POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengunjuk rasa May Day menuntut hak pekerja di tengah epidemi | Berita Bosnia-Herzegovina

Para pekerja dan pemimpin serikat pekerja membersihkan pengeras suara dan bendera pada unjuk rasa May Day yang tipis namun tetap menarik selama virus korona terkunci, menuntut lebih banyak perlindungan pekerja di tengah epidemi yang telah mengubah ekonomi dan tempat kerja menjadi terbalik.

Di negara-negara yang menandai 1 Mei sebagai Hari Buruh Internasional, perayaan tahunan hak-hak pekerja menciptakan tontonan langka selama epidemi: kerumunan besar dan padat berbaris bahu-membahu dengan tangan terikat di belakang spanduk.

Namun di Turki dan Filipina, polisi memblokir protes May Day dan menerapkan kunci viral.

Di Istanbul, beberapa pemimpin buruh diizinkan untuk berbaris pada malam hari di Lapangan Taksim, tetapi polisi anti huru hara mencegah banyak orang mencapai alun-alun. Asosiasi Pengacara Progresif mengatakan lebih dari 200 orang telah ditahan.

Pengunjuk rasa kulit hitam bentrok dengan polisi di Paris ketika ribuan orang bergabung dengan demonstrasi tradisional May Day di seluruh Prancis untuk menuntut keadilan sosial dan ekonomi dan menentang rencana pemerintah untuk mengubah tunjangan pengangguran.

Polisi di ibu kota melakukan 34 penangkapan, di mana tong sampah dibakar, jendela cabang bank dihancurkan, dan pawai ditunda selama beberapa waktu.

Sekitar 300 aksi unjuk rasa diorganisir di kota-kota termasuk Lyon, Nantes, Lilly, dan Toulouse.

Bagi para pemimpin buruh, ini adalah ujian kemampuan mereka untuk memobilisasi pekerja dalam menghadapi kesulitan ekonomi yang mendalam.

Topeng yang dikenakan oleh banyak orang adalah pengingat tentang bagaimana kehidupan telah berubah sejak perayaan tradisional May Day terakhir pada tahun 2019, termasuk hak untuk melakukan protes, sebagian besar sebelum epidemi virus korona menghancurkan kehidupan dan mata pencaharian serta mengikis hak-hak sipil.

READ  Pengiriman vaksin Mass Covit-19 ditunda hingga Juli di tengah wabah parah

Beberapa pawai, yang dikendalikan oleh pengendalian virus korona, kurang dihadiri daripada biasanya sebelum epidemi. Tapi mereka masih bertindak sebagai outlet penjualan untuk kekhawatiran pekerja tentang pekerjaan dan keselamatan.