POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengungsi Rohingya yang bergerak melalui laut dari Bangladesh percaya bahwa mereka tenggelam di Laut Andaman.

Hampir 160 pengungsi Rohingya, yang melarikan diri dari kamp-kamp di Bangladesh, kini diyakini telah hilang di Laut Andaman karena mesin kapal mereka rusak.

Seorang pengungsi dapat menghubungi Inisiatif Hak Asasi Manusia Rohingya dan memberikan koordinat yang menunjukkan kapal hanyut di tenggara Kepulauan Andaman menuju Aceh di Indonesia.

“Sejak kontak dilakukan pada hari Rabu, kami tidak mendapat kabar ke mana mereka pergi. Kami telah mengimbau semua lembaga yang bekerja dengan para pengungsi lintas laut ini untuk mencoba dan membantu orang-orang ini,” kata Direktur RHRI Sabber Kyaw Min kepada PTI melalui telepon. . .

Namun, pernyataan RHRI tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Penjaga Pantai India atau Komando Andaman & Nikobar Bersatu.

“Kami tidak memiliki informasi,” kata juru bicara komando melalui WhatsApp. Dari website yang disediakan RHRI, terlihat kapal Rohingya itu keluar dari perairan India.

Min mengatakan pada Jumat bahwa sebagian besar pengungsi adalah perempuan dan anak-anak, berjumlah 120 orang, dan 40 laki-laki.

Pengungsi Rohingya telah melarikan diri dari Kutupalong, kamp pengungsi terbesar di dunia di Ukhia di Cox’s Bazar di Bangladesh dan Palukalle, kamp pengungsi padat lainnya di dekatnya.

“Para pengungsi sangat membutuhkan makanan, air, dan keamanan,” kata Min.

Berbicara kepada PTI melalui telepon, Menteri Dalam Negeri Bangladesh Asaduzzaman Khan berkata, “Ada beberapa laporan media tetapi saya tidak mengetahui adanya kejadian seperti itu.” Minggu itu memperingatkan bahaya yang terkait dengan penyeberangan semacam itu.

Badan itu mengatakan “memperingatkan bahwa upaya penerbangan semacam itu membuat orang menghadapi risiko besar dan konsekuensi fatal”. Lebih dari 1.900 orang, kebanyakan Rohingya, melakukan perjalanan melalui laut antara Januari dan November tahun ini, dibandingkan dengan hanya 287 orang pada tahun 2021.

READ  Dokter yang ditangkap mengklaim polisi bertindak "tidak bertanggung jawab" karena aturan keamanan virus corona

“Tragisnya, 119 orang dilaporkan tewas atau hilang dalam penerbangan tersebut, tahun ini saja,” kata agensi tersebut. Sebagian besar pengungsi pergi ke Malaysia, Thailand dan Indonesia.

Pengungsi Rohingya yang berhasil mencapai Indonesia sebagian besar ditahan di Lhokseumawe di provinsi Aceh, Indonesia.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)