POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengguna Twitter mengungkapkan sentimen pro-Rusia di China, dan Beijing tidak senang

HONG KONG (CNN) – Pengguna Twitter anonim mengekspos nasionalisme ekstrem dan sentimen pro-Rusia yang beredar online di China – dan Beijing tidak senang dengan hal itu.

Puluhan unggahan yang diambil dari layar dari platform media sosial paling populer di China telah diterjemahkan dan dibagikan di Twitter dalam beberapa pekan terakhir, memberikan pemirsa Barat gambaran sekilas tentang internet China.

Di antara postingan tersebut: seorang blogger militer terkemuka yang secara salah mengklaim bahwa serangan Rusia di stasiun kereta api di Kramatorsk sebenarnya dilakukan oleh Ukraina, seorang komentator media terkenal yang menolak kekejaman Bucha, dan seorang blogger video dengan ratusan ribu pengikut menggunakan istilah misoginis untuk Ukraina.

Postingan tersebut muncul dari pengguna Twitter anonim yang mengatakan tujuan mereka adalah untuk mengekspos audiens Barat pada tingkat sebenarnya dari konten pro-Rusia atau nasionalis di platform China yang sangat disensor.

Itu sering berada di bawah tagar “Gerakan Terjemahan Hebat”, atau dibagikan oleh akun dengan nama yang sama yang dioperasikan oleh tim terdesentralisasi dan anonim yang mengumpulkan dan menerjemahkan posting populer tentang Ukraina dan topik hangat lainnya, menurut seorang pejabat yang diwawancarai oleh CNN. Banyak, tetapi tidak semua, tampaknya telah dikagumi atau dibagikan secara luas di China – pejabat tersebut mengutip kriteria seleksi.

Sejak diluncurkan pada awal Maret, akun tersebut telah mendapatkan banyak teman dan musuh – menarik 116.000 pengikut (dan jumlahnya terus bertambah) dan banyak kritik dari media milik pemerintah China.

Gerakan itu dibentuk sebagai tanggapan atas dugaan kemunafikan China yang menggambarkan dirinya netral terhadap Ukraina, bahkan ketika media negara dan media sosial mengedarkan narasi pro-Rusia, kata pejabat itu kepada CNN.

“Kami ingin dunia luar setidaknya tahu apa yang terjadi di dalam, karena kami tidak berpikir akan ada perubahan yang dibuat dari dalam,” kata pejabat itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena masalah keamanan.

READ  Taliban mengumumkan anggota pertama pemerintah Afghanistan baru malam ini

Dengan itikad buruk?
Media pemerintah China mengkritik apa yang digambarkannya sebagai “konten yang dipilih dengan cermat”. People’s Daily – corong Partai Komunis China yang berkuasa – mengklaim bahwa penerjemah di balik gerakan itu bersalah karena menghubungkan “pernyataan ekstremis” dari beberapa pengguna internet dengan “seluruh negara”.

Global Times yang nasionalis menuduh kelompok itu sebagai “aktor berbahasa China yang beritikad buruk” dan seorang penulis opini mengklaim kelompok itu termasuk “kekuatan musuh asing” yang mengabadikan “perang psikologis melawan China”.

Di luar China, pakar media telah memperingatkan bahwa publikasi tersebut tidak menangkap pandangan umum opini publik di China dan tampaknya telah dipilih setidaknya sebagian untuk nilai kejutan – tetapi mereka masih dapat berguna dalam menyoroti elemen-elemen ini dalam lanskap media China. .

Kritikus juga mengatakan tweet kelompok itu menunjukkan bukti biasnya – seperti dalam posting yang menggunakan istilah yang membandingkan China dengan Nazi Jerman.

Para ahli mengatakan postingan yang mendapatkan daya tarik di media sosial China harus dilihat dari lingkungan yang sangat disensor, di mana suara nasionalis berkembang dan suara liberal sebagian besar telah ditolak atau disensor.

Tetapi pejabat yang berbicara kepada CNN mengatakan tujuannya adalah untuk menyoroti munculnya posting semacam itu – beberapa di antaranya berasal dari influencer terkenal, komentar yang menerima ribuan suka atau dari VIP, bahkan outlet berita yang didukung pemerintah.

“Tujuan kami adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang keadaan opini publik di China, apakah itu hasil interaksi spontan (atau) sebagai akibat dari sensor pemerintah,” kata pejabat itu.

“Kami ingin melawan upaya media pemerintah China dengan menunjukkan kepada Barat beberapa konten yang tidak ingin mereka tampilkan.”

pesan ganda

Perlawanan terhadap kelompok dari media pemerintah China menyoroti kepekaan tentang bagaimana China ingin menampilkan dirinya di panggung dunia, terutama pada saat ia telah mencoba untuk berjalan di atas tali diplomatik antara Rusia dan Barat atas Ukraina.

READ  Fauci: Kami tidak mengharapkan 'tingkat mutasi' dengan Omicron

China sering berusaha menyajikan dua narasi yang berbeda – satu untuk audiens domestik dan yang lainnya untuk audiens di luar negeri. Hal ini dimungkinkan oleh kendala bahasa dan ekosistem online yang memblokir aplikasi seperti Facebook, Twitter, dan Instagram. Gerakan penerjemahan yang hebat meruntuhkan kedua penghalang ini.

kata David Bandorsky, direktur Proyek Media China, sebuah program penelitian yang bermitra dengan Pusat Jurnalisme dan Studi Media Universitas Hong Kong.
Dan ketika datang ke Ukraina, China telah berusaha untuk menggambarkan dirinya sendiri – setidaknya kepada publik di luar negeri – sebagai tidak selaras dan berinvestasi dalam perdamaian. Tetapi Bandersky mengatakan liputan medianya di rumah menceritakan kisah yang berbeda.

“Jika Anda hanya melihat liputan media (pemerintah), sangat sulit untuk berbicara tentang netralitas… Yang mereka katakan hanyalah memperkuat disinformasi dan menyelaraskan dengan Rusia dalam hal narasi.”

Sementara nada media yang didukung pemerintah jelas, para ahli mengatakan sulit untuk mengukur opini publik di China hanya dengan melihat media sosial, bahkan ketika menyangkut influencer populer atau posting viral.
Seperti di mana pun di dunia, pandangan di media sosial bisa menjadi ekstrem. Di Cina, manipulasi ekstrim dan sensor ekstrim sering memperkuat suara-suara yang dipilih.

“Pihak berwenang tentu tertarik untuk mempromosikan novel online favorit mereka, dan mereka memiliki sarana teknis dan politis untuk ‘tanpa ampun mengarahkan opini publik’,” kata Florian Schneider, direktur Leiden Asia Center di Belanda.

“Kita juga tidak boleh meremehkan kekuatan algoritme media sosial: ketika pernyataan pro-Rusia menyebar, mereka menerima lebih banyak suka dan berbagi, yang membuatnya lebih terlihat,” katanya.
Suara yang diredam, ruang gema

Situasinya rumit: Beijing juga memiliki alasan untuk mengkhawatirkan suara ultra-nasionalis, yang terkadang disensor oleh platform. Dan sementara retorika nasionalis telah menjadi lebih dominan secara online dalam beberapa tahun terakhir, mayoritas suara keras mungkin tidak muncul.

READ  Keanggotaan Rusia di G20 mendapat kecaman keras dari Amerika Serikat dan sekutu Barat

Analoginya, kata Bandorsky, adalah mempertimbangkan suara-suara yang sangat konservatif di lingkungan media Amerika, dan menganggap itu mewakili sudut pandang Amerika.

“Jadi bahayanya ada pada konten ruang gema semacam ini, yang mungkin kita asumsikan mewakili China dan perspektifnya, dan itu benar-benar lebih kompleks dari itu,” katanya.

Ketika datang ke Ukraina, Maria Rybnikova, direktur Pusat Studi Informasi Global di Universitas Negeri Georgia, mengatakan ada “suara-suara alternatif yang berbicara tentang perang … tetapi mereka tidak dominan, keras atau terlihat.” Postingan mereka mungkin disensor atau sulit dideteksi karena pengguna media sosial dapat mengekspresikan pandangan yang berlawanan melalui kode dan petunjuk.

Ia juga menanyakan apakah keadaan akan berbeda jika gambar kota-kota yang dibom di Ukraina atau kekejaman di Bucha di China tidak dibatasi.

“Jika orang bisa melihat semua gambar dan adegan itu, apakah itu akan menjadi cerita yang berbeda? Apakah itu akan menangkap suara yang berbeda?”
Pejabat Gerakan Terjemahan Hebat mengatakan mereka berharap gerakan itu akan membantu mendorong Beijing untuk mengurangi retorika di platform ini sehingga ada ruang untuk lebih banyak suara.

“Dalam wacana dominan hari ini di China, ada ruang yang sangat terbatas bagi orang-orang dengan pikiran rasional untuk berbicara,” kata pejabat itu.

“Bahkan jika kamu berbicara dan itu tidak dihapus, kamu masih akan mendapatkan spam… dan orang-orang akan mengatakan bahwa kamu adalah mata-mata… martabat orang-orang itu sendiri rusak.”

Kantor CNN Beijing berkontribusi pada cerita ini.