan konektivitas jaringan secara default‘, Ditulis oleh Rafael Valat, Basak Turkir, Alan Nicholas dan Beren Ruby.