POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peningkatan berbahaya dalam kasus Pemerintah-19 menyebarkan ketakutan di Indonesia

Lonjakan dramatis kasus virus corona baru bisa mendorong Indonesia kembali ke nol. Banyak rumah sakit berjalan tanpa tempat tidur dan peralatan kesehatan menurun.

Peningkatan dimulai seminggu setelah Idul Fitri, tetapi tidak terkendali selama dua minggu terakhir, dengan total lebih dari 2 juta kasus. Butuh 11 bulan untuk mendaftarkan satu juta kasus, tetapi peningkatannya mengkhawatirkan karena hanya butuh lima bulan untuk menggandakan jumlah itu.

Sejak kasus Kovit-19 pertama di Indonesia pada Maret tahun lalu, 20.574 kasus positif telah dilaporkan dari 138.896 uji coba pada 24 Juni. Para ahli berharap jumlah ini akan meningkat jika lebih banyak tes dilakukan. Hampir setengah dari kasus baru terjadi di kota Jakarta dan Jawa.

Berlangganan buletin gratis harian Anda dari UCA News

Terima kasih. Anda sekarang berlangganan Newsletter Harian

Kurva naik mengakhiri jumlah infeksi terendah dalam beberapa bulan, dengan hanya 2.385 kasus yang dilaporkan dalam satu hari pada pertengahan Mei. Namun, delusi dan orang-orang dengan cepat berasumsi bahwa ini adalah episode terakhir dari epidemi. Itu menyebabkan kurangnya perhatian.

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq mengakui bahwa penyebaran cepat varian delta menyebabkan lonjakan aktivitas Idul Fitri yang masif, yang tampaknya lebih menular daripada jenis lainnya.

Varian delta pertama kali ditemukan di India dan telah mempengaruhi warga di 80 negara. Kasus variasi ini telah ditemukan di sembilan provinsi di Indonesia, dengan pihak berwenang memperingatkan bahwa hal itu dapat berdampak besar pada kaum muda, termasuk anak-anak.

Tingkat hunian rumah sakit rujukan Pemerintah-19 di Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat, Tengah dan Jawa Timur melebihi 90 persen

Angka positif Indonesia telah mencapai 23 persen, menurut Departemen Kesehatan, yang jauh di atas standar aman Organisasi Kesehatan Dunia sebesar 5 persen, meningkatkan kekhawatiran tentang efisiensi rumah sakit.

READ  Masyarakat Indonesia mengimbau ibadah di rumah untuk mengurangi penyebaran COVID

Di Jawa, tempat tinggal 151 juta orang, atau 56 persen penduduk Indonesia, tingkat rawat inap di rumah sakit mendekati batas, menurut data pemerintah. Tingkat okupasi rumah sakit rujukan Pemerintah-19 di Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur telah melampaui 90 persen.

Rumah Sakit Atletik Wisma di Jakarta, fasilitas perawatan Pemerintah-19 terbesar di Indonesia dengan 7.394 tempat tidur, kehabisan tempat tidur dan menolak menerima pasien baru. Beberapa rumah sakit di kota-kota Jawa telah mendirikan tenda untuk digunakan sebagai ruang gawat darurat, sementara yang lain hanya menerima pasien dengan gejala parah.

Menurut beberapa laporan media, banyak rumah sakit penting mungkin tidak aktif karena pemerintah belum membayar utang 1 triliun rupee ($ 70 juta) yang dihabiskan untuk memerangi epidemi.

Ikatan Dokter Indonesia memperingatkan bahwa yang terburuk belum datang. Ketergantungan yang berlebihan pada rumah sakit yang ditentukan menunjukkan bahwa epidemi lebih dahsyat dari sebelumnya. Ketika rumah sakit mencapai batasnya, banyak pasien Pemerintah-19 akan meninggal tanpa diketahui tanpa perawatan.

Dokter meminta pemerintah untuk mengesampingkan masalah lain dan memprioritaskan rumah sakit, menyediakan lebih banyak tempat tidur, mempekerjakan petugas kesehatan baru dan menyediakan lebih banyak peralatan keselamatan, laboratorium, dan persediaan medis untuk enam bulan ke depan. Konsesi untuk tenaga kesehatan tidak boleh ditunda.

Pemerintah telah didesak untuk memberlakukan kuncian di Jakarta dan kota-kota lain. Namun, sementara itu, pemerintah tampaknya tidak setuju dengan penutupan total.

Sebaliknya, Presiden Joko Widodo menginstruksikan para menteri, gubernur, dan bupati, terutama di kawasan zona merah, untuk membatasi aktivitas dan pergerakan masyarakat saja.

Kebijakan tersebut melarang pertemuan di lebih dari tiga wilayah dan jam malam di beberapa wilayah. Perkantoran, toko makanan, restoran, kafe, dan mal dapat terus beroperasi, tetapi efisiensinya hanya 25 persen.

READ  MACEOS merekomendasikan rute khusus permanen untuk pelancong Malaysia-Indonesia

Sementara kebijakan semacam itu memiliki tujuan mulia untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut, para ahli memperingatkan bahwa dampaknya akan parah pada ekonomi yang baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda positif.

Menteri Keuangan Shri Muliani Indravati mengatakan kebijakan seperti itu dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi yang direncanakan pada kuartal kedua tahun ini, tetapi pemerintah tidak memiliki banyak pilihan.

Para ahli menyarankan bahwa pemerintah harus membayar lebih banyak dana insentif untuk membantu keluarga dan bisnis yang terkena dampak epidemi. Tahun lalu, pemerintah menyisihkan hampir 700 triliun rupee atau US$50 miliar. Mereka mengatakan pemerintah harus menambah lagi 300 triliun rupee, atau $ 21 miliar.

Umat ​​Kristen Indonesia telah menanggapi secara positif seruan pemerintah untuk dimulainya kembali kegiatan gereja

Pemerintah telah menginstruksikan pemuka agama melalui Kementerian Agama untuk membatasi kegiatan keagamaan. Rumah ibadah di banyak daerah telah diperintahkan untuk menghentikan operasi.

Umat ​​Kristen Indonesia menyambut positif himbauan pemerintah untuk memulai kembali kegiatan gereja.

Para pemimpin gereja telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan dan mendorong umat Kristen untuk menjadi pelopor dan panutan dalam mendukung upaya pemerintah untuk mencegah penyebaran virus.

Persatuan Gereja-Gereja di Indonesia telah meminta anggotanya untuk menahan diri dari melakukan koperasi dan layanan di gereja-gereja. Sebaliknya, gereja perlu menciptakan cara-cara kreatif untuk menjangkau umat beriman.

Demikian pula, beberapa keuskupan, termasuk Keuskupan Jakarta, telah menyarankan gereja-gereja untuk menangguhkan misa dan kembali ke layanan online.

Pertumbuhan Govit-19 di Indonesia tetap tidak dapat diprediksi, dan mungkin butuh waktu lama untuk keluar dari tragedi tersebut karena jumlah orang yang divaksinasi rendah. Saat ini, hanya 7 persen penduduk Indonesia yang sudah divaksinasi lengkap, dan sekitar 13 persen telah menerima vaksinasi pertama.

READ  Gear Trigana Boeing 737-400 menonaktifkan landasan pacu di Indonesia

Vaksinasi adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri infeksi. Pemerintah perlu meningkatkan jumlah vaksinasi harian menjadi 2-3 juta jika kawanan ingin mencapai kekebalan pada akhir tahun ini.

Komentar yang diungkapkan dalam artikel ini tidak mencerminkan komentar penulis dan status editorial resmi UCA News.